Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Tinggalkan Minyak di Tanah untuk Mengatasi Perubahan Iklim

Disarikan Ani Purwati – 23 Sep 2010

Sebuah inisiatif baru untuk mengatasi perubahan iklim dan melestarikan hutan yaitu dengan meninggalkan minyak di tanah lepas landas di Ekuador. Diharapkan negara-negara lain akan memberikan kontribusi dana dan berbagi biaya pembatalan pendapatan minyak itu. Demikian menurut Martin Khor, Direktur South Centre dalam artikelnya yang dimuat di The Star, Malaysia, 20 September 2010.

Apa yang akan pemimpin negara lakukan jika cadangan minyak yang ditemukan di bawah hutan hujan tropis dari taman nasional utama negaranya?
 
Pemerintah secara alami akan dalam dilema. Jika hutan dihancurkan untuk mengekstrak minyak, negara dan dunia akan kehilangan taman nasional dan hutan dengan keanekaragaman hayati yang kaya.
 
Selain itu, ekstraksi dan penggunaan minyak akan merilis banyak karbon dioksida ke atmosfir, berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Tapi jika minyak akan dibiarkan di dalam tanah untuk melindungi hutan dan menghindari emisi, negara ini akan kehilangan banyak pendapatan ekspor dan pendapatan negara yang dapat digunakan untuk pembangunan. Para ekonom menyebut ini biaya pilihan.
 
Mengingat prioritas dominan dan nilai-nilai dunia modern, di mana ekonomi dan bisnis yang diletakkan di atas lingkungan, sebagian besar negara akan memotong hutan, merusak taman dan mengekstrak minyak.
 
Pekan lalu, Martin Khor, mendengar kasus nyata dari negara berkembang menghadapi dilema ini dan menggunakan sebuah pendekatan alternatif untuk mengatasi itu.   

Ekuador adalah sebuah negara Amerika Selatan dengan populasi kecil yaitu 13 juta penduduk yang telah diberkati dengan alam.
 
Negara ini memiliki empat wilayah ekologi besar – pantai yang menghadap Samudra Pasifik, satu set pulau di laut itu, pegunungan Andes di mana modal kota Quito berada, dan hutan Amazon.
 
Di Quito, di Departemen Warisan (yang bertanggung jawab terhadap lingkungan negara), Profesor Carlos Larrea Maldonado menjelaskan kepada Khor tentang inisiatif unik Ekuador meninggalkan cadangan minyak besar di tanah di Taman Nasional Yasuni dengan imbalan dana internasional.

Menurut Khor dalam artikelnya, dana yang sebagian untuk menebus hilangnya pendapatan minyak, akan digunakan oleh negara ini untuk melestarikan hutan, mengembangkan energi terbarukan, dan meningkatkan pembangunan sosial.
 
Dr. Maldonado adalah seorang profesor ilmu sosial dan global di Simon Bolivar University, dan diminta oleh pemerintah untuk mengembangkan inisiatif Yasuni-ITT.
 
Presiden Ecuador, Rafael Correa, mengumumkan di PBB bahwa Ekuador telah memutuskan untuk mempertahankan minyak mentah (ditemukan di ITT (Ishpingo-Tambococha-Tiputini) lapangan yang berlokasi di Taman Nasional Yasuni) tanpa batas bawah tanah.

Ini dalam rangka melaksanakan nilai-nilai sosial dan lingkungan yang pertama, sementara cara lain akan ditemukan untuk memperoleh manfaat ekonomi bagi negara.
 
Dalam inisiatif ini, masyarakat internasional akan memberikan kontribusi setidaknya setengah pendapatan dari negara yang menerima hasil ekstraksi minyak itu, sementara pemerintah akan berasumsi sampai setengah dari biaya peluang menjaga minyak di tanah.
 
Taman Yasuni adalah salah satu cadangan biologis yang paling penting dan beragam di dunia. Ini mencakup sekitar satu juta hektar, dan ladang ITT adalah sekitar 20% dari luas total taman.

Ada 846 juta barel cadangan minyak ditemukan di ladang ITT, yang diperkirakan menghasilkan pendapatan sebesar US 7,25 milyar (nilai sekarang) untuk negara.
 
Pemerintah berencana untuk meninggalkan minyak di tanah, dan terus melestarikan taman. Ini juga akan menghindari perkiraan 407 juta ton emisi karbon dioksida yang dihasilkan oleh pembakaran minyak ITT.
 
Emisi sebesar 407 juta ton dapat senilai US 8,07 milyar, sesuai dengan harga saat ini karbon dioksida yang diperdagangkan di pasar karbon Eropa (US 19,81 per ton karbon dioksida).

Di bawah inisiatif Yasuni-ITT, Ekuador mengusulkan bahwa komunitas internasional memberikan kontribusi setidaknya US 3,6 miliar menjadi dana trust fund yang dikelola oleh United Nations Development Programme (UNDP).
 
Jadi, dari US 7,25 milyar pendapatan minyak terdahulu, pemerintah akan menanggung setengah biaya sementara dana internasional yang disumbangkan oleh pemerintah asing dan sumbangan pribadi akan menanggung setengah lainnya.
 
Modal dana itu akan diinvestasikan ke proyek-proyek energi terbarukan (tenaga air, panas bumi, angin dan matahari) dalam rangka mengatasi ketergantungan Ekuador terhadap bahan bakar fosil yang menyebabkan perubahan iklim.

Bunga yang diperoleh dari dana tersebut akan digunakan untuk melestarikan hutan di 44 kawasan lindung, membantu reboisasi petani kecil dan mengelola satu juta hektar hutan, meningkatkan efisiensi energi dan pembangunan sosial.
 
PBB mendukung proyek tersebut, dengan UNDP telah membentuk dana trust fund. Pekan lalu kontribusi pertama dari US 200 ribu dilakukan oleh Chili. Ekuador berharap bahwa negara-negara Eropa maupun Amerika Serikat (AS) akan memberikan jumlah kontribusi yang signifikan.
 
Ekuador berharap bahwa inisiatif ini akan menjadi “pilot proyek” yang bisa diakui oleh Konvensi Iklim PBB sebagai contoh “menghindari emisi”.

Sejauh ini, UNFCCC telah mengakui menghindari deforestasi sebagai kontribusi bagi mitigasi perubahan iklim, dan negara-negara berkembang dapat mengajukan permohonan untuk dana sistem melestarikan hutan dan reboisasi.
 
Ekuador berharap bahwa UNFCCC juga akan mengakui “menjaga minyak di tanah” sebagai metode lain untuk menghindari emisi dan yang dapat menyediakan dana untuk negara-negara berkembang.
 
Ekuador mengusulkan, dengan inisiatif Yasuni-ITT sebagai contoh pertama, mekanisme baru dengan menyiapkan dana ke negara-negara berkembang yang meninggalkan cadangan bahan bakar fosil yang terletak di daerah lingkungan atau kawasan budaya rentan bawah tanah selamanya.

Menurut kriteria yang dikerjakan oleh Prof. Maldonado dan timnya, negara-negara yang memenuhi syarat, selain Ekuador, mencakup Malaysia, Indonesia, Filipina, India, Papua Nugini, Brasil, Kolombia, Venezuela, Bolivia, Peru, Kosta Rika, Republik Demokratik Kongo dan Madagaskar.
 
Inisiatif Yasuni telah menerima dukungan dari beberapa individu terkenal termasuk pemenang Hadiah Nobel (seperti Desmund Tutu dan Rigoberta Menchi), mantan pemimpin politik (Mikail Gorbachev dari Rusia, Fernado Cadoso dari Brasil dan Felipe Gonzales dari Spanyol) Pangeran Charles, dan banyak organisasi internasional seperti UNASUR (South American Union of Nations), Organisasi Negara-Negara Amerika dan LSM lingkungan dan masyarakat adat.

Ini akan menarik untuk melihat seberapa jauh pesan Initiative Yasuni akhirnya berjalan, dan apakah inisiatif tersebut lebih banyak diambil oleh negara-negara lain demi untuk melestarikan hutan, meninggalkan minyak atau batubara di tanah, dan melawan perubahan iklim, dengan perhatian negara-negara dan komunitas internasional berbagi biaya dan manfaat.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/climate/info.service/2010/climate20100903.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>