Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Petani Kecil di Afrika dan Asia Tingkatkan Produktivitas dengan Pertanian Berkelanjutan

Disarikan Ani Purwati – 27 Feb 2012

Petani kecil di Afrika dan Asia dapat meningkatkan produktivitas pertanian, keamanan pangan dan mata pencaharian dengan mengadopsi pendekatan berkelanjutan yang memanfaatkan teknologi melestarikan sumberdaya dan berdasarkan pada pengetahuan mereka sendiri. Ribuan masyarakat di negara-negara seperti India, Kamboja, Filipina, Burkina Faso, Zimbabwe dan Kenya telah mendapatkan manfaat dari pertanian berkelanjutan tetapi mereka perlu lebih banyak dukungan dan secara keseluruhan pendekatan ini perlu ditingkatkan. Tujuh puluh persen dari belahan dunia ini hampir 1 miliar orang lapar adalah petani kecil dan tak bertanah pedesaan. Demikian pendapat dalam Laporan Christian Aid, September 2011 berjudul “Healthy Harvest:The benefits of Sustainable Agriculture Africa and Asia.

Petani kecil yang terpinggirkan telah lama terkunci dalam siklus produktivitas yang rendah, kurangnya aset dan jasa serta kekuatan pasar yang lemah. Selain itu, mereka menghadapi sejumlah tantangan baru. Banyak produsen tanaman dan ternak sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Degradasi lahan dan penipisan air tanah semakin mengancam keamanan pangan dan mata pencaharian masyarakat pedesaan. Sementara itu, ruang lingkup untuk memperluas produksi pertanian pada lahan baru semakin terbatas, dan kompetisi untuk lahan pertanian yang ada meningkat juga: dari investor asing, industri dan pengembang perkotaan. Kenaikan harga pangan sejak terjadinya krisis pangan global 2007 sampai 2008 telah menimbulkan tantangan lebih lanjut pada petani kecil yang cenderung sebagai pembeli makanan dan sekaligus sebagai pembeli pupuk dengan harganya yang.

Laporan ini bertanya: jenis pertanian apa yang dapat mengatasi kemiskinan dan kelaparan di dunia dimana iklim berubah, permintaan pangan meningkat serta lahan, tanah dan sumberdaya air semakin di bawah tekanan, dan dengan bagaimana cara melindungi sumberdaya alam dasar untuk masa depan generasi? Menjawab tantangan yang dihadapi pertanian, donor dan pemerintah dalam beberapa tahun terakhir membuat komitmen menyambut politik dan keuangan baru untuk pertanian skala kecil, terutama di Afrika. Namun, seperti uraian laporan ini, solusi untuk Afrika dianjurkan oleh donor, pemerintah dan yayasan pemrakarsa menyebutkan penggunaan pupuk dan pestisida buatan mahal untuk petani dan sangat sering sulit didapatkan.

Seperti yang terjadi saat Revolusi Hijau di Afrika selama ini cenderung mengesampingkan program berkelanjutan, hanya mementingkan keuntungan jangka pendek. Revolusi Hijau menawarkan bahan-bahan kimia buatan dengan meminggirkan pendekatan alternative yang berkelanjutan.

Pengalaman Revolusi Hijau Asia memegang beberapa pelajaran yang sangat penting bagi para pembuat kebijakan secara global. Tidak dapat disangkal prestasi Revolusi Hijau dalam mengangkat hasil panen dan mengurangi kelaparan, terutama dari tahun 1960an-1980an. Tapi proses perubahan ini mulai kios pada 1990-an dan menjadi tantangan utama bagi pemerintah Asia hari ini. Salah satu penyebab adalah beban berat pada basis sumberdaya alam dari sistem, monocropping intensif yang diadopsi secara luas. Degradasi tanah yang terjadi membuat petani harus meningkatkan jumlah pupuk yang digunakan untuk mempertahankan hasil panen mereka. Hal ini pada gilirannya mempengaruhi margin keuntungan mereka dan merupakan salah satu faktor di balik peningkatan tingkat utang petani. Ada berbagai konsekuensi Revolusi Hijau Asia yang serius lainnya, misalnya, hilangnya keanekaragaman hayati pertanian, kesenjangan sosial, dan efek bahaya pestisida terhadap kesehatan pekerja pertanian, yang harus membuat pemerintah lebih berpikir.

Laporan ini mendefinisikan pertanian berkelanjutan sebagai cara memproduksi makanan yang menyeimbangkan aspek ekonomi, sosial dan lingkungan dari pertanian. Ini adalah pendekatan yang meminimalkan atau menghindari input kimia, menggunakan teknologi yang melestarikan sumberdaya dan bahan yang tersedia di pertanian, dan secara berimbang membangun berdasarkan kapasitas petani dan organisasi masyarakat.

Prinsip-prinsip ini sudah berhasil diadopsi oleh masyarakat petani di Asia dan Afrika, termasuk dengan dukungan dari mitra Christian Aid. Sebuah bukti yang semakin kuat – baik data dan analisis akademis yang tersedia dari pengembangan program, menunjukkan bahwa pendekatan berkelanjutan dapat sangat efektif dalam meningkatkan produksi, pendapatan dan ketahanan pangan; mendukung konservasi tanah dan air, keanekaragaman hayati pertanian dan kesehatan tanaman; meningkatkan ketahanan terhadap bencana alam dan perubahan iklim; menurunkan emisi gas rumah kaca dan memberdayakan masyarakat.

Sebagai contoh, di Kamboja, adopsi teknik pengembangan baru untuk beras, yang meminimalkan penggunaan agro-kimia dan air (dikenal sebagai ‘sistem intensifikasi padi’) telah membantu meningkatkan hasil panen petani dari rata-rata 2,5 ton per hektar menjadi 3,7 ton per hektar. Di Zimbabwe, mitra Christian Aid, ZimPro dan Trust Dabane telah membantu lebih dari 3.000 rumah tangga untuk mengadopsi pertanian konservasi. Ini memungkinkan petani untuk meningkatkan hasil sorgumnya secara signifikan, millet dan jagung – membantu untuk meningkatkan keamanan makanan rumah tangga. Dan di negara lain, petani telah mampu mengurangi penggunaan pestisida dengan mengadopsi metode alami untuk mengatasi hama. Hal ini telah memberikan manfaat pendapatan dan kesehatan.

Namun, pendekatan ini tetap sangat kurang didukung. Untuk skala mereka, pemerintah dan donor secara signifikan perlu menyeimbangkan perhatian mereka kembali dengan cepat pada solusi intensif externalinput, menuju dukungan jauh lebih besar untuk pendekatan agro-ekologi berkelanjutan. Semuanya bisa dilakukan melalui penyeimbangan kembali subsidi pemerintah terhadap teknologi yang melestarikan sumberdaya dan dengan membangun pendekatan yang menghidupkan kembali program-program penelitian dan penyuluhan masyarakat bahwa petani kecil, asosiasi dan jaringan petani di pusat pengambilan keputusan.

Hukum benih nasional harus fokus pada mempromosikan hak dan akses petani pada bibit yang mereka pilih sendiri, baik itu modern atau varietas benih lokal. Mereka juga harus mengabadikan hak petani untuk bebas mengembangbiakan, melestarikan dan bertukar varietas tradisional. Pemerintah juga perlu meningkatkan akses masyarakat miskin terhadap kepemilikan tanah dan keamanan petani kecil – baik  pra-syarat penting untuk ketahanan pangan pedesaan dan penerapan pertanian berkelanjutan. Pemerintah perlu mendorong dan memanfaatkan potensi sektor swasta untuk berperan dalam mendukung pertanian berkelanjutan, juga menempatkan dalam peraturan yang tepat, misalnya untuk memastikan bahwa pihak swasta tidak menggantikan peran pemerintah sebagai sumber rekomendasi untuk masukan bagi petani.

Ini juga harus disertai dengan inisiatif yang memungkinkan penciptaan, dan akses terhadap pasar yang memberikan harga yang wajar bagi produsen skala kecil, dan kebijakan perdagangan global yang melindungi posisi produsen domestik dalam sistem pangan nasional.

Sumber selengkapnya:  http://www.christianaid.org.uk/images/Healthy-Harvests-Report.pdf ; http://www.twnside.org.sg/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>