Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Petani dan sistem pangan butuh dukungan untuk adaptasi perubahan iklim

London, 6 Desember 2013(Teresa Anderson)

Para pihak dalam lokakarya tentangpertanian dan perubahan iklim pada pertemuan iklim Warsawa menguraikan banyak tantangan yang dihadapi produksi pangan sekarang dan masa depan,serta berbagi strategi, pengalaman dan prioritas untuk adaptasi.

Kerentanan negara-negara berkembang terhadap dampak perubahan iklim sangat jelas, bersama dengan kebutuhan mendesak mereka untuk beradaptasi.

Sebuah lokakarya tentang pertanian, dan khususnya kondisi pengetahuan ilmiah tentang bagaimana meningkatkan adaptasi pertanian terhadap dampakperubahan iklim saat ini diadakan di Warsawa pada 12 November pada sesi ke-39 dari Badan Pendukung untuk Pertimbangan Ilmiah dan Teknologi (SBSTA 39).

Lokakarya ini diadakan menyusul keputusan dari diskusi pertanian di SBSTA38, dan isu-isu tertutup tambahan tentang pembangunan pedesaan, pembangunan berkelanjutan, produktivitas sistem pertanian dan ketahanan pangan di semua negara, terutama di negara-negara berkembang.

Disini setiap wilayah melaporkan kerentanan dan dampak pertanian, sertadampak yang diantisipasi di masa mendatang, menyoroti kebutuhan mendesakbagi adaptasi pertanian terhadap dampak perubahan iklim. Kerentanan negara berkembang sangat jelas. Hal ini karena mereka berada di daerah yangsebagian besar paling terpukul, dan juga karena mayoritas penduduk negara berkembang bergantung pada pertanian sebagai mata pencaharian mereka.Berbagai strategi adaptasi telah diambil dan diajukan oleh para pihak, mulaidari diversifikasi tanaman hingga sistem peramalan cuaca. Pentingnya fokus pada adaptasi di bidang pertanian, kerjasama dengan petani dan sistempengetahuan lokal, dan untuk memfasilitasi hal ini melalui bantuan keuangan, transfer teknologi tepat guna dan pengembangan kemampuan ditekankan oleh banyak pihak.

Strategi dan isu yang diangkat oleh lebih dari satu negara, termasuk:meningkatkan keanekaragaman benih (Bolivia, AS, Cina), mengakuipengetahuan tradisional dan adat (Urugay, Bolivia, Uni Eropa, Arab Saudi danAfrika Selatan) dan kebutuhan keuangan dan transfer teknologi darilingkungan (Uruguay, Argentina, China dan Afrika Selatan).

Jean-Yves Ypersele dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim(Intergovernmental Panel on Climate Change-IPCC) melihat kembali LaporanKhusus tentang Mengelola Risiko Kejadian Ekstrem (Special Report on Managing the Risk of Extreme Events-Srex) yang diterbitkan 2 tahun yang lalu. Dampak dari perubahan iklim tergantung pada keparahan peristiwa,kerentanan negara, dan tingkat risiko. Laporan Srex menunjukkan bahwakejadian iklim ekstrim mengalami dampak yang lebih besar, seperti banjir,kekeringan dan perubahan suhu. Pertanian sebagai sektor ekonomi sangat rentan terhadap perubahan iklim, terutama di negara-negara berkembang.Ketahanan pangan ini terkait dengan kemampuan untuk beradaptasi.

Ypersele memberi contoh bagaimana berbagai wilayah yang terpengaruh dengan cara yang berbeda: di Afrika, pertanian tadah hujan secara signifikan dipengaruhi oleh banjir dan kekeringan. Di Asia, beras sensitif terhadap suhu tinggi. Pertanian Amerika dipengaruhi oleh curah hujan lebat dan banjir. Selandia Baru dipengaruhi oleh kekeringan dan peristiwa El Nino, sedangkan gelombang panas di seluruh Eropa beberapa tahun yang lalu menyebabkan kerugian ekonomi dari 13 miliar Euro. Maka manajemen risiko akan tergantung pada kerentanan yang unik masing-masing wilayah. Ypersele mencatat bahwa Laporan ke-4 Penilaian IPCC (AR4) menunjukkan bahwa sektor pertanian dapat memberikan kontribusi untuk mitigasi.

Alexandre Meybeck dari Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (Food and Agriculture Organisation-FAO) menekankan bahwa 2,5 miliar rumah tangga di dunia bergantung pada pertanian. Di banyak negara berkembang, lebih dari 50% atau bahkan 75 % dari populasi bergantung pada pertanian sebagaimata pencaharian mereka. Pertanian dapat mewakili lebih dari 30 % dari PDB untuk beberapa negara. Dua miliar orang saat ini kekurangan gizi, dan sebagian besar orang-orang ini bergantung pada pertanian. Produksi pangan harus meningkat sebesar 60 % pada tahun 2050. Tetapi perubahan kecil dalam cuaca dapat menyebabkan kerugian besar pada tanaman. Rencana juga perlu memperhitungkan kenaikan permukaan air laut. Negara-negara yang saat ini mengalami kelaparan juga yang paling terkena dampak perubahan iklim. Namun, wilayah lumbung pangan juga akan sangat terpengaruhi.

Meybeck menekankan petani dan masyarakat berperan dalam adaptasi,karena petani yang memutuskan apa yang harus dilakukan. Adaptasi adalah proses pembelajaran sosial. Kebijakan juga harus mengaktifkan skala adaptasimenjadi berarti bagi wilayah atau negara. Diversifikasi sumber daya genetikakan menjadi penting, pentingnya penyerbuk dan kerabat liar dalam produksi tanaman juga harus diperhitungkan. Iklim sebagian besar negara Afrika akan berubah, sehingga sumber daya genetik akan perlu untuk dipindahkan keseluruh benua.

Menanggapi pertanyaan dari Indonesia tentang ‘Pertanian Ramah Iklim’(Climate Smart Agriculture-CSA), Meybeck menekankan bahwa ada berbagaipemahaman dari istilah tersebut. Untuk FAO, prioritasnya adalah untuk memenuhi kebutuhan keamanan pangan melalui adaptasi terhadap perubahan iklim dan mitigasi bila mungkin. Adaptasi adalah penting untuk FAO. Argentinamengatakan bahwa lembaga yang berbeda tampaknya memiliki pemahaman yang berbeda atas CSA.

Mesir berbicara untuk G77 menekankan bahwa fokus SBSTA harus padaadaptasi, dengan mata pencaharian petani kecil dan konteks lokal .

Malawi atas nama Kelompok Afrika menekankan bahwa adaptasi di Afrika adalah masalah hidup atau mati bagi sebagian besar penduduk. Upaya bersama dibutuhkan untuk mengatasi adaptasi di sektor pertanian, yang sebagian besar tadah hujan dan dilaksanakan oleh para petani skala kecil dan sangat rentan. Beberapa perbaikan yang positif seperti peningkatan peramalan curah hujan memiliki manfaat yang terbatas, karena meskipun mereka memperkirakan jumlah curah hujan musiman, mereka tidak menunjukkan distribusi dan waktu – isu utama bagi petani. Promosi varietas,konservasi pertanian, pengelolaan air, teknologi irigasi, agroforestry, manajemen pupuk dan jaminan cuaca berbasis indeks kelompok telah berguna. Kearifan lokal yang digunakan oleh masyarakat untuk mengelola risiko iklim harus diintegrasikan dengan pengetahuan ilmiah. Strategi adaptasi juga memiliki manfaat seperti pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan.

Indonesia menggarisbawahi bahwa kenaikan 1 derajat Celcius suhu dapat mengurangi produksi pangan 8-10 %, sedangkan air menjadi langka. Indonesia sedang menjajaki sumber karbohidrat yang kurang rentan terhadap perubahan suhu dan ketersediaan air, seperti singkong dan sukun. Indonesia telah mengembangkan kalender tanam dinamis terintegrasi yang meliputi area seluruh Indonesia dan merekomendasikan waktu tanam serta varietas padi, dan memperingatkan hama dan penyakit potensial bagi petani berdasarkan pada perkiraan iklim musiman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>