Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Perubahan Iklim: Perkembangan Perundingan ADP di Bonn

Oleh Indrajit Bose

Kelompok Kerja Ad Hoc Platform Durban untuk Peningkatan Aksi (Ad Hoc Working Group on the Durban Platform for Enhanced Action -ADP) kembali bekerja di bagian kesembilan sesi kedua di Bonn pada tanggal 1 Juni lalu. Sesi Juni menawarkan Pihak UNFCCC (Konvensi Perubahan Iklim PBB) tentang kesempatan pertama untuk memulai perundingan atas dasar posisi mereka yang terkandung dalam teks perundingan. Para Pihak telah menyelesaikan teks perundingan sebelumnya pada bulan Februari 2015 di Jenewa, dan disebut sebagai ‘teks Geneva’.

Pada pleno pembukaan, wakil ketua dari ADP itu, Daniel Reifsnyder (USA) mengatakan bahwa tugas sesi Juni (yang berlangsung pada tanggal 1 – 11 Juni) adalah untuk mengkonsolidasikan dan merampingkan teks perundingan. “Forum ini tidak akan menghapus yang sudah ada,” kata Reifsnyder dan menambahkan bahwa gagasan untuk pandangan yang akan koheren akan disampaikan.

Penyelesaian kerja untuk minggu pertama di Bonn, Reifsnyder mengatakan bahwa kelompok kontak akan bertemu dalam dua kelompok perundingan dan melengkapi dukungan kepada kelompok perundingan, fasilitator telah ditunjuk. Dia bertugas terikat waktu untuk konsultasi dua kali setiap hari. Mandat setiap kelompok fasilitasi akan dibentuk di masing-masing kelompok perundingan dan fasilitator akan melaporkan kemajuan kembali. Menurut Reifsnyder, ketika Para Pihak dalam kelompok perundingan menganggap teks itu sudah baik, maka akan dimasukkan dalam “dokumen kerja”. “Hal ini tidak berarti akan tercermin dalam perjanjian Paris. Ini hanya berarti bahwa presentasi ditingkatkan dari ide-ide. Tidak ada masalah jika teks Jenewa akan tertinggal hingga 11 Desember (hari terakhir COP21), “jelas Reifsnyder.

Sementara negara Umbrella Group membuat intervensi singkat, kelompok lain seperti Uni Eropa dan Environmental Integrity Group memutuskan bahwa pernyataan mereka di publikasikan online.

Afrika Selatan, atas nama G77 dan China mengatakan bahwa perjanjian 2015 harus komprehensif dalam menangani semua elemen yang disepakati, antara lain mitigasi, adaptasi, kehilangan dan kerusakan, keuangan, pengembangan dan transfer teknologi, pengembangan kapasitas dan transparansi tindakan dan dukungan. Untuk mencapai hal ini, Para Pihak perlu komitmen untuk aturan berdasarkan perjanjian di bawah Konvensi dan berdasarkan prinsip-prinsip dan ketentuan. Seharusnya tidak ada kemunduran, termasuk dengan menggunakan proses di luar Konvensi. Setiap upaya untuk mendefinisikan kembali, menulis ulang, perundingan ulang atau mencairkan di bawah Konvensi tidak akan diterima.

Afrika Selatan menambahkan bahwa peningkatan kehilangan dan kerusakan harus diamankan, langkah-langkah responsif dan lembaga tertentu harus sesuai dengan perjanjian. Afrika Selatan menekankan, “Jika masalah ini tidak ditangani maka tidak ada kesepakatan di Paris.”

LDCs menggarisbawahi kajian laporan 2013-2015 dan mengatakan bahwa pemanasan perlu dijaga di bawah 1,5°C derajat sebagaimana disebutkan dalam laporan bahwa suhu 2°C berarti dunia tidak aman.

Sumber: Diringkas dari laporan Indrajit Bose berjudul ADP resumes work in Bonn, dipulikasi pada 2 Juni 2015 oleh www.twn.my

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>