Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Perubahan Iklim: Negara Berkembang Tuntut Institusi untuk Pengembangan Kapasitas

Sebuah pertukaran pandangan tentang perlunya mekanisme kelembagaan terpisah tentang pengembangan kapasitas di Perjanjian Paris berlangsung pada 5 Juni 2015 di Bonn Jerman. Ini merupakan sesi pengembangan kapasitas yang difasilitasi di bawah Kelompok Kerja Ad Hoc Platform Durban untuk Penguatan Aksi (Ad Hoc Working Group on the Durban Platform for Enhanced Action-ADP). Sementara negara-negara maju ingin menelaah lebih jauh tentang kebutuhan lembaga baru untuk pengembangan kapasitas, negara-negara berkembang yakin bahwa sudah saatnya ada sebuah lembaga yang didedikasikan untuk pengembangan kapasitas. Ada dua fasilitator (atau Co-fasilitator) untuk sesi ini adalah Artur Runge-Metzger (Uni Eropa) dan Tosi Mpanu Mpanu (Republik Demokratik Kongo).

Arab Saudi membuka diskusi dengan mengatakan bahwa para pihak harus bekerja pada pendekatan “kerjasama dan kolaboratif” daripada melihat pembentukan lembaga khusus sebagai “liability atau kewajiban hukum”. “Anda mengatakan dunia telah berubah dan kami memiliki perjanjian baru yang berlaku untuk semua. Itu berarti kita semua harus dalam perjanjian ini. Namun, kita berbeda. Kami berada pada tingkat yang berbeda kapasitas. Pertanyaan yang perlu ditanyakan adalah bagaimana cara mengetahui bahwa Saya memiliki potensi untuk memberikan. Bagaimana cara menilai teknologi dan kebutuhan keuangan Saya? Ada pihak-pihak yang bahkan tidak dalam posisi untuk menilai dan mengatakan ini adalah apa yang Saya perlukan untuk sebuah proyek tertentu,” kata Arab Saudi.

Arab Saudi menambahkan bahwa hal itu tidak harus dilihat sebagai kewajiban bagi negara maju tapi “pendekatan kerjasama dan kolaboratif. “Karena itu, mari kita memiliki pola pikir dan kerja yang sesuai,” kata Arab Saudi. Lalu Arab Saudi, bahwa negara-negara berkembang tidak mengatakan bahwa mereka tidak akan melakukan, kenyataannya mereka tidak tahu bagaimana melakukannya.

“Kurangnya pemahaman, pengetahuan, kapasitas dalam teknologi dan pendidikan harus benar-benar ditangani. Anda telah berhasil melewati kurva belajar Anda. Jika Anda menunggu kurva belajar kami, itu akan perlu beberapa tahun. Kita bisa mulai dari mana Anda berakhir,” kata Arab Saudi, mengharapkan agar para pihak mempertahankan forum kerjasama yang collegial.

“Mari kita lihat berapa banyak yang bisa kita lakukan sebagai adaptasi dan berapa banyak yang bisa kita lakukan sebagai mitigasi. Membentuk lembaga dalam sebuah perjanjian akan menempatkan kami pada kenyamanan. Ini tidak berakhir di sana jika Anda mengatakan ‘Saya memiliki lembaga yang dibentuk untuk Anda. Sekarang pergi dan tingkatkan kemampuan Anda. “Kita tidak bisa berada dalam modus argumentatif,” kata Arab Saudi mengingatkan para pihak bahwa ini seharusnya tidak dianggap sebagai kewajiban karena “Anda berbagi pengalaman, pengetahuan, keadaan seni teknologi” dan menambahkan, “Kami berharap Anda dapat membantu kami dengan transfer teknologi Anda juga.”

Afrika Selatan mengatakan bahwa CTCN (Climate Technology Centre and Network – CTCN) menyediakan kapasitas namun belum dilakukan secara koheren. “Jika memang aksi kerjasama mengapa tidak ada lembaga yang bisa mengaturnya, dan itulah sebabnya kami meminta untuk mekanisme. Dan sering kita tidak mengenal hasil. Banyak kapasitas dilakukan oleh konsultan. Bagaimana Anda mengatakan hal tertentu telah dilaksanakan. Sulit untuk mengukur hasil. Hal ini yang menjadi alasan kami membutuhkan institusi,” kata Afrika Selatan.

India menambahkan bahwa CTCN belum dapat memastikan akses ke teknologi ramah iklim.

Sedangkan Jamaika menjawab bahwa bagi CTCN, kapasitas adalah hanya untuk berpartisipasi. “Apa yang Anda lakukan ketika Anda melaksanakan proyek teknologi? Kadang-kadang, sebuah negara tidak dapat menggunakan alat-alat dan metodologi yang diperlukan untuk menggunakan teknologi. Jadi ini adalah bagian yang hilang, lembaga sentralistik,” kata Jamaika.

Burundi mengatakan bahwa para pihak harus duduk dan merenungkan masalah dan bahwa kurangnya koordinasi antara mekanisme konvensi tidak membantu. Burundi mengatakan bahwa ada lembaga di Konvensi tapi ada sedikit koordinasi antar lembaga. Burundi menekankan pada kesenjangan pelaksanaan. Sebuah lembaga diperlukan yang dapat mengkoordinasikan dan membantu negara memiliki kapasitas. “Kalau kita kehilangan usaha kita. Saya mengajak rekan-rekan saya untuk duduk dan melihat bagaimana kita dapat menempatkan lembaga untuk mengkoordinasikan segala sesuatu pada pengembangan kapasitas dan untuk melihat bagaimana kita dapat mencapai tujuan pada pengembangan kapasitas, “kata Burundi.

Senegal mengatakan pengembangan kapasitas adalah satu-satunya elemen di bawah Konvensi yang tidak dilengkapi dengan penataan kelembagaan. Memang benar bahwa ada Forum Durban tentang pengembangan kapasitas dan berfungsi sebagai platform diskusi dimana pihak-pihak dari badan PBB, sektor swasta dan lembaga-lembaga lain datang untuk berbagi apa yang telah dilakukan di negara-negara berkembang. “Kami ingin mengingatkan bahwa negara-negara berkembang lelah untuk disebut negara-negara berkembang. Apa yang kita inginkan adalah menjadi negara maju, “tegas Senegal, yang meminta untuk pengaturan kelembagaan untuk pengembangan kapasitas di ADP. “Ini adalah saatnya (pengembangan kapasitas) diperlakukan sebagai masalah tersendiri dan bukan masalah lintas sektor. Arab Saudi tepat ketika ia berbicara tentang kerjasama. Kami berada di sini untuk berbicara dan mudah-mudahan mengerti satu sama lain,” kata Senegal.

Amerika Serikat ingin tahu mengapa institusi baru diperlukan bila ada lembaga seperti Pusat dan Jaringan Teknologi Iklim (CTCN) yang sudah siap dan bagaimana lembaga baru akan melakukan sesuatu yang berbeda dari CTCN. Uni Eropa (UE) sepakat bahwa peningkatan kapasitas adalah masalah penting dan ingin tahu apakah komite adaptasi berbicara tentang kesenjangan lembaga teknologi.

Uni Eropa mengatakan tidak ada yang menyangkal bahwa peningkatan kapasitas merupakan masalah serius dan meminta para pihak bagaimana melakukannya paling efisien. Ada kebutuhan untuk memahami keprihatinan yang muncul. “Kita perlu membuat hubungan antara berbagai wilayah. Apakah komite adaptasi berbicara tentang kesenjangan lembaga teknologi? Akan menarik untuk mengetahui jika ada permintaan untuk melanjutkan ini jika kita bertemu di Bonn? ”kata Uni Eropa.

Meringkas diskusi, Runge-Metzger mengatakan bahwa ia telah mendengar dari para pihak bahwa ada kebutuhan untuk pengembangan kapasitas dan ketentuan negara-spesifik untuk pengembangan kapasitas. Dia juga mengatakan bahwa ada kesenjangan dalam pengembangan kapasitas dan kesenjangan ini tidak diambil oleh orang-orang yang seharusnya melakukan. Untuk mengatasi ini, ke depan apa yang didengarnya dari para pihak adalah adanya mekanisme. Dia juga meminta para pihak untuk mempertimbangkan bagaimana peningkatan kapasitas karena kebutuhan untuk memberikan kapasitas tidak bisa menunggu sampai setelah perjanjian Paris. “Mulai pengembangan kapasitas di 2025 akan terlambat,” katanya.

Diringkas dari tulisan Indrajit Bose, Developing countries call for a new institution dedicated to capacity building, diterbitkan oleh Third World Network News Update www.twn.my, edisi 8 Juni 2015

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>