Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Pertanian Skala Kecil Lebih Baik untuk Keamanan Pangan

David Suzuki – 03 Aug 2011

Kita sering menganggap satu-satunya cara untuk memberi makan populasi manusia yang tumbuh pesat di dunia adalah dengan industri pertanian berskala besar. Banyak orang berpendapat, untuk memberi makan dunia, tanaman pangan transgenik juga diperlukan.

Tetapi penelitian baru-baru ini membantah asumsi ini. Pendekatan komprehensif untuk pertanian sangat penting. Hampir satu milyar orang menderita kekurangan gizi dan banyak lagi yang berjuang untuk memberi makan keluarga mereka akibat kenaikan harga pangan. Apakah pertanian skala besar merupakan jawabannya?

Industri pertanian berskala besar menggunakan sejumlah besar bahan bakar fosil untuk mesin, pengolahan, dan transportasi. Pembakaran bahan bakar fosil memberikan kontribusi terhadap perubahan iklim dan kenaikan harga minyak yang kemudian menyebabkan harga pangan meningkat. Deforestasi dan pembajakan juga melepaskan berton-ton karbondioksida ke atmosfer, berkontribusi terhadap perubahan iklim. Dan peternakan memerlukan lebih banyak bahan kimia seperti pestisida dan pupuk.

Pertanian mempengaruhi berbagai spesies tanaman dan hewan di dunia. Sebuah tinjauan literatur ilmiah oleh Michael Jahi Chappell dan Liliana Lavalle, diterbitkan dalam jurnal Pertanian dan Nilai Manusia menyebutkan, pembangunan pertanian merupakan faktor utama dalam penurunan drastis keanekaragaman hayati global.

Dalam studi mereka “keamanan pangan dan keanekaragaman hayati: bisakah kita memiliki keduanya?”. Para penulis mencatat bahwa pertanian, yang menempati sekitar 40% dari permukaan dunia (kecuali Antartika), “mungkin merupakan tantangan terbesar bagi keanekaragaman hayati” karena habitat alam yang dikonversi atau rusak karena dampak lingkungan dari penggunaan pestisida, pupuk dan penggunaan bahan bakar fosil yang menciptakan gas rumah kaca.

”Pertanian skala besar menggunakan banyak air sehingga berkontribusi pada erosi dan degradasi tanah, dan menyebabkan kekurangan oksigen di laut “zona mati” akibat pencucian dan pembuangan limbah kaya nitrogen ke dalam sungai yang mengalir kelautan.

Di atas semua itu, meskipun praktik luar biasa dari industri pertanian, jumlah orang kelaparan terus tumbuh. Kekhawatiran soal industri pertanian sebagai solusi bagi kelaparan dunia bukanlah hal yang baru. Sebagai penulis dan petani organik Eliot Coleman dalam sebuah artikelnya untuk http://www.grist.org, pada abad ke-19 ketika pertanian mulai bergeser dari skala kecil hingga besar, beberapa berpendapat “bahwa pemikiran di balik industri pertanian didasarkan pada premis keliru bahwa alam tidak memadai dan  harus diganti dengan sistem manusia. Mereka berpendapat bahwa berdasarkan kesalahan itu, industri pertanian harus terus menerus merancang kruk baru untuk memecahkan masalah-masalah yang diciptakan  (meningkatkan jumlah bahan kimia, pestisida lebih kuat, fungisida, sterilisasi tanah, dan lain-lain).”

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa pertanian skala kecil, terutama menggunakan metode “organik”, jauh lebih baik dalam hal dampak lingkungan dan keanekaragaman hayati. Tapi apakah itu cara praktis untuk memberi makan tujuh miliar orang?

Chappell dan Lavalle dalam risetnya menunjukkan “bahwa pertanian skala kecil dengan menggunakan teknik-teknik pertanian alternatif menjadi 2-4 kali lebih efisien daripada pertanian konvensional besar.” Paling menarik adalah bahwa mereka juga menemukan penelitian yang menunjukkan “bahwa pertanian dengan skala kecil hampir selalu menghasilkan tingkat output yang lebih tinggi per satuan luas dari pertanian yang lebih besar.” Salah satu dari penelitian mereka menyimpulkan bahwa “metode alternatif bisa menghasilkan cukup makanan secara global untuk mempertahankan populasi manusia saat ini, dan berpotensi bagi populasi lebih besar, tanpa meningkatkan basis lahan pertanian.”

Hal ini sebagian karena kekurangan pangan global adalah sebuah mitos. Kenyataan bahwa kita hidup di dunia di mana kelaparan dan obesitas adalah dua epidemi yang menunjukkan masalah keadilan dan kelangkaan distribusi. Dengan pasar makanan global dan pertanian skala besar, mereka yang memiliki uang, paling banyak mendapatkan makanan.

Ini adalah masalah penting yang memerlukan studi lebih lanjut, dan banyak tantangan melawan kekuatan industri besar, tapi sulit untuk tidak setuju dengan kesimpulan Chappell dan Lavalle: “Jika itu … mungkin bagi pertanian alternatif untuk memberikan hasil yang cukup, mempertahankan keanekaragaman hayati lebih tinggi, dan menghindari tekanan untuk memperluas basis lahan pertanian, ini menunjukkan bahwa solusi terbaik terhadap keamanan makanan dan isu-isu keanekaragaman hayati adalah perubahan menuju praktik alternatif. ”

Kita perlu menumbuhkan makanan dengan cara yang membuat orang makan lebih banyak, daripada prioritas menghasilkan keuntungan bagi agribisnis besar.

Ditulis dengan kontribusi dari David Suzuki Foundation editorial dan komunikasi spesialis Ian Hanington. Lebih lanjut di www.davidsuzuki.org. Diterjemahkan secara bebas, dari situs http://www.straight.com/article-398870/vancouver/david-suzuki-small-farms-may-be-better-food-security-and-biodiversity

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>