Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Perkuat Petani Perempuan dan Keamanan Pangan

Disarikan Ani Purwati – 10 Apr 2012

Perempuan adalah komponen penting dari pertanian di negara berkembang, yang terdiri dari 43 persen rata-rata angkatan kerja pertanian, dan memberikan kontribusi untuk menjamin keamanan pangan dan gizi. Karena peran perempuan dalam produksi pangan adalah penyimpan pengetahuan tentang budidaya, pengolahan, dan pelestarian varietas tanaman lokal dan bergizi. Pengetahuan tersebut dapat memungkinkan perempuan untuk menjadi pemimpin inovasi dalam pertanian berkelanjutan.

Sayangnya, meskipun kekayaan pengetahuan dan kapasitas mereka, petani perempuan diabaikan oleh pembuat kebijakan, menghadapi diskriminasi gender dan sering terpengaruh oleh kemiskinan dan kelaparan.

Mengatasi ketidaksetaraan gender dapat berdampak sosial dan ekonomi yang kuat. Penelitian menunjukkan bahwa perempuan lebih cenderung untuk menyalurkan pendapatan yang mereka kontrol ke dalam kesehatan, nutrisi dan pendidikan anak-anak mereka. Dengan demikian, meningkatkan status perempuan dalam rumah tangga dan di tingkat masyarakat akan memberikan perbaikan yang signifikan untuk produksi pertanian, ketahanan pangan, gizi anak, kesehatan dan pendidikan.

Sebuah laporan baru dari sembilan lembaga pembangunan internasional (ActionAid International, CARE International UK, Christian Aid, Concern Worldwide Inggris, Find Your Feet, Oxfam GB, Practical Action, Save the Children UK and Self Help Africa) berbagi pembelajaran berdasarkan pengalaman mereka mempromosikan kesetaraan gender dan bekerja dengan petani perempuan dan perempuan pedesaan selama beberapa dekade. Makalah ini diakhiri dengan sejumlah rekomendasi bagi para pembuat kebijakan tentang langkah-langkah untuk membantu menutup kesenjangan gender di bidang pertanian. Kesimpulan dan rekomendasi seperti dikutip di bawah ini.

Paper selengkapan: http://policy-practice.oxfam.org.uk/publications/what-works-for-women-proven-approaches-for-empowering-women-smallholders-and-ac-216769

Kesimpulan dan Rekomendasi

Perempuan yang bekerja di bidang pertanian terus menghadapi banyak hambatan spesifik mereka dari pemenuhan potensi mereka sebagai petani dan pengusaha dan merusak ketahanan pangan mereka, gizi, kesehatan dan pendapatan serta keluarga mereka dan masyarakat. Pendekatan kuat yang didokumentasikan dalam tulisan ini membuktikan efektivitas dukungan yang ditargetkan ke petani kecil perempuan. Meskipun demikian, kebijakan pertanian dan program saat ini sering buta gender dan sebagian besar merugikan petani kecil perempuan.
Ketidakmampuan untuk memenuhi potensi mereka juga menghalangi pencapaian tujuan ketahanan pangan nasional dan Tujuan Pembangunan Milenium (Millennium Development Goals – MDGs). Meskipun ada bukti jelas bahwa mengatasi kesenjangan gender dapat menyebabkan peningkatan ketahanan pangan dan manfaat gizi, donor multilateral dan bilateral banyak yang masih gagal untuk berinvestasi dalam intervensi sensitif gender. Memang, isu gender secara eksplisit dimasukkan ke dalam kurang dari 10 persen dari bantuan pembangunan resmi (official development assistance – ODA) yang diarahkan untuk pertanian; dan 2011 Gender Audit of the FAO menemukan ‘sangat tidak sedikit sumber daya keuangan, dan waktu yang dialokasikan untuk pengarusutamaan gender. ‘

Menciptakan lingkungan yang lebih mendukung bagi petani perempuan dan meningkatkan hasil pangan memerlukan kebijakan pertanian dan gizi, sumber daya dan program yang mengenali potensi peran ganda perempuan sebagai produsen dan penyedia makanan, seperti yang didokumentasikan dalam tulisan ini. Dengan KTT G8 dan Uni Eropa 2014-2021 rencana anggaran sedang berlangsung dan batas waktu MDGs pada tahun 2015, moment emas untuk perubahan adalah sekarang.
Rekomendasi untuk pemerintah nasional

Mengatasi diskriminasi dalam kepemilikan tanah dengan mengambil langkah segera untuk menjamin hak yang sama untuk tanah, properti dan warisan untuk laki-laki dan perempuan, terlepas dari status sipil mereka, serta melaksanakan kebijakan dan program untuk memfasilitasi akses perempuan dan mengontrol tanah, air dan sumberdaya alam lainnya.

Merombak layanan penyuluhan untuk membuat mereka peka gender, misalnya dengan meningkatkan jumlah penyuluh perempuan, menciptakan demplot akses dalam desa, membangun sekolah lapangan petani pro-perempuan dan pertukaran petani, serta mengatur pembelajaran gender dan mekanisme evaluasi untuk meningkatkan pengiriman perpanjangan layanan. Mengingat banyak tanggung jawab mereka, perempuan mungkin tidak memiliki waktu untuk mengakses layanan penyuluhan sehingga ini perlu disesuaikan dengan rutinitas dan kebutuhan perempuan.

Melibatkan perempuan dalam pembuatan kebijakan dan proses perencanaan di semua tingkat, misalnya dengan menyediakan kuota dan target untuk perempuan dalam peran pengambilan keputusan, aturan-aturan hukum untuk menghilangkan hambatan, dan mendorong pembentukan struktur kolektif efektif yang sensitif gender.

Mengintegrasikan dimensi gender dalam gizi, kebijakan pertanian dan penelitian dengan mengungkap hambatan sosial, ekonomi dan politik untuk partisipasi perempuan dalam produksi pertanian dan pemasaran dan berusaha untuk meminimalkannya.
Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana di semua tingkat membahas kerentanan dan risiko  berbeda yang dihadapi oleh perempuan dan laki-laki (terutama pada masyarakat paling rentan dan terpinggirkan. Struktur dan mekanisme tingkat masyarakat untuk pengurangan risiko bencana, seperti program kesiapsiagaan bencana, diversifikasi tanaman, dan pelestarian agrobiodiversity, harus cukup sumberdaya dan menawarkan kesempatan yang sama bagi perempuan, laki-laki dan anak-anak untuk berkontribusi pada pengambilan keputusan, perencanaan dan pelaksanaan kesiapan bencana , langkah-langkah mitigasi dan penanggulangan bencana.

Meningkatkan investasi dalam layanan sensitif gender dan prasarana umum seperti energi bersih dan terbarukan serta pusat penitipan anak, yang secara signifikan dapat mengoptimalkan waktu perempuan dan pemanfaatan sumberdaya dalam perawatan dan aktivitas reproduksi, dan memungkinkan mereka untuk terlibat dalam kegiatan produktif dan santai lainnya.
Investasi di infrastruktur pedesaan di luar pertanian, termasuk kesehatan, pendidikan, serta air dan sanitasi, untuk mengurangi beban waktu perempuan, dan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan untuk memungkinkan kehidupan yang lebih baik.

Meningkatkan investasi pada petani perempuan dan menjamin pendanaan yang sensitif gender dan petani perempuan. Pemerintah harus menggunakan data jenis kelamin terpisah menurut untuk melacak dana dan meningkatkan perencanaan keamanan pangan dan pembuatan kebijakan, serta untuk melacak kemajuan terhadap indikator spesifik gender. Meskipun demikian, kebijakan yang secara khusus targetnya perempuan tidak cukup itu saja. Kebijakan yang sengaja dan tidak sengaja memperkuat diskriminasi gender harus ditangani. Sebagai contoh, beberapa kerjasama pemerintah membutuhkan kepala rumah tangga untuk menjadi anggota, ini sering meninggalkan kaum perempuan. Untuk mengatasi hambatan gender yang tertanam seperti ini, pemerintah harus menerapkan proses perencanaan yang mengidentifikasi kendala spesifik petani perempuan kecil untuk mengakses informasi, pengetahuan, pasar, teknologi, dan sumberdaya alam dan produksi seperti kendala waktu yang disebabkan oleh pekerjaan perawatan yang tidak dibayar.
Rekomendasi donor multilateral dan bilateral
Mengalokasikan keuangan yang diperlukan, sumberdaya manusia dan material untuk memperkuat sensitif gender, ketahanan pangan dan intervensi gizi dengan prioritas diberikan untuk mendukung petani pertanian berkelanjutan dan tanggap terhadap layamam gender penting di daerah pedesaan. Anggaran responsif gender dan pelacakan anggaran dapat membantu untuk mencapai tujuan ini.

Dukungan kemitraan penelitian lebih lanjut yang melibatkan kolaborasi antara masyarakat petani miskin, pelayanan penyuluhan dan ilmuwan pertanian serta memastikan program-program penelitian yang memeriksa apa jenis teknik, peralatan dan tanaman pertanian berkelanjutan yang dapat paling menguntungkan perempuan.

Memperkenalkan dimensi gizi ke dalam program pertanian, ini dapat termasuk meningkatkan diversifikasi pertanian rakyat, menyediakan berbagai varietas lokal kaya mikronutrien, pemantauan gizi yang berhubungan hasil, dan mendukung penelitian pertanian yang dilakukan dari perspektif gizi.

Mendorong pemerintah pusat untuk mengembangkan, menerapkan dan memantau kebijakan dan peraturan sensitif gender, tidak hanya yang berkaitan dengan keamanan pertanian, makanan atau gizi, tetapi juga untuk isu-isu seperti properti / hak atas tanah, akses ke sumberdaya produktif, perlindungan sosial dan pelayanan dasar, serta perlindungan dari kekerasan domestik dan non-diskriminasi.

Mengumpulkan, melacak dan menganalisis data yang memisahkan jenis kelamin dan usia pada keamanan pangan dan gizi yang tepat waktu, dapat diakses dan sebanding; dan mempromosikan analisis gender ketahanan pangan dan masalah gizi terkait, tetapi tidak terbatas pada perubahan harga pangan, besar skala perolehan tanah atau “tanah yang diperebutkan”, dan hak atas tanah. Contoh yang baik adalah sistem monitoring dan evaluasi Feed the Future – inisiatif keamanan panagn dan kelaparan global pemerintah AS – bertujuan untuk melacak dampak gender melalui tiga pendekatan utama: 1) pemantauan kinerja yang  ditimbulkan, 2) evaluasi dampak fokus jenis kelamin, dan 3 ) pengembangan dan pemanfaatan Pemberdayaan Perempuan dalam Index Pertanian (Women’s Empowerment in Agriculture Index – WEAI).

Mendukung dan terlibat secara aktif dengan organisasi sipil dan jaringan perempuan masyarakat (seperti kelompok tani dan koperasi perempuan) dan memfasilitasi inklusi sistematis dan partisipasi mereka dalam pelaksanaan, pemantauan pengembangan, dan evaluasi penelitian pertanian, kebijakan dan program.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2012/susagri203.htm

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>