Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Penolakan pohon transgenik di AS

Redaksi – 31 Jul 2013

Washington, 30 Mei (IPS /Carey L. Biron) - Pendukung konsumen dan lingkungan menuntut pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk tidak menyetujui pohon rekayasa genetik (transgenik).

Saat ini Departemen Pertanian AS (USDA) sedang mempertimbangkan proposal proyek ini.  Jika disetujui, maka pertama kalinya pohon transgenik disetujui untuk produksi komersial di Amerika Serikat (AS).

Menurut demonstran, masyarakat punya peluang kuat untuk ikut mempertimbangkan masalah ini juga.  ”Mengingat proyek ini belum disetujui untuk rilis komersial, kita masih memiliki kesempatan untuk mencegah kontaminasi hutan kita,” kata Tom Llewellyn, koordinator REAL, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Carolina Utarakepada IPS.

“Ini benar-benar penting karena itu sangat berbeda dari makanan rekayasa genetik yang sudah ada di Amerika Serikat. Dalam situasi ini, kita benar-benar memiliki kesempatan untuk menghentikan sesuatu sebelum terlambat.”

Proposal ini, oleh sebuah perusahaan bernama ArborGen, adalah untuk pohon eucalyptus yang telah dimodifikasi secara genetik untuk tahan terhadap suhu dingin.
Jika pemerintah menyetujui untuk komersialisasi, rencananya pohon akan ditanam di perkebunan di Amerika Serikat tenggara dan kemudian dibakar untuk “biomassa” produksi listrik.

Penggunaan pohon transgenik untuk produksi biomassa adalah fokus utama konferensi IUFRO akhir Mei lalu, bertujuan untuk “mengatasi meningkatnya kebutuhan berkelanjutan, sumber terbarukan biomassa, dalam menghadapi perubahan iklim,” menurut situs acara.

(Lebih lanjut menurut para ilmuwan, bahwa biomassa dapat menjadikarbon-intensif seperti produksi listrik berbahan bakar batubara.)Sehingga ArborGen mengatakan, akan menjadi sumber energi terbarukan sejalan dengan komitmen berkembang menuju mitigasi perubahan iklim.

Tujuan semacam itu memang akan akan sejalan dengan rencana baru pemerintah AS tahun lalu,  meningkatkan ”bioeconomy” AS, dengan prioritas utama ditempatkan pada rekayasa genetik(transgenik).

“Penting untuk dicatat bahwa konferensi internasional ini telah menghimpun beberapa  ilmuwan  terkemuka di dunia untukmembahas kekhawatiran permintaan global yang meningkat untukkayu, bahan bakar dan serat,” kata seorang juru bicara ArborGenkepada IPS.

“ArborGen melihat eucalyptus sebagai jenis kayu keras untuk mengurangi tekanan  memanen hutan  alam kita. Melalui proses regulasi federal yang sangat ketat, kami yakin bahwa ilmu pengetahuan telah dan akan menunjukan pohon ini dapat menjadi alat yang berguna bagi pemilik tanah untuk membantu memenuhi permintaan ini,” lanjutnya.

ArborGen menjelaskan bahwa memilih spesies kayu putih Brasil karena cepat tumbuh  dan menghasilkan jumlah yang relatif besar dari kayu per hektar. Pohon ini bukan asli Amerika Serikat, bagaimanapun tidak mampu untuk menahan salju di sebagian besar negara.
Kritik atas rencana ini telah menunjukan bahwa pohon eucalyptus diketahui invasif, intensif air dan bahaya kebakaran.

Di luar ini, bagaimanapun proyek ini telah menyulut kembali kekhawatiran lama tentang  apakah petani atau pengelola perkebunan benar-benar dapat menjaga produk transgenik terpisahkan secara  permanen dari daerah lain.

“Banyak orang yang sangat peduli tentang transmutasi hutan kami, karena kami sudah melihat ini dengan tanaman pangan transgenik, terutama tanaman tahunan seperti jagung dan kedelai,” kata Llewellyn. “Sekarang, ide untuk melakukan hal yang sama sekitar hutan sangat memprihatinkan.”

Sementara penyerbukan silang tak sengaja tidak akan menjadi perhatian bagi AS dengan eucalyptus, Llewellyn mengatakan bahwa proyek transgenik lainnya sedang dalam pengembangan mencari modifikasi pohon asli, termasuk poplar dan pinus.

Modifikasi ini akan mencari untuk membuat pohon tahan (resisten)terhadap pestisida kimia tertentu dan untuk memasukkan pestisida alami dalam pohon.

“Apakah ini berarti setiap sel pohon akan menjadi pestisida, dan itu termasuk serbuk sari?” katanya.

“Kami memperkirakan bahwa pohon poplar transgenik bisa mengalami penyerbukan silang dengan pohon-pohon lain sejauh 100 mil, sehingga potensi kontaminasi akan sangat tinggi. Pada gilirannya, hal ini dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap serangga dan burung pemakan serangga. Sementara efek utama tidak pasti, potensi bahaya tampaknya akan menjadi sangat tinggi.”

Kesulitan mempertahankan kontrol atas “kontaminasi” dari tanaman alami karena penyerbukan silang dengan produk transgenik baru-baru ini mengejutkan.

Departemen Pertanian AS mengumumkan bahwa seorang petani Oregon menemukan jenis gandum transgenik yang belum pernah dilepas secara komersial di lahannya.

Kebocoran ini kabarnya masih diselidiki. Tapi laporan media menunjukan bahwa produsen gandum, Monsanto, melakukan uji lapangan produk ini di Oregon antara tahun 1999 dan 2001.

“Wabah ini … menegaskan keprihatinan kami bahwa tanaman transgenik tidak dapat dikendalikan,” Janet Cotter, seorang ilmuwan Greenpeace International, sebuah kelompok advokasi.

“Ini merupakan yang terbaru dalam garis panjang insiden yang melibatkan kontaminasi pasokan makanan kita dengan tanaman transgenik tidak disetujui untuk konsumsi manusia Satu-satunya cara untuk melindungi makanan dan lingkungan kita adalah menghentikan pelepasan tanaman transgenik ke lingkungan – termasuk larangan uji coba lapangan.”

Sekitar seperempat-juta pohon eucalyptus ArborGen yang telah ditanam dalam uji lapangan sejak 2010, setelah gugatan oleh koalisi kelompok keamanan lingkungan dan masyarakat gagal menghentikan proses ini.

Sementara USDA telah mengeluarkan beberapa jaminan pada keamanan pohon untuk manusia dan sistem lingkungan, sekarang menimbang apakah akan mengijinkan pohon  menjadi tersedia secara komersial.

Meskipun relatif sedikit opini publik tentang masalah ini yang diketahui, proses sertifikasi USDA sendiri telah menyarankan oposisi luas. Selama periode komentar publik yang berakhir pada akhir April, lebih dari 17.500 orang mendesak pemerintah untuk tidak menyetujui proyek dibandingkan dengan hanya 39 orang yang mendukung.

Tentu saja, diskusi publik disini pada produk transgenik jauh lebih aktif di sekitar produk makanan.

Menurut sebuah jajak pendapat 2010, hanya satu dari lima orang di Amerika Serikat merasa bahwa makanan transgenik aman, sementara periode komentar publik baru pada apakah pemerintah AS harus menyetujui salmon transgenik mengumpulkan sekitar 1,5 juta tanggapan.

Sementara itu, USDA belum merilis jangka waktu kapan akan memutuskan eucalyptus tahan es ArborGen, tapi pengamat mengharapkan putusan pada akhir tahun. +

Sumber: www.biosafety-info.net

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>