Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

PBB: Pertanian Skala Kecil Kunci Keamanan Pangan Dunia

Disarikan Ani Purwati – 22 Jul 2011

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 5 Juli lalu mengatakan bahwa pemerintah harus melakukan perubahan besar mengarah kepada pertanian skala kecil jika ingin mengatasi krisis pangan endemik dan mendorong produksi untuk memenuhi kebutuhan populasi global.

Dalam Survei Tahunan Dunia Ekonomi dan Sosial PBB (http://www.un.org/en/development/desa/policy/wess/index.shtml) menyebutkan, transformasi dari sistem pertanian yang besar-besaran dan intensif penting jika ingin menghindari degradasi lingkungan dan lahan.

Krisis pangan 2007-2008 dan lonjakan harga tahun ini “telah mengungkapkan masalah struktural yang mendalam dalam sistem pangan global dan kebutuhan untuk meningkatkan sumber daya dan inovasi dalam pertanian sehingga mempercepat produksi pangan.”

Produksi pangan, akan meningkat antara 70 dan 100 persen pada tahun 2050 untuk mengikuti populasi dunia yang akan tumbuh sebesar 35 persen dari 6,9 miliar sekarang menjadi sekitar 9 miliar saat itu.

“Dengan teknologi pertanian saat ini (revolusi hijau), praktik dan pola penggunaan lahan tidak dapat dicapai tanpa memberikan kontribusi terhadap emisi gas rumah kaca, polusi air dan degradasi lahan,” ungkap survei tersebut.

Pada gilirannya, degradasi lingkungan yang dihasilkan akan merusak setiap pertumbuhan dalam produktivitas pangan.

Menurut survey tersebut, dari hampir satu per tujuh dari populasi global, sekitar 925 juta orang yang kekurangan gizi – atau kurangnya akses makanan yang cukup untuk memungkinkan kehidupan yang aktif dan sehat – 98 persennya tinggal di negara berkembang.

Dua pertiga dari mereka terkonsentrasi di tujuh negara – Bangladesh, China, Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, India, Indonesia dan Pakistan. Secara keseluruhan, 578 juta berada di Asia dan Pasifik dan 239 juta di sub-Sahara Afrika.

PBB menyebutkan, kekeringan terburuk dalam selama 60 tahun di Tanduk Afrika telah memicu krisis pangan yang parah dan tingkat kekurangan gizi yang tinggi, dengan bagian-bagian dari Kenya dan Somalia mengalami pra-kondisi kelaparan.

Survei mengatakan bahwa pencapaian keamanan pangan akan memberikan solusi jangka panjang untuk kelaparan dan kekurangan gizi, mengurangi volatilitas harga dan melindungi lingkungan.

Di sini akan membutuhkan perubahan radikal dalam kebijakan yang ada, tapi akan menghasilkan penguatan sistemĀ  fragmentasi inovasi saat ini dan peningkatan sumber daya untuk pembangunan pertanian dan pengelolaan sumber daya yang berkelanjutan.”

“Tantangan utama adalah untuk meningkatkan insentif sehingga mereka mempromosikan dan mengarah pada pengembangan pertanian berkelanjutan dengan pemilik lahan pertanian kecil,” menurutĀ  survei yang dilakukan oleh para ekonom di Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB.

“Bukti menunjukkan bahwa untuk sebagian besar tanaman pertanian optimal dalam skala kecil dan pada tingkat ini menunjukkan keuntungan yang paling baik dari segi meningkatkan produktivitas berkelanjutan dan pengurangan kemiskinan di pedesaan dapat dicapai.”

Tetapi untuk menjamin bahwa petani kecil yang layak, terutama dalam menghadapi persaingan internasional yang lebih keras, memperkuat rantai pemasaran dan standar kualitas, mereka harus memiliki akses lebih besar untuk kredit dan hibah.

Penciptaan Sistem Inovasi Pertanian Berkelanjutan yang mampu mengambil peran kepemimpinan dalam revolusi pertanian baru ini akan memerlukan upaya baru untuk membangun kembali kapasitas penelitian global dan nasional di bidang pertanian dan pengelolaan sumber daya alam, termasuk melalui dukungan keuangan yang meningkat untuk penelitian pertanian dan pengembangan.

Sektor publik internasional dan nasional memiliki peran penting dalam memfasilitasi akses bebas petani terhadap informasi dan teknologi dengan memberikan insentif yang memadai secara pribadi dan tidak untuk keuntungan sektor yang berkolaborasi dalam memproduksi barang publik, serta dengan menghidupkan kembali dan membantu untuk reorientasi fokus jaringan dan kerjasama internasional.

Sumber:

http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2011/susagri173.htm

http://af.reuters.com/article/kenyaNews/idAFLDE7631F520110705?sp=true

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>