Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Para Pihak Harap Konferensi Iklim di Cancun Lebih Berhasil dari Copenhagen

Disarikan Ani Purwati – 01 Dec 2010
Rangkaian pertemuan tahunan Konferensi Perubahan Iklim di Cancun mulai berlangsung pada 29 November. Banyak pihak berharap ada suasana perundingan yang lebih baik tahun ini, daripada konferensi Kopenhagen tahun lalu.
 
Meena Raman dari Third World Network (TWN) dalam laporannya langsung dari Cancun (29 November) menyebutkan bahwa masalah proses dan prosedur tanggung jawab yang berakhir buruk di Kopenhagen, membuat peserta di Cancun berharap tidak akan ada masalah yang sama di sini. Proses dan substansi tidak terpisah lagi. Sebuah proses yang berbeda dapat memberikan manfaat bahkan menentukan  substansi tertentu.

Pertemuan UNFCCC di Cancun ini meliputi sesi ke-16 Konferensi Para Pihak (COP16), sesi ke-6 Konferensi Para Pihak untuk Protokol Kyoto (CMP6), dan pertemuan badan-badan pendukung seperti Kelompok Kerja Ad Hoc Aksi Kerjasama Jangka Panjang (Ad-hoc Working Group on Long-term Cooperative Action – AWGLCA), Kelompok Kerja Komitmen Selanjutnya untuk Pihak Annex 1 dalam Protokol Kyoto (Ad-hoc Working Group on Further Commitments for Annex 1 Parties under the Kyoto Protocol – AWGKP), Badan Pendukung untuk Pelaksanaan (SBI) dan Badan Pendukung untuk Teknologi dan Ilmiah (SBSTA).
 
Tuan rumah konferensi, Meksiko telah mengundang beberapa Kepala Negara untuk pertemuan tingkat tinggi di Cancun pada tanggal 9 Desember. Daftar undangan, dan tanggapan terhadap undangan tidak diketahui publik. Selain itu, beberapa pemimpin politik, terutama dari negara-negara tetangga, telah membuat keputusan untuk datang ke Cancun.

Ada pembicaraan tentang apakah “teks baru” akan muncul “dari atas”, jika ada yang dianggap perlu untuk memecahkan kebuntuan dalam perundingan, sehingga menghasilkan hasil yang sukses di Cancun. Namun, tuan rumah Meksiko telah berjanji akan ada proses yang transparan dan tidak akan ada kejutan.  Banyak delegasi percaya bahwa kesempatan terbaik untuk sukses adalah memungkinkan para juru runding melakukan pekerjaan mereka. Dalam AWGLCA, akan membicarakan teks menurut pertemuan 13 Agustus, disertai dengan revisi teks dari pertemuan AWGLCA di Tianjin, China, Oktober lalu.
 
Sebuah komplikasi mengejutkan telah muncul dalam bentuk teks baru yang dihasilkan oleh Ketua AWGLCA, Margaret Mukahanana-Sangarwe dari Zimbabwe, disebut “Catatan Ketua pada unsur-unsur kemungkinan hasilnya” pada 24 November. Hal ini mengejutkan karena tidak ada mandat diberikan kepada Ketua untuk menghasilkan teks baru. Awal tahun ini, Ketua juga menghasilkan “teks fasilitasi”, dan itu menimbulkan kontroversi signifikan, dan akhirnya proses disetujui agar para pihak turut menghasilkan teks (teks 13 Agustus).

Teks baru Ketua dalam bentuk rancangan keputusan yang akan diadopsi oleh COP dan dikeluarkan sebagai dokumen Conference Room Paper (CRP). Menurut beberapa delegasi senior, dokumen dikeluarkan sebagai kertas CRP yang dirancang oleh Para Pihak dan ini tidak hanya terjadi sebagai catatan yang diberikan Ketua.
 
Pada akhir pertemuan AWGLCA  di Tianjin, Oktober lalu, ada pemahaman bahwa dasar dari perundingan lanjutan adalah teks 13 Agustus, dilengkapi dengan revisi hasil kerja di Tianjin. Para Pihak tidak pernah memberikan mandat apapun kepada Ketua untuk menghasilkan teks baru.

Dalam catatan skenarionya untuk pertemuan pada tanggal 12 November, Mukahanana telah menunjukkan kemungkinan Ketua menyajikan “unsur-unsur hasil dalam bentuk yang lebih rumit” untuk membantu Para Pihak “dalam menyelesaikan masalah sulit yang beredar dan menawarkan cara-cara maju”. Tampak Ketua seperti sedang mempersiapkan mencari mandat di Cancun untuk menyusun teks baru. Namun secara mengejutkan, Ketua menerbitkan teks dengan menempatkannya di internet pada tanggal 24 November tanpa menunggu Para Pihak memberikan mandatnya.
 
Catatan oleh Ketua menyatakan bahwa “Dokumen ini berisi hasil dari upaya oleh Ketua menurut tanggung jawabnya sendiri, untuk menguraikan unsur-unsur kemungkinan hasilnya sehingga membantu perundingan bergerak maju dan untuk berkontribusi pada resolusi isu-isu yang beredar.” Catatan mengungkapkan harapan bahwa itu akan “memfasilitasi konvergensi pada suatu hasil yang akan disampaikan kepada Konferensi Para Pihak.”

Hal ini bisa diperdebatkan jika diperhatikan akan membantu dalam mencapai tujuannya. Pertama, sudah ada teks yang dikumpulkan Para Pihak dan perundingan berdasarkan opsi dalam teks ini lebih cenderung mengarah pada hasil yang tahan lama, daripada upaya lain oleh draft baru seorang Ketua.
 
Kedua, hati-hati membaca paper yang menunjukkan bahwa itu tidak seimbang, karena bisa menolak atau melemahkan posisi negara-negara berkembang di daerah penting, bahkan tanpa menempatkan posisi atau usulan mereka sebagai pilihan atau dalam tanda kurung (brackets).

Sumber selengkapnya:  http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/cancun01/cancun.news.02.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>