Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Pakar PBB: Memberdayakan perempuan, jalan pintas untuk mengatasi kelaparan

Redaksi – 13 Mar 2013
Jenewa (4 Maret 2013) - ”Berbagi kekuasaan denganperempuan adalah jalan pintas untukmengurangi kelaparan dan kekurangan gizi, dan merupakan langkah paling efektif untuk mewujudkanhak atas pangan,” kata Pelapor Khusus PBB tentang hak atas pangan, Olivier De Schutter,mendesak pemerintah dunia untuk mengadopsi strategi ketahanan pangan transformatif yang membahas kendala budaya dan aturan mendistribusikan antara perempuan dan laki-laki.

“Pertanian keluarga telah menjadi feminin secara bertahap, dengan laki-laki yang sering bergerak menjauh dari pertanian untuk mencari pekerjaan. Namun perempuan  yang semakin menghadapibeban pertanian dan keluarga terus mempertahankan dan memperbaiki situasi mereka, dalam hidup matinya pertanian,” tegas Mr. De Schutter saat mempresentasikan laporannya tentang Gender danHak atas Pangan pada Badan Hak Asasi Manusia PBB, 4 Maret 2013 di Jenewa.

Pakar PBB menyambut inisiatif kebijakan ini untuk memberdayakan perempuan, seperti kuota bagi perempuan dalam skema pekerjaan umum India, tapi memperingatkan bahwa hambatan partisipasiperempuan dalam masyarakat bermacam-macam. “Perempuan tidak akan mendapatkan keuntungan dari kuota perempuan dalam skema kerja jika tidak ada ketentuan yang dibuat untuk layananperawatan anak,” katanya. ”Tindakan individu tidak akan cukup - aturan gender dan tanggung jawab harus ditantang secara holistik dan sistematis.”

Sebagai langkah pertama langsung, Mr. De Schutter menyerukan penghapusan semua  hukumdiskriminatif dan praktik yang menghalangi perempuan mengakses sumber daya pertanian seperti lahan, input dan kredit. Sementara itu ia menyerukan bagi perempuan untuk terbebas dari bebantanggung jawab perawatan di rumah melalui penyediaan layanan publik yang memadai seperti perawatan anak, air dan listrik. Tugas-tugas seperti mengambil air dan merawat kaum muda  danorang tua dapat berjumlah setara dengan sekitar 15% dari PDB di negara berpendapatan menengah dan sebanyak 35% di negara berpenghasilan rendah.

Dia juga menyerukan fokus baru pada pendidikan. Data dari negara-negara sampel menunjukkan bahwa dari 1970-1995 sebanyak 55% dari pengurangan kelaparan bisa  dimasukkan dalamperbaikan  situasi perempuan dalam masyarakat. Kemajuan dalam pendidikan perempuan saja (43%)hampir sama pentingnya dengan meningkatnya ketersediaan makanan (26%) dan kemajuan kesehatan (19%) disatukan.

“Jika perempuan diperbolehkan untuk memiliki akses yang sama terhadap pendidikan, berbagai potongan dari teka-teki ketahanan pangan akan jatuh ke tempatnya,” jelasnya. ”Pengeluaran rumah tangga untuk gizi akan meningkat, hasil kesehatan anak akan meningkat, dan sistem sosial yang akan dirancang ulang - untuk perempuan, oleh perempuan - untuk memberikan dukungan dengan efek multiplier terbesar.”

Selanjutnya, pakar PBB menyerukan negara untuk menerapkan multi-tahun strategi ketahanan pangan transformatif yang mempromosikan kesetaraan penuh bagi perempuan dengan bekerja secara aktif mendistribusikan aturan dan tanggung jawab gender tradisional.

Mr. De Schutter mengkhususkan skema Bangladesh Challenging the Frontiers of Poverty Reduction sebagai contoh bagaimana dukungan sosial dapat disampaikan dengan cara yang sensitif terhadap kendala pada wanita, selama bekerja secara bersamaan untuk mengurangi kendala. Kurang padat karya aset seperti peternakan yang diberikan kepada perempuan, bersamaan dengan aset-manajemen luas dan pelatihan pembangunan sosial.

Dia memperingatkan bahwa sementara posisi tertentu perempuan harus diakui dalam skema tersebut, seharusnya pada saat yang sama akan ditantang: “Ada garis tipis antara memperhitungkan kendala akun tertentu dan memperkuat peran gender dan stereotip. Strategi keamanan pangan harus dinilai berdasarkan kemampuan mereka untuk menantang peran gender dan memberdayakan perempuan. Sensitivitas gender penting, tapi bukan merupakan pengganti untuk pemberdayaan.”

Laporan ini merekomendasikan bahwa negara-negara harus:

(a) membuat investasi yang dibutuhkan untuk meringankan perempuan dari beban pekerjaan rumah tangga mereka saat ini;

(b) mengenali kebutuhan untuk mengakomodasi waktu tertentu dan kendala mobilitas perempuan sebagai akibat dari peran mereka dalam “perawatn” perekonomian, sementara pada saat yang sama mendistribusikan peran gender dengan pendekatan transformatif terhadap pekerjaan dan perlindungan sosial;

(c) mengutamakan kepedulian gender dalam semua kebijakan hukum dan program, jika diperlukan, dengan insentif pembangunan yang menghargai administrasi publik yang membuat kemajuan dalam menetapkan dan mencapai target dalam hal ini, dan

(d) menerapkan strategi multisektordan multi-tahun yang bergerak menujukesetaraan penuh bagi perempuan, di bawah pengawasan sebuah badan independen untuk memantau kemajuan,mengandalkan data yang terpilah gender di semua bidang yang berkaitan  dengan pencapaianketahanan pangan.

Laporan selengkapnya:

http://www.ohchr.org/Documents/HRBodies/HRCouncil/RegularSession/Session22/AHRC2250;

http://www.srfood.org/images/stories/pdf/otherdocuments/20130304_gender_execsummary_en.pdf

Sumber:http://www.srfood.org/index.php/en/component/content/article/1-latest-news/2703-empowering-women-is-shortcut-to-tackling-hunger-un-expert-on-right-to-foodwww.twn.my

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>