Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Herbisida Glifosat Terdeteksi dalam ASI di Amerika Serikat

Herbisida glifosat adalah herbisida zat aktif glifosat yang banyak digunakan dalam lahan pertanian untuk memusnahkan tanaman/rumput yang dianggap mengganggu tanaman utama. Berikut adalah penelitian yang dilakukan oleh dua organisasi nirlaba di Amerika Serikat (AS), yang hasilnya menemukan kadar glifosat dalam air susu ibu (ASI) melebihi ambang batas yang diijinkan oleh otoritas Eropa. Lebih jauh silahkan klik situs organisasi-organisasi berikut: www.momsacrossamerica.com dan www.sustainablepulse.com

Untuk pertama kalinya pengujian pada herbisida glifosat dalam ASI pada perempuan Amerika dilakukan. Organisasi nirlaba Moms Across America dan Sustainable Pulse  menemukan kadar glifosat tingkat ‘tinggi’ pada 3 dari 10 sampel yang diuji. Hasil mengejutkan menunjukkan tingkat glifosat terbentuk dalam tubuh wanita selama periode waktu, yang sampai sekarang masih disangkal oleh kedua otoritas pengawas global dan industri bioteknologi.

Tingkat yang ditemukan dalam pengujian ASI dari 76 ug / l sampai 166 ug / l adalah 760-1600 kali lebih tinggi dari yang diijinkan European Drinking Water Directive untuk pestisida individu. Namun kurang dari 700 ug / l tingkat maksimum kontaminan (MCL) untuk glifosat di AS, yang diputuskan oleh US Environmental Protection Agency (EPA – Lembaga Perlindungan Lingkungan AS) didasarkan pada argumen bahwa glifosat tidak bio-akumulatif.

Glifosat adalah kandungan utama herbisida terlaris di dunia dan dijual dengan merek dagang seperti Monsanto ‘Roundup’. Penjualan Monsanto Roundup melonjak 73% menjadi $ 371 juta pada tahun 2013 karena meningkatnya penggunaan pada tanaman rekayasa genetik.

Pengujian glifosat oleh Moms Across America dan Sustainable Pulse juga menganalisis 35 sampel urin dan 21 sampel air minum dari seluruh AS dan menemukan level dalam  urin yang lebih tinggi 10 kali daripada yang ditemukan dalam survei serupa yang dilakukan di Uni Eropa oleh Friends of the Earth (FoE, organisasi lingkungan internasional) Eropa pada 2013.

Pengujian awal yang telah selesai di Mikroba Inotech Labs, StLouis, Missouri, tidak dimaksudkan untuk menjadi sebuah penelitian ilmiah yang lengkap. Sebaliknya itu dilakukan untuk menginspirasi dan memulai studi peer-review ilmiah tentang glifosat, oleh badan pengawas dan ilmuwan  independen di seluruh dunia.

Pengujian awal dilakukan dengan menggunakan tes ELISA dan karena tingkat deteksi minimum yang tinggi dalam ASI dan urin, adalah mungkin bahwa sampel yang diuji negatif  mengandung kadar glifosat ‘mengkhawatirkan’.

Pendiri dan Direktur Moms Across America, Zen Honeycutt menyatakan, “Tujuan dari proyek ini adalah agar pengujian glifosat menerangkan adanya glifosat dalam air kita, tubuh anak-anak dan ASI ibu, mudah-mudahan menginspirasi penelitian ilmiah lebih lanjut untuk mendukung dunia menjadi tempat yang aman untuk hidup sehat.”

“Para ibu yang diuji sebagian besar akrab dengan produk rekayasan genetic (PRG) dan glifosat. Sebagian besar dari mereka telah mencoba untuk menghindari produk PRG dan glifosat selama beberapa bulan sampai dua tahun, sehingga tingkat ibu yang tidak menyadari PRG dan glifosat mungkin jauh lebih tinggi,” Honeycutt menyimpulkan.

Glifosat Tingkat Tinggi bahaya untuk bayi?

Saat ini tidak ada peraturan batas jumlah glifosat dalam ASI di seluruh dunia. Namun, EPA telah menetapkan tingkat maksimum untuk glifosat adalah 700 ug/l dalam air minum, yaitu tingkat yang tujuh ribu kali lebih tinggi dari maksimum yang diperbolehkan di Eropa.

Monsanto dan badan pengawas di seluruh dunia mendasarkan semua peraturannya pada asumsi bahwa glifosat tidak bio-akumulatif. Ilmuwan senior Monsanto, Dan Goldstein, bahkan baru-baru ini menyatakan (2), “Jika tertelan, glifosat dikeluarkan dengan cepat, tidak menumpuk di lemak tubuh atau jaringan, dan tidak mengalami metabolisme pada manusia. Sebaliknya, akan dikeluarkan tanpa berubah melalui dalam urin.”

Penemuan tingkat glifosat dalam ASI yang jauh lebih tinggi daripada laporan hasil untuk sampel urin merupakan sumber perhatian publik dan peraturan pemerintah di seluruh dunia, karena data menunjukkan bahwa glifosat adalah bio-akumulatif; terbentuk dalam tubuh manusia selama periode waktu.

Direktur Earth Open Source Research, Claire Robinson mengatakan, “Pengambil kebijakan dan industri selalu mengatakan itu adalah dosis yang membuat racun, dan bahkan semakin tingginya tingkat glifosat saat ini ditemukan dalam makanan dan pakan serta lingkungan nampak tidak masalah. Namun, pendapat itu hanya berlaku jika glifosat tidak terbentuk dalam tubuh  manusia dan dikeluarkan. Hasil uji ASI ini menunjukkan temuan glifosat ini bio-akumulatif. Itu berarti bahwa jaringan tubuh kita mungkin terkena ke tingkat lebih tinggi dari apa yang disebut tingkat aman yang ditetapkan oleh pengambil kebijakan. Jadi peraturan tersebut tidak melindungi kita.”

Dari total 10 sampel yang dikirimkan oleh Ibu dari negara-negara di seluruh AS, tiga perempuan memiliki tingkat terdeteksi glifosat dalam ASI mereka. Tingkat glifosat tertinggi terdeteksi pada seorang ibu dari Florida (166 ug / l) dan dua ibu-ibu lain dengan hasil ‘positif ‘ berasal dari Virginia (76 ug / l) dan Oregon (99 ug / l).

Dr. Angelika Hilbeck, ilmuwan senior di Institut Biologi Integratif di Zurich, menyatakan, “Jika dikonfirmasi dalam investigasi yang menyeluruh, tampaknya glifosat telah menjadi bahan kimia di mana-mana dalam hal kehadiran dan tingkatan. Data ini juga menunjukkan indikasi pertama potensi akumulasi dalam tubuh manusia, memberikan bayi yang baru lahir dosis besar bahan kimia sintetis sebagai ‘hadiah’ untuk memulai kehidupan, dengan konsekuensi yang tidak diketahui. Ini adalah perilaku sembrono dan tidak bertanggung jawab dalam masyarakat demokratis, yang masih memiliki memori hidup kontaminasi kimia sembrono sebelumnya, seperti DDT (salah pestisida yang telah dilarang karena berbahaya). Tampaknya kita juga tidak belajar, atau kita lupa, pelajaran kita dari Rachel Carson.” (Editor: Rachel Carson menulis Silent Spring atau Musim Semi yang Sepi, tulisan yang menggambarkan sepinya musim semi karena matinya burung, serangga dan lainnya akibat terkena pestisida yang digunakan besar-besaran di Amerika Serikat pada tahun 70 an).

Jessica M. dari Virginia, salah satu ibu yang dites positif glifosat dalam ASI-nya, mengatakan, “Ini menakutkan untuk melihat glifosat apapun dalam tubuh saya, terutama dalam ASI saya yang kemudian akan mencemari tubuh anak saya yang sedang berkembang.  Ini sangat menjengkelkan untuk hasil uji positif glifosat karena saya berusaha keras untuk makan organik dan bebas PRG. Saya tidak mengonsumsi daging atau makanan laut serta sangat jarang minum susu. Ini benar-benar perlu ditunjukkan kepada orang lain, betapa meresapnya racun ini dalam sistem makanan kita.”

Honeycutt menambahkan, “Ibu di seluruh Amerika merasa yakin bahwa ASI harus tetap menjadi pilihan nomor satu bagi ibu dan tentu saja lebih disukai daripada susu formula  berbahan kedelai PRG. Kami mendorong semua ibu untuk makan organik, terutama menghindari daging, susu, minyak dan biji-bijian yang disemprot dengan glifosat pada saat panen.”

“Temuan yang menggembirakan kami adalah bahwa perempuan yang telah makan organik dan non-PRG sangat ketat, selama beberapa bulan sampai dua tahun, tidak ditemukan tingkat glifosat dalam ASI mereka.”

Mengapa Tingkat Glifosat di urin tinggi daripada di Eropa?

Pada 2013 masyarakat di 18 negara di Eropa ditemukan memiliki jejak glifosat dalam urin mereka melalui tes yang dilakukan oleh Friends of The Earth Eropa. Tingkat maksimum glifosat ditemukan dalam tes berkisar antara 0,16 ug/l di Swiss menjadi 1,82 ug/l di Latvia.

Mengejutkan, pengujian baru di AS oleh MomsAcross America and Sustainable Pulse menemukan tingkat glifosat maksimum dalam urin lebih dari 10 kali lebih tinggi daripada yang ditemukan di Eropa.

Dari 35 sampel yang diterima dari seluruh AS, 13 sampel berada di atas tingkat terdeteksi minimum. Tiga tingkat tertinggi semua ditemukan pada wanita, dengan tertinggi di Oregon (18,8 ug / l). Hasil positif lainnya ditemukan dalam sampel dari negara bagian California, Washington, Maryland, Colorado dan Hawaii.

Para ahli menunjukkan bahwa industri transgenik adalah sebagai pihak yang harus disalahkan atas hasil uji baik di ASI maupun urin, karena jumlah glifosat yang digunakan pada tanaman PRG, Roundup-Ready AS.

AS memiliki lahan pertanian yang ditanami dengan tanaman PRG dalam persentase yang tinggi. Sebesar varietas PRG yang ditanam, kedelai, jagung, kapas dan lain-lain, sedangkan Eropa hanya memperbolehkan satu tanaman PRG – jagung MON810 Monsanto – yang masih belum ditanam di sebagian besar negara-negara Uni Eropa karena kekhawatiran kesehatan dan lingkungan.

Studi pada 2012 yang diterbitkan oleh peneliti Washington State University, profesor Charles Benbrook menemukan bahwa penggunaan glifosat dalam produksi tiga tanaman transgenik toleran herbisida: kapas, kedelai dan jagung – telah meningkat. Analisis Benbrook yang pertama menerbitkan estimasi peer-review dari dampak tanaman PRG tahan herbisida pada penggunaan pestisida.

“Sekarang kedelai PRG yang tersebar melalui perdagangan ke seluruh dunia mengandung 2 ppm hingga lebih dari 10 ppm glifosat ditambah metabolit utama, AMPA. Ini adalah residu luar biasa tinggi yang menimbulkan kekhawatiran, mengingat bahwa banyak orang yang terkena glifosat melalui air minum, udara, dan berbagai makanan. Saya sangat khawatir jika terkena atau digunakan selama kehamilan dan selama bertahun-tahun pada kehidupan pertama seorang anak, karena itu paling beresiko pada perkembangan sistem organ tubuh. Penelitian lebih lanjut sangat dibutuhkan pada tingkat glifosat yang mengganggu perkembangan normal,”ujar Benbrook.

Glifosat dalam air minum AS

Dalam tahap pengujian awal 21 sampel air minum yang diuji untuk glyphosat dari seluruh AS.

13 sampel mengandung tingkat glifosat antara 0,085 ug/l dan 0,33 ug/l. Ini jauh di bawah tingkat yang ditemukan di urin dan ASI tapi masih memprihatinkan, seperti maksimum Eropa(EU) yang  mengizinkan tingkat glifosat dalam air minum adalah 0,1ug/l.

Badan Pengatur didesak untuk bertindak. Pengujian lebih lanjut dibutuhkan

Lembaga pemerintah seperti US Environmental Protection Agency (EPA), European Food Safety Authority (EFSA), Food Standards Australia New Zealand (FSANZ) dan badan pengawas lainnya di seluruh dunia sedang didesak untuk bertindak setelah rilis data pengujian awal ini, untuk mencegah situasi kesehatan masyarakat yang memburuk.

Direktur Sustainable Pulse, Henry Rowlands menyatakan, “Badan-badan pengatur dan pemerintah di seluruh dunia harus bertindak cepat untuk melarang semua herbisida berbasis glifosat sebagai tindakan sementara, sedangkan pengujian jangka panjang lebih lanjut harus dilakukan oleh mereka dan ilmuwan independen. Ini adalah satu-satunya cara agar mereka bisa mendapatkan kembali kepercayaan dan melindungi kesehatan ibu, bayi dan masyarakat umum secara keseluruhan.”

“Ini adalah kesalahan besar oleh pemerintah AS dan industri bioteknologi yang mempromosikan dan melepas produk tanpa kajian independen jangka panjang. Apa yang kita sekarang lihat dengan herbisida berbasis glifosat adalah situasi yang sama dengan apa yang kita semua hadapi di abad ke-20 dengan PCB, DDT dan Agen Oranye,” Rowlands menyimpulkan.

Karena hasil pengujian dan meroketnya masalah kesehatan, seperti soal pencegahan, Moms Across America menyerukan penghentian dan penangkal dari praktik penyemprotan glifosat pada makanan PRG dan penggunaan sebagai agen pengeringan pada tanaman pangan, meningkatkan konsumsi glifosat dalam makanan kita, termasuk pada gandum, jagung, kedelai, gula, beras, kacang polong kering dan kacang-kacangan serta teh. EPA mendaftar lebih dari 160 makanan dengan tingkat glifosat diijinkan, yang tidak bisa diterima ibu.

Moms Across America and Sustainable Pulse juga menyerukan:


Pengujian independen jangka panjang yang memadai untuk memastikan bahwa formulasi herbisida glifosat yang dijual dan digunakan tidak menetap, bio-akumulatif atau beracun. Pengujian ini harus mencakup hasil yang paling relevan dengan kesehatan anak-anak.

Kongres AS harus menyediakan dana untuk penelitian independen jangka panjang pada formulasi herbisida glifosat, termasuk efek kesehatan mereka, bagaimana mereka masuk ke dalam tubuh manusia, dan tingkat akumulasi pada orang, hewan dan lingkungan saat ini. Studi yang dilakukan untuk peraturan otorisasi sampai sekarang hanya menguji glifosat sebagai bahan terisolasi, bukan formulasi selengkap yang dijual dan digunakan, meskipun formulasi telah ditemukan dalam banyak studi menjadi jauh lebih beracun dari bahan terisolasi. Studi ini juga didanai oleh industri agrokimia, dimana mereka tidak independen. Akhirnya, mereka merahasiakan berdasarkan peraturan kerahasiaan komersial, sehingga tidak bisa diteliti oleh ilmuwan independen dan masyarakat.

Kemiripan PCB

Dalam kasus ditemukan tingkat tinggi glifosat dalam ASI adalah mengulang lagi kasus dari penggunaan bahan kimia Biphenyls Polychlorinated (PCB) pada tahun 1970 (6), yang berakhir pada produksi senyawa bahan kimia  beracun yang  kemudian dilarang oleh Kongres AS pada tahun 1979.

Sebelum larangan berlaku, Monsanto, satu-satunya produsen di Amerika Utara, telah memasarkan PCB dengan nama dagang Aroclor 1930-1977 dan bersikeras bahwa bahan kimia tersebut tidak beracun.

Disini tidak sampai pada tingkat PCB dalam ASI yang ditemukan 10 kali dalam darah dari warga di Prefektur Osaka Jepang (7), bahwa toksisitas PCB dipertanyakan oleh pengambil kebijakan, yang mengarah ke larangan 1979.

Menurut EPA, PCB yang digunakan secara luas selama 40 tahun adalah yang sekarang menyebabkan kanker dalam manusia. Apakah ini tidak menjadi pelajaran bagi pengambil kebijakan saat ini?

Diterjemahkan secara bebas dari Sustainable Pulse, 6 April 2014
 http://sustainablepulse.com/2014/04/06/worlds-number-1-herbicide-discovered-u-s-mothers-breast-milk/#.U0LGzVyOnqQ

2 Comments

  1. Risdiyanto, SP Reply

    Saya kira apapun bahan aktif pestisida, dalam hal ini glifosate, yang merupakan bahan aktif salah satu herbisida, berpengaruh tidak baik jika ada dalam tubuh. Karena itu merupakan racun. Bagi Para profesional di bidang Pertanian, marilah kita lebih berhati-hati dalam penggunaan pestisida, kita harus terus mengembangkan bagaimana pemanfaatan & aplikasi pestisida yang baik dan benar.

  2. alim efendi Reply

    Membutukan pestisida yang membasmi gulma kebun kedelai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>