Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Petani kecil, ketahanan pangan dan lingkungan

Ada 1,4 miliar orang miskin yang hidup dengan kurang dari US 1,25 per hari. Satu miliar dari mereka tinggal di daerah pedesaan dimana pertanian merupakan sumber utama mata pencaharian. ’Revolusi hijau’ di bidang pertanian yang melanda sebagian besar negara berkembang selama 1960-an dan 1970-an secara dramatis meningkatkan produktivitas pertanian dan mengurangi kemiskinan. Banyak keuntungan produktivitas yang masih harus dibayar kepadapetani kecil, didukung melalui riset dan penyuluhan. Namun, saat ini mereka dalam kondisi lingkungan dimana tanah terdegradasi dan air tanah habis. Selain itu, dua dekade kurangnya investasi di bidang pertanian,  ditambah dengan meningkatnya persaingan untuk tanah dan air, kenaikan harga input  dan perubahan iklim, telah menyebabkan petani kecil lebih rentan dan kurang mampu untuk keluar dari kemiskinan.

Namun kemiskinan dan kerusakan lingkungan tidak harus menjadi suatu hasil dari perkembangan modern. Pada suatu waktu ketika adafokus baru pada pertanian dalam konteks pembangunan berkelanjutan, ada kebutuhan dan kesempatan untuk meningkatkan peran petani  kecil yang bermain diproduksi pangan dan pengelolaan sumber daya alam.

Laporan ini, dikeluarkan oleh IFAD dan United Nations Environment Programme, bertujuan untuk meningkatkan pemahaman di antara pembuat kebijakan dan praktisi - bersama-sama dengan orang-orangyang mempengaruhi dan membuat keputusan di sektor-sektor bisnis yang relevan dari hubungan antara petani, ketahanan pangan dan lingkungan. Ini mengarah pada kesimpulan bahwa, dengan dukungan yang ditargetkan, petani kecil dapat mengubah lanskap pedesaan  dan melepaskan sebuah revolusi pertanian baru dan berkelanjutan.

Pesan utama 1

Petani menjadi bagian penting dari masyarakat pertanian global, namun mereka sering diabaikan.

Petani mengelola lebih dari 80 persen dari sekitar 500 juta peternakan kecil di dunia dan menyediakan lebih dari 80 persen dari makanan yang dikonsumsi di sebagian besar negara berkembang, memberikan kontribusi signifikan terhadap pengurangan kemiskinan dan ketahanan pangan. Peningkatan fragmentasi pemilikan tanah, ditambah dengan berkurangnya dukungan investasi dan marginalisasi pertanian kecil dalam kebijakan ekonomi dan pembangunan, mengancam kontribusi petani, menyebabkan banyak petani semakinrentan.

Pesan utama 2

Produktivitas petani kecil khususnya tergantung pada ekosistem yang berfungsi dengan baik.

Produktivitas pertanian rakyat dan kontribusinya terhadap ekonomi, ketahanan pangan dan pengentasan kemiskinan tergantung pada layanan yang disediakan oleh ekosistem yang berfungsi dengan baik, termasuk kesuburan tanah, suplai air tawar, penyerbukan dan pengendalian hama. Praktik pertanian rakyat, pada gilirannya, mempengaruhi kondisi ekosistem. Dampak tersebut tidak selalu negatif, tetapi kemiskinan dan kebutuhan mendesak dapat mendorong petani untuk menekan ekosistem, misalnya melalui modifikasi habitat, penggunaan berlebih pada air dan nutrisi, dan penggunaan pestisida.

Pesan utama 3

Pertumbuhan produksi pertanian untuk memenuhi peningkatankebutuhan global yang  menggunakan praktik pertanian yang berlaku adalah tidak berkelanjutan – transformasi diperlukan.

Kebutuhan pertanian untuk memenuhi pangan populasi yang lebih besar danlebih urban melalui pasar global selama 40 tahun ke depan akan terus tumbuh, menempatkan tekanan tambahan pada lahan yang tersedia dan sumber daya alam lainnya. Praktik saat ini merusak landasan ekologis sistem pangan global karena berlebihan dan efek dari polusi pertanian, sehingga meningkatkan degradasi, mengurangi kemampuan ekosistem untuk menghasilkan hasil yang berkelanjutan dan mengancam akan berdampak negatif terhadapketahanan pangan dan pengentasan kemiskinan. Intensifikasi pertanian berkelanjutan dapat menjadi jawaban untuk peningkatanketahanan pangan, perlindungan lingkungan dan pengurangan kemiskinan.

Kesimpulan

Dengan kondisi yang tepat, petani bisa berada di garis depan daritransformasi di bidang pertanian dunia. Dengan pengalaman kolektifbesar mereka dan pengetahuan yang mendalam tentang kondisi lokal, petani kecil memegang banyak solusi praktis yang dapat membantu pertanian pada pijakan yang lebih berkelanjutan dan adil.Untuk melakukan hal ini, mereka membutuhkan bantuan untuk mengatasi kegagalan pasar dan insentif lain untuk penggunaan lahan yang berkelanjutan, termasuk jaminan kepemilikan lahan, biaya transaksi  yang tinggi dan dukungan kelembagaan yang lemah.Tantangan utama adalah untuk mengatasi perbedaan skala antarakeputusan yang dibuat di tingkat petani dan dampak pada skalaekosistem yang lebih besar.

Akhirnya, penelitian lebih lanjut diperlukan dalam bidang berikut:

• Layanan keanekaragaman hayati/ekosistem. Banyak yang harus diketahui tentang hubungan dan dinamika antara komunitas biologis dan layanan yang mereka berikan, termasuk bagaimana hubungan ini berubah dari waktu ke waktu dan bagaimana hal ini mempengaruhi stabilitas dan ketahanan layanan dan produktivitas tanaman.

• Efek sinergis layanan di bawah dan di atas tanah. Hal ini tidak diketahui apakah layanan di bawah dan di atas tanah berkontribusi secara sinergis, atau kontribusi mereka terhadap hasil dan kualitas tanaman.

• Pengaruh penggunaan lahan pada komunitas biologis. Untuk keberhasilan pengelolaan beberapa layanan, diperlukan informasi lain tentang bagaimana penggunaan lahan dan faktor lingkungan lain yang mempengaruhi distribusi, kelimpahan dan komposisi komunitas organisme yang berkontribusi terhadap produksi tanaman.

• Perubahan iklim dan produktivitas pertanian. Pemahaman harus diperdalam dari dampak perubahan iklim terhadap hasil pertanian, praktik tanam, penyebaran penyakit tanaman, tahan penyakit dan pengembangan irigasi.

• Ekonomi intensifikasi berkelanjutan. Layanan ekosistem untuk menjadi bagian integral dari pertanian , wawasan lebih lanjut diperlukan tentang manfaat ekonomi dan biaya yang terkait dengan intensifikasi ekologis.

• Ekonomi pertanian multifungsi. Lanskap pertanian memberikan layanan selain produksi tanaman, seperti iklim dan pengaturan airserta konservasi keanekaragaman hayati , banyak yang memberikan manfaat pada skala regional atau global. ‘Pertanian multifungsi’ muncul sebagai topik penelitian yang penting untuk mengukur manfaat dan mengusulkan strategi untuk mendorong petani dan pengelola lahan untuk mendukung mereka .

• Biaya transformasi . Biaya kegagalan diidentifikasi dalam laporan ini, investasi yang diperlukan untuk mencapai transformasi yang diusulkan di tingkat global, ekonomi lebih hijau berpusat pada petani kecil, dan manfaat yang dihasilkan harus diukur. Ekonomi untuk Ekosistem dan Keanekaragaman Hayati (The Economics for Ecosystems and Biodiversity-TEEB) bagi inisiatif pertanian memberikan ruang lingkup untuk jenis penilaian.

Sumber selengkapnya:http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2013/susagri305.htm

Redaksi – 20 Dec 2013

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>