Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Pesan Solo di Akhir Pertemuan tentang Pembangunan Berkelanjutan

Meena Raman – 26 Jul 2011

Dialog tingkat tinggi tentang kerangka kelembagaan untuk pembangunan berkelanjutan (Institutional Framework for Sustainable Development – IFSD) yang diselenggarakan oleh pemerintah Indonesia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB (United Nations Department of Economic and Social Affairs – UN-DESA) di Solo, Indonesia, berakhir pada tanggal 21 Juli dengan pidato penutupan dan presentasi sebuah dokumen disebut “Pesan Solo (Solo Messages).”
 
Dalam pidato penutup Menteri Lingkungan Hidup Indonesia dan Kepala UN-DESA menekankan bahwa pertemuan telah memberikan kejelasan yang lebih besar pada berbagai pilihan untuk memperkuat IFSD tersebut.

Dalam dua hari pertama, peserta telah membahas berbagai pilihan untuk meningkatkan IFSD, mulai dari pendekatan tambahan untuk meningkatkan mandat ECOSOC (Dewan Ekonomi dan Sosial PBB) dan meninjau peran Komisi Pembangunan Berkelanjutan (CSD) untuk pendirian sebuah dewan pembangunan baru yang berkelanjutan. Mereka juga membahas sistem pembangunan berkelanjutan di tingkat nasional dan lokal, dan bagaimana memperkuatnya.
 
Pada sesi penutupan pada 21 Juli, Menteri Lingkungan Hidup Indonesian, Prof Dr Gusti Muhammad Hatta, menyampaikan apa yang ia sebut “satu set pemahaman umum”, (a set of common understandings) dari diskusi, yang disebut sebagai “Pesan Solo”. Pidato penutupan juga disampaikan oleh Duta Besar Sha Zukang, Sekretaris Jenderal Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan (Rio +20), yang mengatakan bahwa pertemuan yang mendefinisikan lebih jelas tentang pilihan untuk memperkuat IFSD tersebut.

Menyampaikan “Pesan Solo”, Hatta mengatakan: “Pertama, untuk mencapai tujuan bersama, kita perlu memperbarui komitmen politik untuk pembangunan berkelanjutan. Kita juga perlu menerjemahkan komitmen ini dalam pelaksanaan. Komitmen politik dan pelaksanaan sangat penting, kita bisa mendesain lembaga-lembaga terbaik, pengaturan terbaik, mekanisme terbaik. Tetapi jika tidak ada komitmen politik, lembaga-lembaga ini tidak akan bekerja dan kami tidak akan mendapatkan di mana saja.
 
“Kedua, kita perlu memastikan bahwa pilar ekonomi, sosial, dan lingkungan bekerjasama dengan masing-masing pilar mengintegrasikan tujuan dari dua pilar lainnya.
 
“Ketiga, di tingkat internasional, kita perlu meningkatkan integrasi pembangunan berkelanjutan Berbagai opsi dibahas, mulai dari mandat yang ditingkatkan untuk ECOSOC dan mengkaji peran CSD bagi pembentukan sebuah dewan pembangunan berkelanjutan.

“Keempat, di tingkat nasional, ada kebutuhan untuk dukungan yang lebih terintegrasi bagi strategi nasional. Berbagai opsi yang dibahas termasuk yang disampaikan PBB.
 
“Kelima, ada kebutuhan untuk memperkuat UNEP (Program Lingkungan Hidup PBB) dan pembahasan sejumlah opsi.”
 
“Keenam, lebih luas, pembangunan pemerintahan yang berkelanjutan di tingkat lokal, nasional dan daerah perlu ditinjau dan didukung.”
 
“Ketujuh, pembiayaan tambahan dan baru diperlukan untuk memungkinkan pelaksanaan  peningkatan kapasitas dan transfer teknologi.”

Menteri mengatakan bahwa ia akan mempersiapkan ringkasan perundingan Ketua yang akan berkontribusi terhadap proses Rio+20 dan akan siap tersedia dalam dua minggu.

Dalam sambutannya, Sha, yang juga Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Ekonomi dan Sosial, mengatakan bahwa peserta membahas gagasan dengan cara yang jujur ​​dan terbuka pada IFSD tersebut. “Kami membuat kemajuan dalam mendefinisikan pilihan yang lebih jelas untuk memperkuat IFSD. E nam bulan lalu, saat pertemuan komite persiapan kedua, visi kami pada IFSD masih kabur. Sekarang lebih jelas,” kata Sha.
 
“Usulan untuk memperkuat rentang arsitektur internasional dari tambahan menjadi lebih ambisius. Ada kesepakatan luas pada kebutuhan untuk memperkuat pilar pembangunan berkelanjutan lingkungan, sementara pada saat yang sama memperkuat pilar ekonomi dan sosial serta mencapai keseimbangan yang lebih besar di antara ketiganya. Jelas, ada dukungan umum untuk memperkuat UNEP. Perbedaan spesifik dari antar usulan. Salah satunya dengan beberapa dukungan adalah untuk mengubah UNEP menjadi badan khusus. Tampaknya tidak ada kesepakatan pada saat ini.”

“Kami telah mendengar usulan lain  untuk pembentukan World Environment Organisation (Organisasi Lingkungan Dunia). Seiring dengan penguatan UNEP, usulan ini sedang diuji oleh studi Executive Committee for Economic and Social Affairs (EC-ESA+) – Komite Eksekutif untuk Urusan Ekonomi dan Sosial (EC-ESA +).
 
“Untuk memperkuat integrasi antara tiga pilar, beberapa ide telah dihasilkan. Satu usulan penting adalah pembentukan sebuah dewan pembangunan berkelanjutan. Ada variasi dari usulan ini, tetapi motif dasar adalah untuk mengatasi kebutuhan mengintegrasikan tiga pilar di tingkat tinggi di PBB.

“Kita bisa setuju untuk menelusuri lebih jauh kemungkinan menciptakan seperti sebuah dewan pembangunan berkelanjutan. Ada sejumlah pertanyaan yang perlu diselesaikan. Misalnya, bagaimana konkretnya dewan mencapai integrasi yang sejati di antara pilar? Bagaimana secara spesifik kita membuatnya efektif dalam mendukung pelaksanaan? Lalu ada pertanyaan struktural. Ketika menciptakan sebuah dewan, apa yang harus kita lakukan dengan CSD? Perubahan bentuk CSD atau sesuatu yang lain?Apa yang akan menjadi dewan penghubung ECOSOC dan Majelis Umum? Bagaimana itu berhubungan dengan organisasi lain, termasuk badan-badan UNEP? Apa badan turunan dan mekanisme dukungan yang dibutuhkan? ”

Dia mengatakan bahwa dalam beberapa minggu mendatang, anggota harus bekerja keras untuk menawarkan banyak jawaban.
 
Untuk penguatan lembaga-lembaga nasional dan lokal, Sha mengatakan bahwa dalam banyak kasus, dewan nasional pembangunan berkelanjutan masih kekurangan sumber daya dan didominasi oleh Kementerian Lingkungan. Dia bertanya bagaimana sumber daya yang memadai bagi lembaga-lembaga dan keterlibatan semua departemen terkait dapat dipastikan. Dia juga bertanya apakah lembaga yang ada memiliki kapasitas untuk menangani masalah dan tantangan baru dan bagaimana membuat lembaga-lembaga yang lebih relevan dan efektif di abad ke-21 dan bagaimana memperkuat mereka.
 
Sha menambahkan bahwa tema-tema penting selama pertemuan telah “terintegrasi, terlaksana, terkoordinasi dan koheren.”

Pada masalah integrasi, ia mengatakan bahwa integrasi horizontal di antara tiga pilar pembangunan berkelanjutan sering belum sering dicapai oleh lembaga itu sendiri. “Beberapa kisah sukses disebutkan dalam mencapai integrasi yang lebih erat dalam perencanaan dan pembuatan kebijakan. Sebuah kerangka kerja kelembagaan yang diperkuat harus mendukung pemerintah dalam mencapai integrasi yang lebih erat,” katanya.
 
“Integrasi juga perlu vertikal, yaitu integrasi yang lebih dekat antara keputusan yang diambil di tingkat global, kebijakan di tingkat nasional dan tindakan di lapangan. Menerjemahkan komitmen pembangunan berkelanjutan internasional ke dalam kebijakan dalam negeri dan praktik bermanfaat dari berbagi pengalaman internasional, regional dan nasional .

“Banyak dari Anda menunjukkan kekecewaan dengan pelaksanaan komitmen pembangunan berkelanjutan. Bukti pelaksanaan yang lemah telah terlihat. Pelaksanaan yang lemah bukan hanya masalah kelembagaan, tetapi juga hasil dari kemauan politik yang lemah. Itulah sebabnya tujuan Rio + 20  mengamankan komitmen politik baru untuk pembangunan berkelanjutan sangat penting.
 
“Setelah ada kemauan politik, kita perlu lembaga yang kuat dan efektif untuk melaksanakannya. Banyak dari Anda berbagi saran konkret tentang bagaimana memberdayakan sistem PBB untuk memberikan dukungan yang efektif bagi pelaksanaan. Untuk pelaksanaan, beberapa dari Anda juga menyebutkan pentingnya melibatkan lebih erat antara lembaga-lembaga keuangan internasional dan bagian lain dari pilar ekonomi mereka. Hal itu akan sangat berpengaruh dalam pengaturan dan pembiayaan agenda pembangunan. Selanjutnya pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan dalam pekerjaan mereka akan berjalan cepat ke arah integrasi yang sebenarnya.

“Untuk kebutuhan koordinasi dan koherensi antara lembaga-lembaga internasional dan regional, ada banyak fragmentasi, tumpang tindih dan duplikasi. Ada ruang untuk merampingkan dan menyelaraskan lebih dekat antara program kerja dan tujuan serta untuk mewujudkan sinergi yang lebih besar, termasuk di antara perjanjian lingkungan multilateral. ”
 
Sha juga menginformasikan peserta bahwa pertemuan lainnya akan diselenggarakan oleh negara-negara anggota termasuk Brazil, Cina dan India, sebelum batas waktu 1 November untuk masukan yang akan diberikan pada teks kompilasi untuk konferensi Rio plus 20.

Diterjemahkan secara bebas oleh Ani Purwati dari TWN Info Service on Sustainable Agriculture, 22 Juli 2011 (http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2011/susagri176.htm)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>