Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Mekanisme Teknologi Iklim: Perlu Pendekatan Gerakan dari Negara Berkembang

Disarikan Ani Purwati – 13 Jun 2011

Pada lokakarya para ahli dua hari di Bangkok yang diselenggarakan 4-5 April 2011, peserta menekankan bahwa Mekanisme Teknologi (Technology Mechanism-TM) harus melalui proses yang digerakkan dengan penetapan kebutuhan negara-negara berkembang sendiri. Juga membahas tentang hubungan antara Jaringan dan Pusat Teknologi Iklim dan Komite Eksekutif Teknologi, struktur pusat tata kelola dan hubungannya dengan jaringan seperti isu HKI dan kajian teknologi.

Menurut Laporan Meena Raman dari Third World Network (6 Juni), pada putaran perundingan iklim yang berlangsung 6-17 Juni 2011, di Bonn, Jerman di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC), Para Pihak membahas agenda isu utama pengembangan dan transfer teknologi.

Di Cancun, pada pertemuan ke-16 Konferensi Para Pihak (COP), mengadopsi keputusan untuk mendirikan Mekanisme Teknologi yang terdiri dari Jaringan dan Pusat Teknologi Iklim dan Komite Eksekutif Teknologi. Ini adalah hasil dari Kelompok Kerja Ad-hoc untuk Aksi Kerjasama Jangka Panjang di bawah UNFCCC (Ad-hoc Working Group on Long-term Cooperative Action under the UNFCCC – AWG-LCA).

Di Bangkok, pada lokakarya para ahli dua hari (4-5 April 2011) isu-isu penting yang terangkat tentang bagaimana mengoperasionalkan Mekanisme Teknologi (TM) dengan maksud untuk mencapai suatu mekanisme operasional dan efektif pada tahun 2012.

Salah satu perdebatan antara peserta adalah untuk menjadikan TM sebagai proses yang digerakkan dengan penetapan kebutuhan negara-negara berkembang sendiri.

Para Pihak dari negara berkembang dan maju serta ahli termasuk perwakilan dari South Centre, United Nations Environment Programme (UNEP), dan Consultative Group on International Agricultural Research (CGIAR) bertukar pandangan.

Lokakarya ini difasilitasi oleh Jukka Uosukainen dari Finlandia yang meminta Pihak Pihak mempertimbangkan:

(i) hubungan antara Jaringan dan Pusat Teknologi Iklim (TEC) dan Komite Eksekutif Teknologi (CTC&N);

(ii) struktur pemerintahan dan kerangka acuan untuk CTC & N dan bagaimana CTC akan berkaitan dengan Jaringan;

(iii) prosedur untuk meminta proposal dan kriteria yang akan digunakan untuk mengevaluasi dan memilih penyelenggara CTC&N;

(iv) hubungan potensial antara TM dan mekanisme keuangan, dan;

(v) pertimbangan fungsi tambahan untuk TEC dan CTC & N.

Uosukainen, dalam laporannya kepada AWG-LCA pada lokakarya hasil (yang ditampilkan di website UNFCCC karena ia tidak hadir pada sidang pleno AWG-LCA pada tanggal 8 April), mengatakan bahwa lokakarya ini sangat praktis dan dinamis dengan peserta mempresentasikan ide-ide dan pandangan mereka, bertukar pikiran tentang bagaimana mencapai operasional penuh Mekanisme Teknologi pada tahun 2012. Ia mengatakan bahwa ini berarti Para Pihak harus bekerja keras tahun ini untuk menentukan berikut ini:

(i) kerangka acuan dan struktur tata kelola CTC&N; 

(ii) kriteria dan prosedur seleksi penyelenggara CTC&N;

(iii) hubungan antara TEC dan CTC & N untuk memastikan keseimbangan, dan garis pelaporan kedua badan dalam Konvensi;

(iv) bagaimana Para Pihak akan membiayai TM, dan;

(v) bagaimana TM akan berinteraksi dengan bagian lain dari bentuk-bentuk perubahan iklim internasional dalam cara yang paling efisien dan efektif.

Dia mengatakan bahwa ada perdebatan antara Para Pihak tentang banyak aspek dari desain CTC & N. Menurut Uosukainen, banyak peserta menekankan perlunya untuk memulai bentuk TM dan menyarankan bahwa CTC & N bisa memulai dari yang kecil dan fleksibel sehingga dapat tumbuh dari waktu ke waktu dalam merespon kebutuhan dari negara-negara berkembang.

Semua peserta menekankan bahwa TM harus melibatkan sektor swasta di berbagai tingkatan, dan memanfaatkan keahlian dan sumber daya untuk mempercepat dan meningkatkan pengembangan dan alih teknologi.

Pada tata kelola dan Kerangka Acuan (TOR) dari CTC & N, Uosukainen mengatakan bahwa peserta yang menghasilkan banyak ide tentang bagaimana mencapai akuntabilitas, fleksibel dan inovatif CTC&N yang responsif terhadap kebutuhan Para Pihak dan bertanggung jawab kepada Konvensi. Dari diskusi, banyak kemungkinan unsur TOR diidentifikasi.

Titik kunci lain menurutnya adalah peran lembaga-lembaga nasional dalam kaitannya dengan CTC & N untuk menjamin pendekatan gerakan negara dan untuk membangun kapasitas dalam negeri dalam jangka panjang.

Pada prosedur proses seleksi penyelenggara CTC & N, dia mengatakan bahwa peserta menekankan perlunya transparansi dan untuk mengiden seperangkat kriteria dengan baik. Dia menambahkan bahwa peserta menyarankan ide spesifik untuk daftar kriteria yang akan berguna untuk diskusi dalam bentuk yang lebih formal dari AWG-LCA.

Pada hubungan antara TEC dan CTC & N, Uosukainen mengatakan bahwa ada pandangan yang berbeda mengenai peran TEC dalam membimbing atau mengatur CTC & N. Dia mengatakan bahwa peserta menekankan pentingnya mencapai keseimbangan TM.

Pada masalah pembiayaan TM, ia mengatakan bahwa semua peserta menekankan perlunya memastikan dukungan keuangan yang memadai dan stabil untuk operasional TM, termasuk untuk layanan yang akan diberikan oleh CTC & N.

Ada kebutuhan untuk mengidentifikasi sumber-sumber keuangan dalam jangka pendek untuk segera memulai TM, serta sumber-sumber jangka panjang yang akan memungkinkan untuk tumbuh dan berkembang dalam menanggapi kebutuhan Para Pihak. Pertanyaannya apakah harus ada jendela pendanaan khusus untuk pengembangan teknologi dan transfer yang juga dibahas?

Pada hubungan antara TM dan bagian lain dari bentuk perubahan iklim UNFCCC, Uosukainen mengatakan bahwa peserta memandang bahwa TM akan menjadi bagian penting dari bentuk perubahan iklim internasional yang perlu berinteraksi dengan semua komponen lain, khususnya badan-badan pendukung adaptasi, mitigasi dan keuangan. Fokusnya harus pada hubungan efisien dan langsung yang tidak menimbulkan penambahan kompleksitas.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/Bonn08/TWN_bonn8.up02.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>