Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Kelompok masyarakat sipil kecam persetujuan kedelai transgenik di Afrika Selatan

Redaksi – 05 Apr 2013

Johannesburg, Rio de Janeiro, Buenos Aires, Oakland AS -19 Maret 2013. Kelompok masyarakat Sipil dari Afrika Selatan, Amerika Latin-terutama Brazil, Argentina dan Amerika Serikat sangat terganggu oleh keputusan baru-baru ini oleh otoritas transgenik (rekayasa genetik) Afrika Selatan yang memberikan persetujuan impor ke Afrika Selatan, dari varietas rekayasa genetik kedelai Dow (DAS-44406-6). Varietas ini adalah rekayasa genetik untuk menahan aplikasi liberal bahan kimia beracun 2,4-D, glufosinate dan glyphosate. Seperti persetujuan, diperkirakan untuk menambah bobot aplikasi Dow untuk persetujuan varietas rekayasa genetik ini untuk pengembangankomersial terutama di Brasil, Argentina, dan Amerika Serikat.

“Kami mengutuk keputusan otoritas pemerintah Afrika Selatan. Sekali lagi, kepentingan ekonomi lebih utama tanpa mengindahkan peran kepengurusan pemerintah kita untuk melindungi kesehatan warga dan lingkungan. Keputusan untuk menyetujui varietas kedelai transgenik adalah lebih menyakitkan dalam terang gerakan saat ini oleh Partai Demokrat Kristen Afrika sebelum Parlemen Afrika Selatan, membatalkan keputusan sebelumnya untuk memungkinkan impor dari jagung transgenik tahan 2,4-D Dow ke Afrika Selatan. “kata Mariam Mayet dari Pusat Afrika untuk Biosafety. Jagung transgenik telah dijuluki jagung ”agen oranye” oleh media, karena penggunaan 2,4 D sebagai bahan dalam kimia terkenal, Agen Oranye digunakan dalam Perang Vietnam untuk pengaruh yang sangat buruk.

Menurut kelompok sipil, persetujuan ini menetapkan preseden yang berbahaya, dan juga klaim mengolok-olok oleh industri biotek bahwa tanaman transgenik lebih rendah dalam penggunaan pestisida. Kedelai transgenik tahan herbisida saat ini mencapai hampir 50% dari area global yang ditanami dengan tanaman transgenik. ”Pengenalan kedelai transgenik tahan herbisida di Amerika Serikat, Argentina dan Brazil telah mengakibatkan peningkatan besar dalam penggunaan pestisida, terutama glifosat,” jelas Carlos Vicente dari organisasi internasional GRAIN. Di Amerika Serikat, budidaya kedelai transgenik mengakibatkan tambahan 167 juta kg penggunaan glifosat antara tahun 1996 dan 2011. [I] Antara 1996 dan 2011 jumlah glifosatyang digunakan di Argentina meningkat 11 kali lipat, menjadi 237 juta liter. Volume pestisida yang dijual di Brazil meningkat sebesar360% antara tahun 2000 dan 2009.[Ii]

Sebuah lonjakan dramatis dalam penggunaan pestisida juga diperkirakan di Amerika, tetapi dengan dampak yang parah bahkan lebih pada kesehatan masyarakat pedesaan. Analisis independen dari Amerika Serikat telah memproyeksikan bahwa penanaman luas jagung 2,4-D - jika disetujui bisa memicu sebanyak peningkatan 25 kali lipat dalam penggunaan negara itu pada jagung 2,4-D dari 2 juta kg saat ini ke lebih dari 45 juta kg per tahun pada 2019. [iii]

“Setiap kenaikan penggunaan 2,4-D dalam hubungan dengan jagung tahan 2,4-D Dow akan memukul masyarakat pedesaan sangat sulit, karena banyak penelitian medis telah menghubungkan herbisida 2,4-D terkait dengan peningkatan laju kanker dan penyakit Parkinson serta jumlah sperma rendah di petani, dan kelainan kelahiran pada anak-anak mereka, “kata Dr Marcia Ishii-Eiteman, Senior Scientist Pesticide Action Network Amerika Utara. “Pekerja lahan dan penduduk pedesaan lainnya juga akan berisiko. 2,4-D telah terbukti dapat menyebabkan kerusakan hati dan syaraf, serta gangguan hormonal dan diklasifikasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)sebagai kemungkinan karsinogenik,” tambahnya.

2,4-D dilarang sepenuhnya di Norwegia, Swedia dan Denmark. Di Canada beberapa provinsi telah membatasi penggunaan 2,4-D.Glufosinate telah ditemukan  bisa berpengaruh negatif pada sistem kardiovaskular, saraf dan reproduksi pada tikus dan mamalia.

Carlos Vicente dari GRAIN di Argentina menambahkan bahwa ”risiko yang berat terhadap kesehatan manusia, hewan dan lingkungan yang ditimbulkan oleh glifosat didokumentasikan dengan baik. Sebuah tragedi kemanusiaan yang berlangsung di Argentina karena pengenalan kedelai toleran glyphosate disana. Petani telah dipaksa menjadikan tanah mereka menjadi daerah kumuh perkotaan  yang besar, dan mereka telah mengalami peningkatan dramatis pada kanker, aborsi spontan, dan cacat lahir. ”

“Industri bioteknologi menjanjikan pengurangan penggunaan pestisida, namun produk mereka telah cukup menyebabkan meningkatnya ketergantungan pada pestisida dan lebih beracun untuk mengendalikan ”gulma super”yang diciptakan oleh penggunaan benih Roundup transgenik di tempat pertama,” kata Gabriel Fernandes dari organisasi Brasil, AS-PTA. ”Kenyataannya adalah bahwa benih tahan herbisida adalah mesin pertumbuhan penjualan industri pestisida dan strategi pemasaran benih ini merupakan bagian dari paket teknologi yang secara eksplisit dirancang untuk memfasilitasi peningkatan penggunaan dan ketergantungan pada herbisida perusahaan.”

Pengkritik menambahkan bahwa 2,4-D adalah herbisida stabil cenderung melayang di luar bidang aplikasi untuk merusak tanaman tetangga dan tanaman liar, dengan konsekuensi yang berpotensi merugikan bagi keanekaragaman hayati. Environmental Protection Agency (EPA) AS dan National Marine Fisheries Service menemukan bahwa 2,4-D kemungkinan sudah memiliki dampak buruk pada beberapa spesies langka dinegara itu,  termasuk katak merah berkaki California, whipsnake Alameda, dan salmon Pacific, melalui dampak terhadap habitat dan mangsa. [iv]

Demikianlah urgensi situasi bahwa kelompok-kelompok masyarakat sipil dari tiga wilayah telah merasa terdorong untuk mendekatikomisaris tinggi PBB tentang Hak Asasi Manusia danSekretariatKonvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati untuk melakukan intervensi mendesak.

Informasi selengkapnya: http://www.acbio.org.za

Sumber: http://www.biosafety-info.net/

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>