Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Wanita Pedesaan Pimpin Jalan Atasi Dampak perubahan iklim

Disarikan Ani Purwati – 20 Mar 2012

Saat ini pertanian menyediakan mata pencaharian bagi sekitar 1,3 miliar petani kecil dan buruh tak bertanah, yang hampir setengah -mendekati 560 juta adalah perempuan.

Sebagian besar para perempuan ini tinggal di tebing, dimana perubahan kecil dalam lingkungannya dapat mengakibatkan kelaparan kronis  dan kemiskinan.

Mengingat skala perubahan iklim yang tiba-tiba terjadi, telah menyebabkan kerawanan pangan besar-besaran tahun ini, perempuan pedesaan tidak hanya sangat rentan, tetapi juga sangat tidak diabaikan oleh pemerintah dan pembuat kebijakan yang menentukan strategi dari atas ke bawah untuk pemberantasan kelaparan dan kemiskinan.

Menanggapi hal tersebut, sesi ke-56 Komisi PBB tentang Status Perempuan (United Nations Commission on the Status of Women – CSW), pada 27 Februari-9 Maret di markas besar PBB di New York, tercatat pemberdayaan perempuan pedesaan sebagai salah satu tema prioritas untuk tahun ini.

“Jika perempuan pedesaan memiliki akses yang sama terhadap sumber daya produktif, hasil pertanian dapat mengurangi jumlah kelaparan kronis antara 100 – 150 juta penduduk,” menurut siaran pers yang dikeluarkan Perempuan PBB.

CSW tahun ini menjanjikan untuk meneliti “pemberdayaan perempuan pedesaan dan peran mereka dalam pemberantasan kemiskinan dan kelaparan, pembangunan berkelanjutan dan tantangan saat ini (dan) akan menyetujui pada tindakan mendesak yang diperlukan untuk membuat perbedaan nyata dalam kehidupan jutaan pedesaan perempuan.”

Namun ketika PBB baru mulai sesi pada perempuan pedesaan, petani perempuan di seluruh dunia sudah jauh dalam perjuangan untuk mengamankan lingkungan mereka  terhadap dampak destabilisasi perubahan iklim dengan menggunakan peran tradisional mereka sebagai pemimpin masyarakat dan petani cerdik untuk menabur benih harapan bagi masa depan mereka.

Mosammet Rini-Ara Begum bangga menunjuk ke tumpukan beras yang disimpan dalam kaleng sementara di gudang halaman belakang rumahnya, yang terletak di Bangladesh, di wilayah Northwestern Barind Tract.

Seorang ibu berusia 34 tahun sambil membuka bambu penyimpan gandum mengatakan, “Ini adalah ketiga kalinya saya mendapat panen beras yang baik meskipun kekeringan.”

Selama beberapa tahun ribuan petani di wilayah tersebut telah meninggalkan lahan pertanian dan produksi, terutama tanaman seperti beras dan gandum, karena menghadapi cuaca yang luar biasa panas dan gersang, di wilayah 7.500 kilometer persegi.

Disarankan oleh ahli pertanian tentang tanaman tahan kekeringan, Rini dan  suaminya membudidayakan beras jenis baru yang dikenal sebagai BRRI-56, yang sangat toleran terhadap kondisi yang sangat panas dan kering.

Tidak seperti varietas padi lokal, yang membutuhkan hujan segera setelah tanam, BRRI-56 tumbuh tanpa air selama berminggu-minggu. Ini juga bertahan di panas Barind, yang sering mencapai 50 derajat Celcius antara Juli dan November selama periode pematangan beras.

“Kami menawarkan segala macam dukungan kepada petani, terutama untuk perempuan miskin yang sering membutuhkan konseling profesional dan demonstrasi keberhasilan yang dicapai oleh sesama petani,” kata Mujibor Rahman, pemimpin jaringan petani lokal yang dikenal sebagai Kelompok Pengendalian Hama Terpadu – PHT (Integrated Pest Management (IPM) Club) di distrik Chapainawabganj.

Tiga puluh dua tahun, Joynab Banu, seorang petani dari distrik Rajshahi mengatakan kepada IPS, “Ada risiko-risiko iklim terkait budidaya tanaman pada cuaca ekstrim tersebut. Tetapi karena kita memiliki pengetahuan yang cukup untuk adaptasi iklim, kita siap untuk mengambil tantangan.”

Pertanian menyediakan sekitar 36 persen dari produk domestik bruto (PDB) dari Bangladesh dan mempekerjakan sekitar 60 persen dari angkatan kerja. Beras mencakup sekitar 75 persen tanah yang bisa diolah di negara itu, terutama di Northwestern.

Dengan meningkatnya kesadaran kapasitas ketahanan iklim, peningkatan jumlah perempuan, terutama petani tak bertanah, janda, bercerai dan lainnya yang menghadapi isolasi sosial di Northwest, sekarang menggunakan lahan pertanian yang ditinggalkan untuk berkontribusi pada produksi tanaman dan menjamin keamanan pangan di negara itu.

Anantpur, sebuah wilayah di negara bagian Selatan India, Andhra Pradesh adalah kering, tanpa pohon dan terdiri dari tanah merah miskin, dengan curah hujan tahunan rendah, rata-rata 553 milimeter, sehingga membuat daerah itu paling rawan kekeringan kedua di India.

Musim hujan tidak menentu dan kekurangan hujan, terkait dengan perubahan iklim, menyebabkan gagal panen dari tahun ke tahun dan pada awal 2000-an, bunuh diri petani yang dililit hutang telah terjadi ribuan.

Keputusasaan petani dan pertanian kontrak yang meningkat telah menyebabkan ketergantungan pada pupuk kimia yang tidak berkelanjutan, menciptakan tanah yang membutuhkan lebih banyak air yang terbatas, sementara biaya pertanian telah meroket.

Namun di Singanamala Mandal, sebuah blok administrasi Anantapur, petani perempuan seperti Ramadevi (41), Lingamma (38) dan Katamayya (41) memutuskan untuk kembali ke pupuk dan pestisida organik sejak berpengalaman penghematan besar.

Nagamanamma (31) beralih ke pertanian organik pada tahun 2009, pada dua hektar tanah kuil yang disewakan. “Aku memilih pertanian organik untuk satu alasan: ia meminta tenaga kerja keluarga dan bukan jenis investasi yang menuntut pertanian kimia,” ujarnya kepada IPS.

Pada tahun pertama saja dia pergi dari tujuh kantong kacang tanah per hektar sampai 15 tas, dengan berat 42 kilogram masing-masing, sekaligus mengurangi pengeluarannya 40-12 dolar.

Di wilayah ini, serangan hama berambut merah yang umum pada tanaman semangka, yang tumbuh di samping kacang tanah.
Sebelumnya, perempuan dipaksa untuk membayar 40 dolar untuk dosis 80-milimeter konsentrat pestisida kimia, tetapi dengan bahan organik, biaya tidak ada sepersepuluh dari itu.
Biji nimba dikumpulkan dari hutan terdekat untuk membuat pestisida yang harganya hanya 10 dolar untuk sebuah 50-kilogram tas.

Manfaat akan organik juga untuk lahan. Sekelompok pengumpul hasil hutan, petani kecil dan kelompok swadaya perempuan dari 10 desa sekitarnya menggerakkan koperasi simbiosis yang unik –Koperasi Produsen Singanamala’ (Singanamala Producers’ Cooperative) – untuk memproduksi pestisida organik.

Dengan bantuan sebuah LSM lokal mereka memasang mesin penghancur benih. Sementara pedagang lokal sebelumnya telah mengeksploitasi perempuan pengumpul benih, sekarang mereka berbagi keuntungan secara adil di antara anggota.
Perempuan telah memimpin jalan masa depan menuju lebih organik. Pertanyaan bagi masyarakat internasional – termasuk CSW PBB- adalah apakah dunia akan mengikuti.

(*Naimul Haq memberikan kontribusi  cerita ini dari Barind Tract, Bangladesh dan Manipadma Jena dari Anantpur, India.)
Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2012/susagri202.htm; IPS, 25 Februari 2012; (SUNS) #7320, 1 Maret 2012;

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>