Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Teknologi pertanian untuk pemanasan global

Lim Li Ching – 19 Mar 2013

Perubahan iklim membahayakan mata pencaharian dan keamanan pangan planetyang miskin dan rentan, terutama karena mengancam dengan mengganggu produksi pertanian di banyak bagiandunia. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim(Intergovernmental Panel on Climate Change – IPCC) memproyeksikan bahwaproduktivitas tanaman benar-benar akan sedikit meningkat pada lintangpertengahan sampai tinggi untuk suhu lokal yng meningkat rata-rata 1-3o Celcius,tergantung pada tanaman. Namun, di lintang yang lebih rendah, terutama di daerahtropis dan musim  kering, produktivitas tanaman diproyeksikan menurun bahkan untuk peningkatan suhu lokal yang kecil (1-2o C). Di beberapa negara Afrika, hasildari pertanian tadah hujan, yang penting  bagi petani miskin, dapat berkuranghingga 50 persen pada tahun 2020. Pemanasan lebih lanjut di atas 3o C akansemakin berdampak negatif di semua wilayah.

Penelitian terbaru menyarankan IPCC agar secara signifikan memperhatikan potensidampak perubahan iklim pada pertanian. Penelitian baru menunjukkan bahwakerugian produksi di seluruh Afrika pada tahun 2050 (konsisten dengan pemanasanglobal sekitar 1.5C) cenderung berada di kisaran 18 – 22 persen untuk jagung,milletsorgum, dan kacang tanah, dengan kasus  terburuk dari kerugian 27-32 persen[1]. Penelitian lain menunjukkan bahwa produksi padi di Asia Selatan, salah satu daerah yang paling terkena dampak dalam hal produksi tanaman, bisa turun sebesar14,3-14,5 persen pada tahun 2050, produksi jagung  8,8-18,5 persen dan produksi gandum 43,7-48,8 persen, relatif terhadap tingkat 2000 [2]. Dengan demikian,perubahan iklim akan memiliki efek negatif yang  besar pada produktivitas pertanian,dengan penurunan hasil panen dan kenaikan harga bahan pokok di dunia.

Jumlah orang yang berisiko kelaparan karena dampak itu akan meningkat. Selain itu,dampak dari perubahan iklim akan jatuh tidak proporsional pada negara-negara berkembang, meskipun mereka sedikit berkontribusi pada penyebab perubahan iklim.Mayoritas pedesaan miskin di dunia yang berada didaerah yang miskin sumber daya,sangat heterogen dan berisiko rawan akan paling terpukul. Rakyat dan petani subsisten, penggembala dan nelayan akan menderita kompleks, dampak lokalperubahan iklim. Untuk kelompok-kelompok rentan, bahkan perubahan kecil  dalamiklim dapat berdampak buruk pada mata pencaharian mereka.

Tidak heran kemudian bahwa dunia putus asa mencari solusi. Organisme yang dimodifikasi secara genetik (GMO) atau transgenik adalah salah satu opsi yang diajukan, misalnya  melalui pengembangan tanaman trasngenik tahan (toleran)kekeringan. Telah ada lebih banyak hype tentang tanaman transgenik baru, tetapipemeriksaan tertutup yang mengungkapkan kendalanya. Dari data terbatas yang diberikan oleh Monsanto kepada Departemen  Pertanian AS, jagung tahankekeringan (deregulasi terbaru di AS) hanya menyediakan sekitar 6 persen pengurangan kehilangan hasil panen pada musim kering moderat [3].

Kekeringan merupakan tantangan yang kompleks, bervariasi dalam keparahan danwaktu, dan faktor-faktor lain seperti kualitas tanah mempengaruhi kemampuantanaman untuk menahan kekeringan. Komplikasi ini membuat tidak mungkin bahwasetiap pendekatan tunggal  atau gen digunakan untuk membuat tanaman transgenikakan berguna dalam semua – jenis kekeringan - atau bahkan sebagian besar. Selain itu, penerapan transgenik untuk tahan kekeringan terbatas sejauh itu hanya dapatmemanipulasi beberapa gen pada satu waktu, sementara banyak  genmengendalikan tahan kekeringan pada tanaman, menimbulkan pertanyaan mengenai apakah teknologi ini cocok untuk tujuan ini. Sebaliknya, pemuliaan konvensionaltelah meningkatkan tahan kekeringan jagung AS satu persen per tahun selamabeberapa dekade terakhir. Menurut Persatuan Ilmuwan,

“… bahwa metode tradisional berarti untuk meningkatkan ketahanan (toleransi)pada kekeringan dua sampai tiga kali sama efektifnya dengan transgenik (rekayasa genetik), mengingat 10-15 tahun biasanya diperlukan untuk menghasilkan tanamantransgenik. Jika pendekatan tradisional telah meningkatkan tahan kekeringan jagung dengan hanya 0,3 persen menjadi 0,4 persen per tahun, mereka telah memberikan perlindungan kekeringan lebih banyak seperti jagung transgenik Monsanto selama periode yang diperlukan untuk mengembangkannya [4].”

Sementara ketersediaan air pada saat kekeringan juga merupakan masalah penting, ada sedikit bukti bahwa transgenik dapat membantu tanaman menggunakan air lebih efisien, yaitu menggunakan lebih sedikit air untuk mencapai hasil yang normal. Tanaman tahan kekeringan  biasanya tidak memerlukan air lebih sedikit untuk menghasilkan jumlah normal makanan atau serat, dan Monsanto belum menyediakan data pengukuran penggunaan air oleh jagung tahan kekeringan untuk menunjukkan bahwa hal itu juga meningkatkan efisiensi penggunaan air.

Kemudian, apalagi isu biosafety dengan GMO memiliki potensi risiko lingkungan, kesehatan dan sosial-ekonomi. Itulah mengapa ada hukum internasional yang mengatur GMO: Protokol Cartagena tentang Keamanan Hayati, diratifikasi oleh 164 negara. Pihak Protokol Cartagena memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa risiko kokoh dinilai. Ada juga kewajiban dalam hal manajemen risiko, pemantauan, menangani perpindahan lintas batas ilegal dan tidak disengaja dan kesadaran masyarakat dan partisipasi. Oleh karena itu, setiap keputusan untuk menyetujui atau merilis GMO harus ditimbang serius dan pengambil keputusan harus mempertimbangkan berbagai pilihan yang tersedia.

Berkaitan dengan perubahan iklim dan implikasinya terhadap petani miskin, pertanyaan kunci untuk bertanya kemudian adalah apakah pilihan yang diusulkan dapat memenuhi kebutuhan petani kecil dengan biaya minimal / banyak manfaat, dan risiko terendah. Apa pilihan terbaik dapat berkontribusi terhadap ketahanan untuk menghadapi pilihan iklim yang tak terduga? Dan mengingat bahwa tantangan perubahan iklim yang begitu mendesak, apa yang dapat memberikan hasil yang cepat?

Konsensus yang muncul adalah bahwa dunia perlu pindah dari konvensional, energidan masukan intensif pertanian, yang telah menjadi model yang dominan sampai saat ini. Dengan demikian,  panggilan untuk transisi serius menuju pertanian berkelanjutan/ekologi. Kajian Internasional  tentang Pengetahuan Pertanian, Sains dan Teknologi untuk Pembangunan (International Assessment on Agricultural Knowledge, Science and Technology for Development -IAASTD) [5] menekankan hal ini dalam penilaian yang luar biasa komprehensif kondisi global pertanian, yang melibatkan lebih  dari 400 ilmuwan.

Model ekologi produksi pertanian, yang didasarkan pada prinsip-prinsip yang menciptakan tanah yang sehat dan menumbuhkan keanekaragaman hayati dan yangmengutamakan petani  dan pengetahuan tradisional, adalah tahan iklim sertaproduktif. Praktik teknologi dan pertanian ekologi merupakan dasar bagi upayaadaptasi sehingga sangat dibutuhkan oleh petani negara berkembang,  yang akanmenderita luar biasa akibat dampak perubahaniklim. Banyak jawaban yang sudah ada dalam pengetahuan petani dari wilayah dan tanah mereka sendiri - misalnya,cara membuat tanah sehat yang menyimpan lebih banyak air dalam kondisikekeringan atau bagaimana menumbuhkan keragaman tanaman untuk menciptakanketahanan yang diperlukan untuk  menghadapi ketidakpastian pola cuaca yangmeningkat.

Praktik pertanian ekologis meningkatkan dan mempertahankan kualitas tanah dan kesuburan, meningkatkan keanekaragaman hayati pertanian dan menekankan pengelolaan air dan teknik pemanenan. Praktik seperti menggunakan kompos, pupuk hijau, tanaman penutup, mulsa dan rotasi tanaman meningkatkan kesuburan tanah dan bahan organik, yang mengurangi efek negatif dari kekeringan, tanah meningkatkan kapasitas menahan air dan meningkatkan kapasitas resapan air, memberikan ketahanan dalam kondisi tak terduga. Selain itu, budidaya tingkat tinggi keanekaragaman memungkinkan petani untuk merespon lebih baik terhadap perubahan iklim, hama dan penyakit, dan mendorong penggunaan varietas dan spesies tradisional dan local yang tahan panas dan kekeringan.

Ada juga banyak bukti bahwa pertanian ekologi dapat meningkatkan hasil panen petani kecil dengan teknologi murah, mudah dan dapat diakses yang membangun pengetahuan petani. Sebuah tinjauan dari 286 proyek pertanian ekologis di 57 negara menunjukkan peningkatan 116 persen hasil panen untuk proyek-proyek di Afrika dan peningkatan 128 persen untuk Afrika Timur [6]. Selama masa kekeringan, perbandingan ilmiah di Rodale Institute, Amerika Serikat, telah menunjukkan bahwa hasil pertanian organik lebih tinggi daripada pertanian konvensional maupun transgenik [7].

Sementara ada potensi besar di bidang pertanian ekologi, namun sedikit perhatiandalam hal penelitian, pelatihan, investasi, dan fokus kebijakan. Tantangannya adalah untuk mengembalikan orientasi kebijakan pertanian dan secara signifikanmeningkatkan pendanaan untuk mendukung teknologi tahan iklim pertanianekologis.Penelitian dan pengembangan usaha harus kembali  fokus ke pertanian ekologisdalam konteks perubahan iklim, sementara pada saat yang  sama memperkuatpengetahuan petani yang ada dan inovasi.

Kesimpulannya, perbandingan transgenik dengan teknologi lainnya, seperti pemuliaan konvensional dan pertanianekologis, menunjukkan bahwa pertanian ekologis lebih efektif dalam memenuhi  tantangan iklim, dan biaya lebih rendah. Fokus yang berlebihan pada transgenik dengan mengorbankan pendekatan lain adalah strategi berisiko.

Penulis: Lim Li Ching, M.Phil., Prgogram Officer th biosafety and sustainable agriculture, Third World Network.

Catatan:

1. Schlenker, W. and D.B. Lobell (2010). Robust negative impacts of climate change on African agriculture. Environmental Research Letters, 5, doi:10.1088/1748-9326/5/1/014010.

2. Nelson, G.C., M.W. Rosegrant, J. Koo, R. Robertson, T. Sulser, T. Zhu, C. Ringler, S. Msangi, A. Palazzo, M. Batka, M. Magalhaes, R. Valmonte-Santos, M. Ewing and D. Lee (2009). Climate Change: Impact on Agriculture and Costs of Adaptation. IFPRI, Washington, DC.

3. Gurian-Sherman, D. (2012). High and dry: Why genetic engineering is not solving agriculture’s drought problem in a thirsty world. Union of Concerned Scientists, Cambridge, MA. Available at:http://www.ucsusa.org/assets/documents/food_and_agriculture/high-and-dry-report.pdf

4. Ibid, p.3.

5. IAASTD (2009). Agriculture at a Crossroads. International Assessment of Agricultural Knowledge, Science and Technology for Development. Island Press, Washington, DC. http://www.agassessment.org

6. UNEP-UNCTAD Capacity-building Task Force on Trade, Environment and Development (2008). Organic Agriculture and Food Security in Africa. United Nations, New York and Geneva.

7. http://www.rodaleinstitute.org/fst30years/yields

(Artikel ini dimuat di:http://www.councilforresponsiblegenetics.org/GeneWatch/GeneWatchBrowser.aspx?volumeId=26&issueNumber=1)

(Diterjemahkan bebas oleh redaksi Berita Bumi; Sumber: www.biosafety-info.net)

1 Comment

  1. nurul Reply

    Peningkatan teknologi pertanian memang suatu hal yang harus didukung. saya juga memiliki tulisan serupa yang bisa anda kunjungi di Pusat Ekonomi Pertanian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>