Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Studi kaitan jagung dan kedelai transgenik pada hilangnya kupu-kupu

Redaksi – 23 Apr 2013

* Tanaman tahan herbisida dapat menahan Roundup, tapimembunuh kupu-kupu monarch yang bersarang di tanaman.

Jagung dan kedelai rekayasa genetik (transgenik) membuat petani mudah membasmi gulma, termasuk milkweed yang berumur panjang dan sulit diatur. Tapi menempatkan kupu-kupu monarch dalam bahaya.

Penyebaran yang cepat dari tanaman tahan herbisida bertepatanpenurunan dramatis jumlah kupu-kupu monarch beberapa dekade terakhir, demikian menurut sebuah studi baru oleh para peneliti di University of Minnesota dan Iowa State University.

Antara 1999 dan 2010, periode yang sama dimana disebut tanaman transgenik menjadi norma bagi petani, jumlah telur monarch menurun sekitar 81 persen di Midwest, demikian menurut para peneliti. Itu karena milkweed-tanaman inang untuk produksi telur dan ulat kupu-kupu di semua Utara Amerika - telah hampir menghilang dari ladang pertanian, yang mereka temukan.

Ini adalah salah satu contoh yang paling jelas konsekuensi yang tidak diinginkan dari meluasnya penggunaan benih rekayasa genetik,kata John Pleasants, seorang peneliti monarch dari Iowa State di Ames, Iowa.

“Ketika kita menempatkan sesuatu di luar sana, kita tidak selalu tahu apa konsekuensinya,” katanya.

Pleasants dan Karen Oberhauser, dari University of Minnesota,menerbitkan temuan mereka secara online pekan lalu di jurnal Insect Conservation and Diversity.

Kupu-kupu menurun
Kupu-kupu oranye dan hitam bermigrasi setiap tahun ke pegunungan Meksiko, dimana mereka bekumpul dalam kibaran awan di atas pohon, suatu peristiwa luar biasa yang telah mengilhami festival dan pariwisata.

Tapi karena alasan yang tidak dipahami dengan baik, jumlah kupu-kupu ke Meksiko ini – setengahnya berasal dari Midwest – telah menurun. Tahun ini, menurut sebuah laporan yang telah dirilis, kupu-kupu menduduki tujuh hektar pohon di kawasan barat, Mexico City – 28 persen berkurang dari tahun lalu dan sebagian kecil dari 45 hektar yang mereka duduki pada tahun 1996, tahun puncak.

Para ahli mengatakan kekeringan tahun lalu mungkin memiliki efek serius pada serangga. Yang lain  mengatakan kerusakan karena alasan musim dingin dari penebangan dan   pembangunan juga memegang peranan, dan bahwa jumlah yang membuatnya ke Meksiko tidak selalu mencerminkan kesehatan spesies.

Tetapi beberapa ilmuwan telah selama bertahun-tahun bertanya-tanya apakah penggunaan tanaman transgenik mempengaruhi reproduksi musim semi dan musim panas di negeri ini.

Penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa ulat monarch akan mati jika mereka  makan milkweed yang ditaburi dengan serbuk sari dari jenis lain benih rekayasa yang dikenal sebagai jagung BT. Benih ini berisi gen yang menghasilkan racun yang membunuh hama pemakan jagung.

Teori itu dibantah, tapi itu menyebabkan para ilmuwan mengambil dan  melihat tanaman milkweed di ladang jagung dan kedelai, kataPleasants. ”Anehnya, monarch menggunakan milkweed itu lebih banyak dari pada milkweed di luar [ladang pertanian],” katanya.

Lebih penting lagi, mereka juga menemukan”bahwa milkweed dilahan itu menghilang,” katanya. Itu  karena banyak petani yang menggunakan jenis baru benih rekayasa genetik yang dikembangkan oleh Monsanto, jagung dan kedelai Roundup-ready, yang mengandung gen yang  memungkinkan tanaman menahan Roundup, atau glifosat. Yang memungkinkan petani menyemprot lahan mereka tanpa merugikan tanaman.

Monsanto, yang tidak menanggapi permintaan untuk komentar, mengatakan disitusnya bahwa benih membantu petani meningkatkan hasil. Hari ini, benih itu digunakan oleh 94 persen petani kedelai  dan 72 persen petani jagung, menurut data federal.

Kajian efek pada tanaman milkweed baik dalam dan luar ladang pertanian, sulit, kata para peneliti –apalagi tantangan menghitung telur kupu-kupu.

Pleasants mengatakan ia menggunakan data pada perubahan kepadatan milkweed di Iowa, dan  ekstrapolasi angka-angka data penggunaan lanskap di Midwest. Yang menunjukan penurunan 58 persen diperkirakan pada tanaman milkweed seluruh Corn Belt, terutama pada lahan pertanian.

Lebih penting lagi, mereka juga menemukan”bahwa milkweed dilahan itu menghilang,” katanya. Itu  karena banyak petani yang menggunakan jenis baru benih rekayasa genetik yang dikembangkan oleh Monsanto, jagung dan kedelai Roundup-ready, yang mengandung gen yang  memungkinkan tanaman menahan Roundup,atau glifosat. Yang memungkinkan petani menyemprot lahan merekatanpa merugikan tanaman.

Oberhauser menyediakan data yang dikumpulkan selama bertahun-tahun melalui Proyek Pemantauan Larva Monarch (Monarch Larva Monitoring Project). Setiap minggu selama musim kawin monarch, relawan di seluruh negeri pergi ke bagian sama milkweed non-pertanian dalam komunitas mereka dan menghitung semua telur yang ditemukan.

Itu menunjukkan dua hal: Kupu-kupu tidak berbondong-bondong untuk berkembang biak di tanaman di luar lahan pertanian, angka-angka tetap sama. Dan produksi secara keseluruhan, diukur dari telur, menurun 81 persen antara tahun 1999 dan 2010.

Taylor mengatakan studi baru harus membantu membuat kasus bahwa peningkatan habitat monarch di sepanjang jalan di padang rumput, kebun dan lahan konservasi harus menjadi prioritas nasional karena milkweed tidak akan pernah muncul kembali ke ladang pertanian, katanya.

“Skala dari hilangnya habitat begitu besar , kecuali kita kompensasi untuk itu dalam beberapa cara, populasi akan menurun ke titik dimana ia akan hilang,” katanya.

(Diterjemahkan dengan bebas dari: Artikel Josephine Marcotty-
Star Tribune, 16 Maret 2012/
http://www.startribune.com/local/143017765.html ;
http://www.biosafety-info.net/article.php?aid=964)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>