Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

SBI ditutup dengan isu-isu penting yang belum terselesaikan

Redaksi – 02 Dec 2013

Warsawa, 20 November (Zhenyan Zhu) – Badan Pendukung UNFCCC untukPelaksanaan (UNFCCC’s Subsidiary Body for Implementation-SBI) ditutup dengan perbedaan yang belum terselesaikan atas kerugian dan kerusakan, dampak dari tindakan responsif, pengaturan kelembagaan untuk mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan, serta Sekretariat anggaran program untuk 2014 - 2015.

Tidak ada juga kesepakatan tentang laporan bersama dari Komite Eksekutif Teknologi (TEC) serta Pusat dan Jaringan Teknologi Iklim (Climate Technology Centre and Network-CTCN).

Pleno penutup SBI 39 pertama diadakan pada 16 November sore, kemudian berkumpul kembali dua kali sekitar 00:40 dan 05:30, Minggu 17 November.Pertemuan itu dihentikan pada dini hari Minggu karena kurangnya kuorum, dan akhirnya berkumpul kembali pagi hari 18 November.

SBI mengadopsi sejumlah kesimpulan dan keputusan tentang beberapa agenda dan membuat pengaturan prosedural untuk beberapa item, sementara isu-isu kunci dengan perbedaan besar dirujuk kepada Konferensi Para Pihak (COP).

Pada 20 November, isu kerugian dan kerusakan dibahas pada tingkat menteri yang difasilitasi oleh Menteri Edna Molewa dari Afrika Selatan dan Menteri Lena Margareta Ek dari Swedia. Isu-isu pengaturan kelembagaan REDD+ danforum langkah-langkah respon serta program di bawah konsultasi lebih lanjut dipimpin bersama oleh ketua SBI dan SBSTA. Presiden COP konsultasi pada isuanggaran.

Dalam pernyataan pleno penutup yang dibuat oleh para pihak dan kelompoknya pada 18 November, Fiji atas nama G77 dan China menekankan pentingnya adaptasi bagi negara-negara berkembang dan memandang ke depan untuk terus memberikan dukungan pada negara-negara berkembangtentang proses Rencana Adaptasi Nasional (NAP). Fiji juga menyambut baik undangan untuk organisasi PBB dan organisasi-organisasi lain yang relevan untuk meningkatkan atau membangun dukungan bagi program-program yang dapat memfasilitasi penyediaan dukungan keuangan dan teknis untuk negara-negara berkembang lainnya. Selain itu Fiji menyambut baik forum tentang dampak pelaksanaan langkah-langkah respon dan program kerja untuk mengatasi dampak tersebut, khususnya organisasi untuk sesi workshoptentang isu (b) program kerja dan sebagaimana diamanatkan oleh keputusan 1/CP .18. G77/China memandang untuk terus berbagi pandangan di forum tentang isu-isu kebijakan yang menjadi perhatian seperti tindakan sepihak ke depan.

Karena pentingnya isu ini bagi semua negara berkembang, Fiji menyatakan kekecewaan atas kurangnya kemajuan yang dibuat pada review kerja forum dan kelanjutannya untuk memberikan pertimbangan penuh pada tindakan apayang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan spesifik dan keprihatinan pihak negara berkembang yang timbul dari dampak pelaksanaan tindakan penanggulangan. Jadi G77 dan China berharap untuk terus mengingat masalah ini di bawah COP 19 (sesi ke-19 Konferensi Para Pihak UNFCCC) untuk mengadopsi keputusan untuk kelanjutan forum dan pembentukan mekanisme untuk mengatasi ekonomi yang buruk dan dampak sosial dari tindakan respon mereka.

Tentang teknologi, G77 dan China berharap untuk melihat tindakan nyata pada pengembangan dan transfer teknologi yang dipromosikan oleh mekanisme teknologi. Cara praktis untuk memastikan koherensi dan sinergi dua komponen dari mekanisme teknologi sangat penting bagi mekanisme untuk mempercepat pengembangan dan transfer teknologi, serta meningkatkan kerjasama internasional pada pengembangan dan transfer teknologi. G77 dan China menyatakan kekecewaannya atas tidak adanya kesimpulan laporan tahunan gabungan dari TEC dan CTCN. TEC sebagai pengamat pada pertemuan organisasi di luar konvensi seperti WIPO (World Intellectual Property Organization) dan WTO (World Trade Organization) akan menjadi penting untuk mempromosikan koherensi dan kerjasama seluruh kegiatan teknologi dan ini sebenarnya yang diamanatkan TEC.

(Negara maju keberatan dengan keputusan mengaktifkan TEC untuk mendapatkan status pengamat di WIPO dan WTO: Lihat TWN Warsaw Update No 15)

Pada  kajian 2013-2015, G77 dan China menekankan pentingnya melanjutkan pekerjaan di bawah agenda ini secara inklusif, transparan dan seimbang. Penyediaan sumber daya keuangan adalah elemen penting bagi negara berkembang untuk memenuhi kewajiban di bawah Konvensi dan meningkatkan ambisi mereka untuk setiap hasil yang berhasil pada tahun 2015. Mereka bekerja dengan cara yang konstruktif untuk mencapai kemajuan pada isu-isu ini dan memberikan bimbingan kepada entitas operasional dari mekanisme keuangan Konvensi dan review kelima yang sangat penting dari mekanisme keuangan.

Bahwa pembiayaan untuk adaptasi dalam kondisi krisis di bawah Konvensi, G77 dan China menuntut agar pembiayaan terprediksi, memadai dan berkelanjutan diberikan kepada negara-negara berkembang untuk adaptasi.G77 dan China juga melihat ke depan pentingnya mempercepat Dana Iklim Hijau (GCF-Green Climate Fund) tahun 2014 mulai dari janji di COP ini. Sebuah proses mobilisasi sumber daya untuk dana harus ada pada tahun 2014.

Tentang jadwal pemenuhan komitmen untuk periode komitmen pertama Protokol Kyoto, G77 dan China sangat kecewa dan prihatin pada keengganan Pihak Annex I untuk menyajikan laporan periode komitmen pertama yang merupakan satu-satunya dokumen yang berisi informasi tentang penggunaan unit Kyoto dan menjadi rujukan komitmen kedua. Informasi tersebut harus tersedia sebelum pertemuan di Paris (COP 21 pada tahun 2015).

Australia atas nama Umbrella Group merasa senang dengan pekerjaan dan kemajuan di SBI, NAP, Komite Adaptasi, TNA (Technology Needs Assessment)dan operasionalisasi CTCN. Tentang kerugian dan kerusakan, Australia akan terus bekerja dengan tekun untuk menyimpulkan mandat di Warsawa dan menghargai waktu tambahan yang disediakan oleh Ketua tentang masalah ini.

Tentang aksi mitigasi, ada kebutuhan untuk lebih memahami tentang tindakan NAMA negara berkembang dan mendesak para pihak untuk datang dengan informasi lebih lanjut pada tahun 2014 dan tepat waktu menyampaikan laporan pembaruan dua tahunan mereka. Konsultasi dan Analisis Internasional luar biasa harus diselesaikan di Warsawa.

Tentang REDD +, para pihak membuat banyak kemajuan untuk menyelesaikan arsitektur REDD + dan mencapai pemahaman hak masing-masing pihak untuk menentukan bagaimana mereka mendekati pelaksanaan dan keuangan untuk kegiatan REDD +. Tentang teknologi, akan terus bekerja sama dengan para pihak untuk menyelesaikan laporan tahunan bersama TEC dan CTCN.

Federasi Rusia menjelaskan bahwa perundingan pada item di SBI adalah penting, namun tekad teknis dengan tanggal penyelesaian proses kajian ahli berdasarkan pasal 8 dari KP untuk periode komitmen pertama adalah sesuatu yang harus didasarkan pada informasi yang lengkap memenuhi komitmen mereka. Semua prosedur harus dilaksanakan sesuai dengan semua keputusan Marrakesh namun beberapa negara tertentu berusaha untuk memperumit masalah.

Uni Eropa menekankan bahwa ini hanya masalah teknis dan mencatat bahwa informasi yang relevan akan tersedia untuk umum pada pertengahan 2014. Uni Eropa juga memperingatkan terhadap integritas dari proses review ahli. Posisi Federasi Rusia dan Uni Eropa didukung oleh Australia, Selandia Baru, Norwegia dan Jepang.

Sumber selengkapnya:http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/warsaw01/TWN_update21.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>