Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Risiko terong transgenik Bt pada kesehatan manusia dan lingkungan

Terong rekayasa genetik(transgenik) Bt telah direkayasa agar tahan terhadap serangan hama buah terong dan penggerek penembak. Sebuah rekaman genetik yang mengandung gen dari bakteri Bacillus thuringenesis  (Bt) telah dimasukkan ke dalam DNA terong sehingga menghasilkan protein yang disebut Cry1Ac, yang merupakan racun. Namun, ada kekhawatiran besar terhadap dampak racun ini pada kesehatan manusia dan hewan serta lingkungan. Tidak dapat dipungkiri bahwa kontaminasi akan timbul dari uji coba lapangan terong transgenik ini.

A) Masalah kesehatan dengan terong transgenik Bt.

Ada beberapa masalah kesehatan tentang terong transgenik Bt . Ini termasuk toksisitas dari protein Bt Cry1Ac untuk hewan dan manusia, perbedaan terlihat dalam komposisi terong Bt dan hewan yang diberi makan terong Bt dan resistensi antibiotik. Ada kekhawatiran mengenai protein Bt ini khusus (Cry1Ac) dalam tanaman pangan. Terong Bt menggunakan gen yang menghasilkan protein Cry1Ac sebagai racun. Yang penting, tidak ada tanaman pangan komersial dengan jenis gen Bt. Hal ini berbeda dengan gen cry 1ab (seperti yang digunakan dalam jagung transgenik) terkait keamanan pangan. Tidak ada riwayat penggunaan yang aman dari protein ini. Justru sebaliknya. Gen tertentu ini menyebabkan keprihatinan para ilmuwan ketika digunakan dalam percobaan padi Bt [1] di China. Para ilmuwan ini mendesak perhatian khusus dengan jenis protein.

Para ilmuwan mengatakan: Untuk Cry1Ac, ada kekhawatiran atas potensi alergenitas. Penelitian imunogenisitas dari toksin Cry1Ac [2] menunjukkan bahwa :
• Cry1Ac protoxin adalah imunogen kuat.
• protoxin adalah imunogenik baik intraperitoneal (disuntikkan) maupun intragastrik (ditelan).
• Respon imun terhadap protoxin adalah sistemik dan mukosa.
• Cry1Ac protoxin mengikat permukaan protein dalam usus kecil.

Laporan penelitian ini menunjukkan pentingnya kehati-hatian dalam penggunaan Cry1Ac tanaman pangan. FAO/WHO Codex Alimentarius, yang mengembangkan standar internasional untuk pengujian keamanan pangan transgenik telah mengadopsi pendekatan “pohon keputusan”[3]. Ini berarti bahwa, harus ada bukti kemungkinan alergi yang ditemukan (seperti halnya dengan Cry1Ac), penilaian yang sangat teliti dan rinci tentang risiko alergi akan perlu dilakukan sesuai dengan pedoman FAO/WHO.

Kajian data Mahyco menimbulkan kekhawatiran Pada tahun 2009, Profesor Seralini dari Universitas Caen, Perancis dan presiden Dewan Ilmiah dari Komite Penelitian Independen dan Informasi Rekayasa Genetik (CRIIGEN) merilis kritik yang ditugaskan oleh Greenpeace, data Mahyco diserahkan untuk mendukung aplikasi pengembangan dan pasar terong transgenik Bt di India [4].

1) Banyak perbedaan pada hewan yang diberi makan terong Bt dan non Bt.

Profesor Seralini menemukan banyak perbedaan yang signifikan jelas meningkatkan kekhawatiran keamanan pangan dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut. Dalam berkas mereka, Mahyco menepis banyaknya dari perbedaan yang signifikan ini “tidak memiliki relevansi biologis”. Tapi penepisan ini tidak didukung oleh data yang disajikan dari percobaan pakan.

Laporan ini menemukan :

  • Terong Bt mengandung 15 % lebih sedikit kcal/100 g dan memiliki kandungan alkaloid yang berbeda.
  • Pada hewan yang diberi makan terong Bt :
  • Berbagai parameter dalam sel darah atau kimia yang berubah pada kambing dan kelinci .
  • Pada sapi, produksi susu dan komposisi berubah 10-14 %.
  • Tikus mengalami diare, konsumsi air yang tinggi , berat hati menurun bersama dengan menurunnya berat badan .
  • Konsumsi pakan diubah pada ayam broiler .
  • Rata-rata konversi pakan dan efisiensi rasio diubah dalam pakan ikan transgenik .

2) Ketahanan (resistensi ) antibiotik

Terong Bt mencakup dua gen antibiotik penanda, disebut nptII (neomycin phosphotransferase II) dan aad (coding resistensi terhadap streptomisin atau spectinomycin). Ketahanan (resistensi ) antibiotik diakui menjadi masalah kesehatan utama di banyak negara. Profesor Seralini mengg anggap “sangat aneh untuk mengomersilkan makanan yang mengandung resistensi antibiotik, karena beberapa perusahaan bioteknologi modern telah mengembangkan tanaman transgenik tanpa semacam gen penanda ini . Penggunaan antibiotik penanda gen resistensi harus dihindari saat ini di Eropa dan Amerika Serikat dan adalah mungkin bahwa Mahyco telah membeli transgenik tidak terpakai pada perusahaan Monsanto.

Secara khusus, gen untuk resistensi streptomisin(aad), akan membuat terong Bt tidak cocok untuk pemasaran di Eropa, karena kekhawatiran khusus dari penyebaran resistensi terhadap antibiotik tertentu menurut Otoritas Keamanan Makanan Eropa [5].

Profesor Seralini menyimpulkan bahwa “Semua yang membuat gambaran sangat koheren terung Bt berpotensi tidak aman untuk konsumsi manusia. Ini juga berpotensi tidak aman untuk pakan hewan dengan masalah ini, setelah transgenik dimakan. Memang, harus dianggap tidak cocok untuk konsumsi manusia dan hewan. Perjanjian untuk terung Bt di lepaskan ke lingkungan, untuk pangan, pakan atau budaya, dapat menimbulkan risiko serius bagi kesehatan manusia dan hewan dan pelepasan harus dilarang.

B) Dampak dari terung Bt transgenik terhadap lingkungan

Ada beberapa kekhawatiran tentang dampak dari terong Bt terhadap lingkungan termasuk toksisitas pada keanekaragaman hayati, termasuk serangga yang menguntungkan, dan perubahan dalam jumlah relatif jenis hama pada terong. Yang penting, Bt transgenik berbeda dengan semprotan Bt yang digunakan dalam pertanian konvensional dan organik.

C ) Kontaminasi uji lapangan tidak mengenal batas

Setiap uji coba lapang dari terong transgenik pasti akan menyebabkan kontaminasi. Hal ini diketahui bahwa untuk benih dasar, jarak isolasi 200 m dianjurkan [18], sehingga potensi untuk serbuk sari terong menyebar jarak besar diakui . Namun, jarak isolasi tidak akan mencegah kontaminasi terong seperti yang diserbuki serangga dan serangga dapat melakukan perjalanan jarak jauh. Seperti kata salah satu ilmuwan Inggris, “Jarak tidak akan melindungi kita, jika penyerbukan silang dapat terjadi, itu bisa. Seekor lebah yang ada di kereta api bisa memberikan kargo serbuk sari ke tempat-tempat yang saling berjauhan” [19]. Ada banyak cara lain dimana terong transgenik bisa lepas dari uji coba lapangan. Mungkin ada campuran sampai ke sampel, pencampuran benih, tumpahan dari transportasi atau kesalahan manusia lainnya.

Setelah kontaminasi terong tetangga terjadi, pasti akan menyebar lebih lanjut. Terong mengandung banyak biji, dan masing-masing benih menghasilkan banyak buah-buahan. Jika hanya satu benih dari satu kontaminasi transgenik tumbuh, itu akan berkembang biak menjadi puluhan atau bahkan ratusan biji transgenik hanya dari satu tanaman. Jika benih ini ditaburkan sendiri, mereka akan tumbuh menjadi tanaman terong transgenik dan banyak lagi biji transgenik akan diproduksi. Kontaminasi jenis ini terlihat di pepaya transgenik di Thailand, yang juga terjadi dari uji coba lapangan [20].

Sumber selengkapnya: http://www.biosafety-info.net/article.php?aid=1030

1 Comment

  1. Seimei Reply

    Asslaamu’alaikum Pak Kus .. Saya sudah penjurusan dan Insyaallah pgneen berkontribusi penelitian kacang panjang ungu.. Kiranya pak kus memilih saya menjadi mahasiswi bimbingan bapak, maka saya akan sangat berterima kasih Wassalaamu’alaikum ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>