Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Perundingan iklim dibuka dengan catatan muram dan suram

Redaksi – 18 Nov 2013

Perundingan iklim di bawah UNFCCC dibuka pada Senin, 11 November di Warsawa, Polandia dengan catatan muram dan suram, karenaparapihak mengingat musibahakibat topan Haiyan di Filipina.

Kepala delegasi Filipina, Naradev Sano menyampaikan permohonan yang berapi-api dan emosional, menyerukan perundingan di Warsawa untuk “mengakhiri kegilaan”. Sano menginginkan adanya kemajuan yang berarti di Warsawa.

Sano mengatakan bahwa topan Haiyan merupakan badai paling kejam dan terburuk dalam sejarah, dengan tingkat kerusakan yang tidak terkira. Dia menunjukkan gambar akibat bencana kolosalini. Dia mengatakan bahwa parapihak tidak bisa menunda tindakan iklim dan kita dapat menghentikan kegilaan ini. Sano mengatakan bahwa ini adalah pertemuan ke-19 dari Konferensi Para Pihak dan meskipun keuntungan yang signifikan, “kita terusgagal untuk mencapai tujuan akhir Konvensi. Kerugian dan kerusakan adalah kenyataan dan target mitigasi negara maju yang sangat rendah. Pihak yang pada saat kritis dan bahkan dengan pengurangan paling ambisius, sudah terlambat dan ada kebutuhan untuk solidaritas global.” Sano mengatakan bahwa Filipina melakukan upaya mereka sendiri dengan program energi terbarukan nasional dan jika negara maju bisa membiayai biaya tambahan, mereka bisa melakukan lebih banyak lagi dalam tindakan mitigasi .

Dia mengatakan kampung keluarganya sendiri diterjang Haiyan, saudaranya selamat tetapi lapar dan lelah karena persediaan makanan yang terbatas, dan terlibat dalam penguburan mayat. Sano mengumumkan bahwa ia akan melakukan puasa selama COP ini sampai ada “hasil yang berarti”. Dia ingin sumber daya konkret yang harus dimobilisasi untuk Green Climate Fund (GCF) yang masih kosong dan perlu untuk melihat ambisi nyata. Dia mengatakan UNFCCC bisa disebut “sebuah proyek untuk menyelamatkan dunia dan kita bisa menghentikan kegilaan” dan mendesak para pihak untuk tidak memindahkan tujuan. Ia mengakhiri pidatonya dengan meminta para pihakmeningkatkan kemanusiaan dan menerima sorak sambutan saat ia mulai menangis.

Para pihak kemudian mengheningkan cipta selama 3 menit bagi mereka yang telah tewas dalam tragedi itu, atas permintaan Su Wei, kepala delegasi China kepada Presiden COP 19, Marcin Korolec, Menteri Lingkungan Hidup Polandia.

COP 19 dan sesi ke-9 dari pertemuan Para Pihak Protokol Kyoto (CMP 9)berlangsung dari 11 – 22 November. Lembaga yang juga mengadakan pertemuan adalah Badan Pendukung untuk Pelaksanaan (SBI), Badan Pendukung untuk Ilmu dan Teknologi (SBSTA) dan Kelompok Kerja Ad Hoc pada Platform Durban untuk Peningkatan Aksi (ADP). SBI dan SBSTA juga dibuka pada Senin 11 November, sedangkan ADP dimulai pada 12 November.

Ada kekhawatiran apakah agenda sementara COP akan diadopsi, mengingat bahwa Federasi Rusia telah mengusulkan sub-item baru untuk dimasukkan pada pengambilan keputusan dalam proses UNFCCC di bawah agendamasalah administratif, keuangan dan kelembagaan. Ketika usulan yang sama untuk memasukkan agenda baru dilakukan oleh Federasi Rusia, Belarus dan Ukraina untuk sesi SBI pada bulan Juni di Bonn, Jerman, SBI tidak bisa mulai bekerjasama, karena perdebatan agenda.

Namun, di Warsawa, saat pembukaan COP tidak terlihat perdebatan agendakarena para pihak diberi jaminan oleh Presiden COP 19 bahwa usulan Rusia tidak akan menduplikasi agenda lainnya pada ‘aturan proseduradopsi’ [item 2 (b) dari agenda sementara dan item 6 (b) berkaitan dengan usulan Papua Nugini dan Meksiko untuk amandemen konvensi untuk memungkinkan hak pilih pada semua hal, kecuali yang berhubungan dengan aturan keuangan dan mekanisme keuangan pada saat kesepakatan tidak dapat ditemukan di antara para pihak.]

Pembukaan perundingan iklim dimulai dengan pidato oleh Abdullah Bin Hamad Al Attiyah-, Presiden COP18/CMP8. Presiden COP19/CMP9, Rejendra Pauchauri, Ketua Panel antar pemerintah tentang Perubahan Iklim (Intergovernmental Panel on Climate Change - IPCC), Hanna Gronkiewicz-Waltz, Walikota Warsawa dan Christina figueres, Sekretaris Eksekutif UNFCCC.

Fiji, atas nama G77 dan China melihat COP 19 sebagai “COP pelaksanaan”, melaksanakan keputusan yang diadopsi oleh para pihak mulai dari Bali hinggaDoha. Fiji mengidentifikasi beberapa bidang prioritas untuk kelompok termasuk masalah yang berhubungan dengan keuangan, transfer teknologi, pengembangan kapasitas, adaptasi, mekanisme untuk mengatasi kerugiandan kerusakan serta tindakan penanggulangan.Fiji ingin hasil yang baik pada hal-hal yang berkaitan dengan keuangan, menekankan bahwa Green Climate Fund (GCF) masih kosong.

Nicaragua, atas nama Like-Minded Developing Countries-LMDC mengatakan bahwa di bawah Konvensi, kesetaraan dan umum tapi tanggung jawab yang berbeda (common but differentiated responsibilities - CBDR) merupakan inti dari upaya untuk meningkatkan ambisi. Bahkan ketika CBDR dipertanyakan oleh beberapa pihak di UNFCCC, seperti OrganisasiPenerbangan Sipil Internasional (ICAO) sepakat untuk memasukkan prinsip ini setara dengan prinsip ICAO lainnya. Para pihak harus melampaui tindakan yang penting.

Negara berkembang telah melakukannya dan telah menjanjikan pengurangan emisi yang lebih besar untuk tahun 2020 dibandingkan dengan negara-negara maju. Tindakan nyata yang sekarang dibutuhkan, terutama dari parapihak yang secara historis bertanggung jawab menciptakan masalah, karena ini tanggung jawab historis,telah lama berkomitmen untuk memimpin namun sejauh ini masih kecil.

Selengkapnya:http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/warsaw01/TWN_update2.pdf

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>