Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Pernyataan sikap negara berkembang setelah pertemuan informal perubahan iklim

Redaksi – 11 Mar 2013

Sebuah pertemuan informal untuk menilai hasil dari Konferensi IklimDoha (COP18/CMP8) dan untuk membahas dan menilai langkah ke depan untuk  tindakan meningkatkan pelaksanaan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) dan Protokol Kyotodiadakan di Jenewa, Swiss, pada tanggal 27-28 Februari 2013, oleh beberapa anggota negara berkembang (Like-Minded Developing Countries in Climate Change (LMDC).

Pertemuan ini dihadiri oleh perwakilan dari Bolivia, China, Cuba,Ecuador, Mesir, India, Mali, Malaysia, Nicaragua, Filipina, Arab Saudi,Thailand, dan Venezuela.

Peserta mengingatkan bahwa LMDC adalah platform bagi negara-negara berkembang untuk bertukar pandangan dan mengkoordinasikan posisi pada negosiasi di bawah UNFCCC dengan maksud untuk memperkuat suara dari negara-negara berkembang, menyoroti kekhawatiran umum dan prioritas mereka dan berkontribusi untuk mencapai gabungan tujuan kelestarian lingkungan, pembangunan sosial dan ekonomi serta keadilan. Mereka menekankan keinginan kuat mereka untuk memperkuat suara dan partisipasi negara berkembang di UNFCCC sebagai bagian intrinsik dari Kelompok 77 dan China sejalan dengan prinsip-prinsip dan tujuan dari Kelompok 77 dan China dalam negosiasi iklim.

Para peserta menekankan bahwa perubahan iklim merupakan ancaman mendesak yang memerlukan tekad umum dan peningkatan tindakan oleh semua pihak, terutama oleh negara-negara maju yang seharusnya memimpin dalam memerangi perubahan iklim sesuai dengan tanggung jawab historis mereka. Peserta menggaris bawahi bahwa negara-negara berkembang yang menanggung beban berat atas dampak merugikan dari perubahan iklim meskipun mereka telah memberikan kontribusi keciluntuk masalah ini. Masalah perubahan iklim secara  langsungmempengaruhi keharusan pemberantasan kemiskinan dan pembangunan berkelanjutan dari negara-negara berkembang.

Peserta juga menegaskan kembali komitmenmereka untuk mengambiltindakan segera dan bermakna untuk meningkatkan pelaksanaanKonvensi dan mencatat langkah-langkah ambisius yang diambil olehnegara-negara berkembang di tingkat nasional untuk adaptasi perubahan iklim dan mitigasi. Mereka mencatat khususnya inisiatif yang diambil oleh masing-masing negara untuk secara cepat meningkatkanpangsa sumber  energi terbarukan dalam bauran energi mereka, sertaupaya berkelanjutan hampir semua negara yang berpartisipasi untuk dimasukkan dan melakukan rencana tindakan perubahan iklim nasional.

Peserta menyambut baik keputusan pada operasionalisasi periode komitmen ke-2 dari Protokol Kyoto pada CMP8 di Doha, Qatar, namun mencatat kebutuhan mendesak ratifikasi amandemen untuk menjamin kepastian hukum dari periode komitmen 2. Para peserta juga mencatat dengan prihatin bahwa ambisi mitigasi Pihak negara maju di bawah periode komitmen ke-2 jauh di bawah apa yang dibutuhkan oleh ilmu pengetahuan dan tanggung jawab historis mereka dan harapan dari masyarakat internasional. Para peserta mendesak negara-negara maju yang telah bergabung dengan periode komitmen ke-2 dari Protokol Kyoto untuk meningkatkan tingkat ambisi mitigasi mereka tahun 2014 sesuai dengan keputusan Doha tentang masalah ini. Negara-negara maju yang bukan merupakan Pihak pada Protokol Kyoto atau tidak bergabung dengan periode komitmen ke-2 sama harus meningkatkan ambisi mitigasi mereka ke tingkat yang sebanding.

Peserta menekankan tekad mereka untuk terlibat secara produktif dan konstruktif dalam negosiasi di bawah Platform Durban dalam rangka untuk lebih meningkatkan implementasi penuh dan efektif dari UNFCCC sesuai dengan prinsip dan ketentuan. Mereka menekankan bahwa pada saat yang sama, tugas mendesak ‘implementasi’ dari keputusan yang telah diambil berdasarkan Konvensi, khususnya yang berkaitan dengan operasionalisasi mekanisme diatur sesuai dengan hasil yang disepakati sesuai dengan Bali Action Plan untuk membantu tindakan negara-negara berkembang harus tetap menjadi prioritas utama dan menerima penekanan yang sama dalam memajukan pekerjaan Para Pihak dan yang sangat penting dalam meletakkan landasan yang kokoh bagi perundingan di bawah Kelompok Kerja Ad-hoc pada Platform Durban untuk Aksi Peningkatan (ADP) .

Dalam hal ini, sehubungan dengan negosiasi dalam UNFCCC yang akandilakukan di bawah ADP, para peserta menekankan bahwa perundingantersebut harus di bawah Konvensi dan harus berpedoman dan konsistendengan prinsip-prinsip serta ketentuan-ketentuan dari Konvensi,terutama prinsip-prinsip kesetaraan dan tanggung jawab bersama tetapi berbeda dan kemampuan masing-masing. Prinsip-prinsipKonvensi, dan ketentuan yang mencerminkan prinsip-prinsip ini, berada di landasan kerja ADP.

Para peserta menekankan bahwa kerja ADP tidak dapat dilakukan dalam isolasi. Sebaliknya, pekerjaan ini harus dalam konteks dan atas dasarpekerjaan yang dilakukan di bawah badan Konvensi, khususnya hasildari dua jalur proses Bali Road Map ini – Kelompok Kerja Ad Hoc Protokol Kyoto(Ad hoc Working Group under the Kyoto Protocol -AWGKP) dan Kelompok Kerja Ad Hoc ntuk kerjasama jangka panjang (Ad hoc Working Group for Long-term Cooperative Action -AWGLCA).

Peserta menekankan perlunya cakupan yang luas dan komprehensif dari kerja di bawah ADP, yang harus mencakup isu-isu yang penting bagi negara-negara berkembang, seperti memastikan refleksi dari prinsip tanggung jawab bersama namun berbeda, meningkatkan komitmen dan tingkat ambisi negara-negara maju untuk mengurangi emisi gas rumah kaca mereka, operasionalisasi penuh penyediaan sarana pelaksanaan untuk negara-negara berkembang dari negara maju, seperti keuangan dan transfer teknologi; adaptasi, penggunaan pendekatan non- pasar untuk pengurangan emisi, pembentukan mekanisme kerugian dan kerusakan, mengatasi konsekuensi ekonomi dan sosial dari suatu tindakan, dan menangani masalah kerentanan terhadap perubahan iklim. Selain itu, ADP juga harus memiliki diskusi lengkap dan komprehensif, sebagai bagian dari pekerjaannya, pada aplikasi dan operasionalisasi prinsip keadilan.

Peserta juga sangat menolak tindakan sepihak yang diambil oleh beberapa pihak dalam nama Perubahan Iklim dan menekankan menghindari tindakan-tindakan tersebut merupakan prinsip utama untuk menjaga multilateralisme dan memajukan kerja ADP.

Para peserta memutuskan untuk terus bekerjasama dalam UNFCCC,terutama dengan negara-negara berkembang lainnya dalam Kelompok77 dan China, dalam mempromosikan kepentingan bersama mereka sebagai negara-negara berkembang, dalam rangka untuk mengamankanhasil yang disepakati di bawah ADP yang adil dalam bentuk dan substansi, mencerminkan dan konsisten dengan prinsip-prinsip danketentuan-ketentuan dari konvensi dan meningkatkan pelaksanaannya,dan memungkinkan masyarakat global untuk secara efektif bekerjasama untuk memerangi perubahan iklim dengan cara yang memungkinkan pengembangan sosio-ekonomi negara-negara berkembang secaraberkelanjutan.

Sumber:http://www.twn.my/title2/climate/info.service/2013/climate130301.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>