Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Jangan Sembunyikan Resiko Uji Coba Nyamuk Transgenik Panama Dari Publik

GeneWatch Inggris memperingatkan bahwa pelepasan terbuka jutaan nyamuk transgenik (rekayasa genetik) yang diproduksi oleh perusahaan Inggris Oxitec seharusnya tidak mengambil tempat di Panama sampai anggota masyarakat telah mengetahui tentang risiko. GeneWatch juga merilis penilaian rancangan risiko yang disediakan oleh Oxitec kepada Departemen Pertanian AS pada tahun 2011, yang sebelumnya belum pernah dipublikasikan, menunjukkan bahwa perusahaan itu sendiri mengakui beberapa risiko ini.

(1). Ini termasuk risiko yang lebih invasif nyamuk Macan Asia Aedes albopictus pindah ke daerah, dan sejumlah kasus fatal Dengue Haemorraghic Fever (DBF) mungkin bisa meningkat. Percobaan di Panama yang dimulai pada 15 Februari di Nuevo Chorillo, di distrik Arraiján dari Panama. Percobaan ini telah disetujui oleh Departemen Kesehatan tetapi tidak ada informasi tentang kemungkinan kerugian dari percobaan yang diberikan kepada anggota masyarakat.

“Masyarakat lokal di Panama harus meminta informasi sepenuhnya sebelum percobaan ini dimulai,” kata Dr. Helen Wallace, Direktur GeneWatch Inggris.”Ini berarti risiko tidak boleh disembunyikan oleh perusahaan. Masyarakat harus mampu membahas pro dan kontra dari percobaan ini dan memiliki hak atas apa yang mereka katakan.”

Nyamuk rekayasa genetik (transgenik) Aedes aegypti Oxitec ini telah diprogram secara genetik untuk mati pada tahap larva.Mereka dibesarkan di laboratorium dengan mekanisme penangkal pembunuhan genetik (antibiotik tetrasiklin umum), maka sejumlah besar pejantan (jutaan untuk uji coba pelepasan atau miliaran untuk satu komersialisasi) dilepaskan ke lingkungan sehingga mereka melebihi jumlah pejantan liar dan berpasangan dengan betina liar. Karena sebagian besar keturunannya mati sebelum dewasa, hal ini dimaksudkan untuk mengurangi populasi liar Aedes aegypti, yang menyebabkan penyakit tropis demam berdarah.

Oxitec melakukan percobaan terbuka pelepasan pertama dari nyamuk transgenik di Kepulauan Cayman pada 2009-10 diikuti dengan percobaan kecil di Malaysia pada 2010-11. Kedua negara ini telah menghentikan pelepasan lebih lanjut. Percobaan skala besar dimulai di Brazil pada bulan Februari 2011 dan masih berlangsung. Meski mengaku berulang keberhasilan yang dibuat oleh Oxitec dalam pers, tidak ada hasil dari percobaan Brazil tersebut yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah (2). Dampak terhadap demam berdarah belum diukur atau dilaporkan. Percobaan di Amerika Serikat (Florida Keys) telah diusulkan namun belum disetujui oleh FDA Amerika Serikat.

“Nyamuk Aedes aegypti merupakan bagian dari sistem kompleks yang mencakup spesies nyamuk lain, virus yang mereka bawa, dan manusia yang mereka gigit,” kata Dr Wallace, “Masyarakat setempat harus menyadari bahwa pelepasan sejumlah besar nyamuk transgenik dapat menimbulkan risiko bagi kesehatan dan lingkungan mereka.Masyarakat juga perlu tahu siapa yang akan bertanggung jawab jika ada yang tidak beres – akankah Oxitec bertanggung jawab untuk setiap masalah, atau hanya pergi meninggalkannya?”

Dalam peringatannya, GeneWatch Inggris menarik perhatian pada risiko yang harus dipertimbangkan dan bahwa masyarakat lokal harus diberitahu (3). Beberapa risiko tersebut diakui dalam rancangan penilaian risiko yang diajukan oleh Oxitec USDA, dimana GeneWatch juga telah merilis secara online ini (1).

Isu-isu utama adalah:

1. Dampak terhadap populasi nyamuk.

Oxitec belum menilai kemungkinan bahwa sejumlah nyamuk di daerah tetangga uji coba bisa meningkat sebagai akibat dari
percobaan, atau dianggap berisiko serius dimana spesies lain dari nyamuk penular dengue, Aedes albopictus (nyamuk Macan Asia),
peningkatan angkanya jika jumlah Aedes aegypti menurun. Para peneliti di Universitas Panama telah menjelaskan Aedes albopictus lebih berbahaya daripada Aedes aegypti dan dianggap sebagai spesies yang lebih invasif yang mungkin sangat sulit untuk diatasi jika bergerak ke daerah ini (4). Dalam draft penilaian risiko yang disampaikan kepada regulator di Amerika Serikat, Oxitec menyatakan (5): “Tidak jelas sejauh mana Ae. albopictus bisa atau akan memperluas jangkauan ke daerah yang saat ini didominasi oleh Ae aegypti tetapi masuk akal untuk memperkirakan ekspansi tersebut jika tidak ada kegiatan pencegahan
dilaksanakan.”

2. Dampak terhadap demam berdarah.
Oxitec telah menerbitkan tidak ada bukti bahwa penekanan populasi nyamuk Aedes aegypti di daerah sasaran akan benar-benar mengurangi insiden atau keparahan demam berdarah atau bentuk yang lebih parah dari penyakit demam berdarah dengue (DBD). Dalam draft penilaian risiko yang disampaikan kepada regulator di negara-negara Amerika Serikat Oxitec (6): “Telah mengemuka bahwa, di negara-negara dengan tingkat penularan yang sangat tinggi, penurunan penularan dapat meningkatkan frekuensi demam berdarah dengue (DBD) bahkan saat penurunan kejadian demam berdarah”. Dalam draft penilaian risiko untuk Amerika Serikat, Oxitec kemudian menolak kekhawatiran ini dengan membuat klaim belum terbukti bahwa penurunan penularan akan jauh di bawah tingkat yang diperlukan dan menunjukkan bahwa kekhawatiran ini tidak relevan dengan Amerika Serikat (di mana demam berdarah tidak endemik). Namun, risiko ini sangat relevan di Panama.

3. Pelepasan betina penggigit.

Oxitec baru-baru ini telah menerbitkan angka pada jumlah nyamuk betina transgenik penggigit yang sengaja dilepas (7). Jika benar, ini berarti bahwa 200 nyamuk betina transgenik penggigit yang dilepas pada setiap satu juta pejantan, yang berarti bahwa beberapa orang pasti akan digigit. Produks nyamuk transgenik Oxitec di Brazil saat ini adalah 4 juta seminggu. Di Kepulauan Cayman, pemilahan mekanis kurang efektif, yang mengarah ke sekitar 5.000 nyamuk betina penggigit di setiap satu juta pejantan.

4. Kelangsungan hidup dan penyebaran nyamuk transgenik. Di laboratorium, 3% dari keturunan nyamuk transgenik Oxitec bertahan sampai dewasa, bahkan tanpa adanya obat penawar tetrasiklin. Persentase ini bisa meningkat karena resistensi terhadap mekanisme pembunuhan genetik berkembang dari waktu ke waktu. Ketika nyamuk transgenik diberi makan makanan kucing yang mengandung ayam hasil industri, yang berisi antibiotik tetrasiklin, tingkat kelangsungan hidup meningkat menjadi 18% (8). Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa nyamuk Aedes aegypti dapat berkembang biak diseptic tank dimana ada kontaminasi tingkat tinggi dengan antibiotik seperti tetracycline. Mereka juga umumnya tinggal di daerah dimana pembuangan kemungkinan
berisi daging yang terkontaminasi dengan tetrasiklin. Peningkatan tingkat kelangsungan hidup akan mengurangi efektivitas dari efek penekanan populasi dari waktu ke waktu, meningkatkan jumlah betina transgenik penggigit, dan berpotensi memungkinkan nyamuk transgenik untuk berkembang di alam liar.

5. Transfer sifat lain untuk nyamuk liar.

Ketika nyamuk transgenik Oxitec berkembang biak dengan nyamuk liar, beberapa karakteristik genetik mereka lainnya akan diteruskan ke populasi nyamuk lokal liar. Strain yang berbeda dari spesies yang sama ditemukan di tempat yang berbeda dan beberapa strain lebih tahan terhadap insektisida daripada yang lain atau penular lebih baik dari penyakit. Nyamuk transgenik Oxitec ini tidak dikembangkan dari strain asli sehingga kemungkinan pengenalan sifat-sifat tersebut perlu dipertimbangkan. Ada empat jenis virus dengue dan membahayakan kesehatan masyarakat dapat ditingkatkan jika beberapa jenis dapat ditularkan lebih mudah oleh strain yang dikenalkan daripada oleh spesies liar yang sudah ada di daerah setempat. Virus lainnya, seperti Yellow Fever, juga ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan dampak dari strain baru pada penularan virus tersebut juga perlu dipertimbangkan.

Sumber selengkapnya: http://www.biosafety-info.net/article.php?aid=1043

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>