Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Negara Berkembang: Tidak Ada Hasil Sukses Tanpa Komitmen Protokol Kyoto

Disarikan Ani Purwati – 10 Dec 2009

Negara berkembang menekankan posisi mereka bahwa target yang ambisius oleh negara maju untuk periode komitmen selanjutnya dan kedua dalam target pengurangan emisi gas rumah kaca (GHG) di bawah Protokol Kyoto merupakan dasar bagi hasil yang sukses dari Konferensi Perubahan Iklim Kopenhagen, yang dibuka pada 7 Desember dan berlangsung hingga 18 Desember.

Menurut Hira Jhamtani dari Third World Network, sesi ke-5 Konferensi Para Pihak untuk Protokol Kyoto (CMP 5) dimulai dengan masalah komitmen lebih lanjut negara-negara maju (Annex I) untuk mengurangi emisi GRK di bawah Protokol Kyoto (KP). Periode komitmen pertama, dengan target pengurangan 5,2% berdasarkan tingkat 1990, akan berakhir pada tahun 2012. Kelompok Kerja Ad Hoc untuk Komitmen Selanjutnya Pihak Annex I di bawah Protokol Kyoto (AWG-KP) telah bekerja sejak tahun 2006 dengan mandat menyimpulkan negosiasi tentang komitmen periode selanjutnya dan kedua Pihak Annex I dan memastikan tidak ada kesenjangan antara komitmen periode pertama dan kedua.

Sejauh ini negara maju telah menunda kesimpulan kerja dan ini membingungkan negara berkembang, dan bahkan mereka secara terang-terangan menunjukkan ingin meninggalkan Protokol Kyoto. Pada perundingan Barcelona Oktober lalu, Grup Afrika pada awalnya menolak untuk membahas selain isu Protokol Kyoto sampai masalah target pengurangan emisi diselesaikan, menekankan pentingnya pengurutan seperti itu.

CMP 5 mengadakan pleno pembukaan pada Senin sore, dipimpin oleh Presiden COP 15 dan CMP 5, Menteri Connie Hedegaard dari Denmark, diikuti dengan pembukaan sesi kesepuluh dari AWG-KP yang diketuai oleh John Ashe dari Antigua dan Barbuda .

Sudan atas nama G77 dan Cina saat pleno pembukaan CMP 5, mengatakan bahwa di Bali kami sepakat untuk meneruskan hasil kerja AWG-KP CMP 5 untuk adopsi. Bagi negara berkembang dimana perubahan iklim telah mengurangi prospek pengembangan, kami berharap AWG-KP akan maju secara ambisius dalam target pengurangan emisi terukur Annex I untuk periode komitmen selanjutnya dan kedua dengan pelaksanaan lebih efektif, yang akan menghasilkan peningkatan kontribusi untuk adaptasi dan pembangunan di negara kita.

Grup Afrika menegaskan kembali bahwa inti dari mandat AWG-KP adalah untuk menetapkan komitmen periode selanjutnya dan kedua dengan pengurangan emisi terukur ambisius negara maju yang akan memberikan kontribusi signifikan untuk minimalisasi dampak perubahan iklim yang akan datang.
 
Namun menurut Grup Afrika, sejauh ini proses telah membawa para pihak dalam lingkaran. Dalam dua sesi terakhir telah menjadi jelas bahwa partner negara berkembang ingin pergi jauh melampaui mandat ini dan membongkar Protokol Kyoto itu sendiri, satu-satunya alat hukum yang menguraikan kewajiban hukum bagi Pihak Annex I untuk mengurangi emisi mereka yang terus meningkat. Kita telah melihat bahwa Pihak Annex I telah menggunakan taktik penundaan dan belum menemukan kesepakatan untuk mencapai kesimpulan pengurangan emisi mereka.

Menurut Grup Afrika, upaya ini benar-benar membingkai ulang Road Map Bali untuk dua hasil di Kopenhagen. Di satu sisi, dengan kelanjutan dari Protokol Kyoto untuk upaya mitigasi yang mengikat secara hukum negara-negara maju (yang telah bergabung dengan Protokol Kyoto), dan pada sisi lain hasil di bawah Konvensi mencapai pelaksanaan ketentuannya secara penuh dan berkelanjutan. Upaya ini mempunyai efek merusak dan menafsirkan kembali Konvensi, termasuk prinsip-prinsip dasar kesetaraan, umum tetapi tanggung jawab berbeda dan menurut kemampuan masing-masing.
 
Grup Afrika menentang keras semua upaya negara-negara maju untuk mencapai kesepakatan di Kopenhagen dengan cara apapun yang dapat mengakibatkan Protokol Kyoto digantikan atau dibuat berlebihan. Grup ini bersikeras bahwa periode komitmen kedua di bawah Protokol Kyoto merupakan persyaratan penting yang tanpa kesepakatan di Kopenhagen tidak akan mungkin.

Grup Afrika mencatat bahwa ada kesenjangan besar antara tingkat ambisi kumpulan yang diajukan oleh Pihak Annex I dengan apa yang dibutuhkan sesuai hasil ilmiah. Sejauh ini kita belum melihat kepemimpinan nyata dari Pihak Annex I yang datang dengan komitmen yang kredibel. Sebaliknya, kita telah melihat banyak negara berkembang yang memimpin dengan pengumuman bahwa mereka akan mengambil tindakan ambisius. Sekarang adalah saatnya bagi negara-negara Annex I untuk menunjukkan kepemimpinan yang telah lama kita tunggu dan untuk mempertanggungjawabkannya.
 
Grup Afrika bersikeras bahwa tidak ada yang bisa menghentikan Para Pihak mencapai ambisi, penting dan bersejarah dari hasil perubahan iklim internasional di Kopenhagen.

Kemudian pada pembukaan pleno dari AWG-KP, Sudan atas nama G77 dan China menyampaikan keprihatinan atas posisi jelas Pihak Annex I yang bersikeras pada satu hasil di Kopenhagen. Mengulangi poin tentang rendahnya ambisi negara-negara maju untuk target pengurangan emisi gas rumah kaca yang tidak sesuai dengan ilmu pengetahuan. Grup ini mengatakan bahwa Pihak Annex I telah menolak penggunaan ilmu pengetahuan sebagai dasar untuk menentukan ambisi target pengurangan emisi terukur Annex I untuk periode komitmen kedua. Tingkat rendah ambisi ini kemudian ditambah dengan penggunaan tak terbatas offset dan LULUCF (penggunaan tanah, perubahan pemanfaatan lahan dan kehutanan).

Grup ini mengatakan beberapa Pihak Annex I juga mengusulkan untuk “menyalin” bagian-bagian yang baik Protokol Kyoto ke hasil Kelompok Kerja Ad Hoc tentang Aksi Kerjasama Jangka Panjang di Bawah Konvensi (Ad Hoc Working Group on Long Term Cooperative Action under the Convention AWG-LCA). Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang “buruk” dari bagian-bagian yang tidak dapat disalin.

Protokol Kyoto telah terbukti sangat efektif dalam memberikan pengurangan nyata emisi. Tugas bagi kita di Kopenhagen adalah membangun kembali keberhasilan ini dengan menetapkan lebih ambisius komitmen pengurangan emisi terukur untuk periode komitmen kedua. Dalam proses ini kita juga perlu memastikan efektivitas dari mekanisme dan aturan di bawah Protokol Kyoto serta mengembangkan sarana berkaitan konsekuensi potensial kebijakan Annex I dan langkah-langkah Pihak negara berkembang. Kami mengharapkan hasil yang kuat dan efektif yang akan menegaskan kembali komitmen bersama kami untuk menjaga, menerapkan dan memperpanjang Protokol Kyoto periode komitmen berikutnya.

Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa kita harus membatasi peningkatan suhu jangka panjang sampai 1,5 derajat Celsius dari tingkat pra-industri, dan mengembalikan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer yang baik di bawah 350 ppm. Ini berarti puncak emisi global pada tahun 2015 dan harus menurun secara signifikan setelahnya.

AOSIS menekankan bahwa target negara Annex I untuk periode komitmen kedua harus menjadi pengurangan kumpulan sekurang-kurangnya 45% di bawah tingkat 1990 pada tahun 2020 dan lebih dari 95% di bawah tingkat 1990 pada tahun 2050. Bila kurang dari ini tidak sesuai dengan apa yang diminta ilmu pengetahuan, tidak akan benar untuk tantangan yang kita hadapi, dan akan menjadi sebuah pelepasan tanggung jawab kita kepada generasi mendatang.

Seluruh mata dunia sedang menyorot kita dan mata kita tertuju pada Anda, demikian AOSIS berkata kepada Ketua AWG-KP, John Ashe dari Antigua dan Barbuda. Sebagai Para Pihak Protokol Kyoto, kami memiliki tanggung jawab kepada dunia. Apa yang kita capai akan menjadi barometer negara-negara maju terkait kesediaan mengatasi perubahan iklim.

Dikatakan bahwa sebagian besar Annex I telah menunjukkan komitmen, tetapi jelas ada kesenjangan yang sangat besar. Janji-janji sejauh ini, jika diambil secara kolektif, jauh lebih pendek dari angka-angka yang disebutkan dalam IPCC (Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim) yang melaporkan 25-40% pengurangan emisi gas rumah kaca pada tahun 2020. Menurutnya, negara-negara maju dapat melakukan lebih banyak karena hal ini adalah layak secara teknis dan ekonomis. Yang dibutuhkan adalah kemauan politik.

Jutaan orang sedang menunggu tindakan tanggungjawab pemerintah. Kita perlu persatuan. Tidak ada waktu untuk menunda, pengecut atau takut-takut. Kita dapat menyimpulkan, dan kita harus melakukannya. Kita harus menyampaikan perjanjian baru dan ambisius dalam tujuan pengurangan emisi. Hal ini penting, atau Kopenhagen tidak dapat sukses.

Lesotho berbicara untuk Least Developed Countries (LDCs) menegaskan bahwa Protokol Kyoto adalah satu-satunya protokol yang membahas pengurangan emisi GHG. Dikatakan bahwa setiap perubahan atas Protokol Kyoto harus menjabarkan komitmen ambisius Annex I dalam target pengurangan emisi seperti yang dipersyaratkan oleh ilmu pengetahuan. Protokol Kyoto merupakan hal yang sangat penting bagi LDCs dan dapat ditingkatkan jika Para Pihak terlibat dalam periode komitmen kedua.

Tanpa komitmen dan target pengurangan, tidak akan ada kesuksesan dari hasil Kopenhagen. Permintaan untuk mengakhiri Protokol Kyoto tidak dapat diterima karena berarti hilangnya sebuah rezim yang membahas pengurangan emisi.

Ini tanya Ketua mengarahkan proses KP LCA jauh dari proses dan untuk mencapai dua-lagu hasil sebagaimana diamanatkan.

Australia berbicara atas nama Umbrella Group mengatakan bahwa mereka berkomitmen untuk berani bertindak, hasil yang kuat, kredibilitas dan kepercayaan di antara warga dunia. Semua anggotanya bersedia untuk komitmen mengikat secara hukum dalam target luas ekonomi. Janji 2020 hanya ada di tabel, tetapi grup perlu kejelasan tentang aturan termasuk pasar karbon dan Tata Guna Lahan, Perubahan Tata Guna Lahan dan Kehutanan (LULUCF). Dikatakan pasca-2012, hasil tergantung pada partisipasi luas dari semua negara dan bahwa grup lebih menyukai satu perjanjian yang mengikat secara hukum baru sebagai hasil.

Swiss berbicara atas nama Environmental Integrity Group (Group Integritas Lingkungan) yaitu Meksiko, Republik Korea dan Swiss, mengatakan bahwa semua Annex I harus memimpin dalam mencapai 2 derajat (suhu meningkat) objektif. Para anggota siap untuk melakukan target pengurangan emisi, ada sebanyak 30%. Prinsip-prinsip Protokol Kyoto harus dilanjutkan, antara lain diukur tujuan pengurangan emisi, pasar karbon dan fleksibilitas mekanisme, sistem pemantauan yang transparan. Langkah selanjutnya adalah melakukan negosiasi menteri dan akan ditutup oleh kepala negara.

Dia mengusulkan agar perundingan dapat menyimpulkan pada akhir minggu. Ini mengundang Ketua untuk dari sekarang membuka konsultasi berkelanjutan dan mendorong kelompok untuk menyimpulkan hari Sabtu (12 Desember). Hal ini akan mengarahkan teks para menteri yang akan dihasilkan dan disimpulkan. Mulai Sabtu, ia meminta Ketua untuk mengundang konsultasi dengan para menteri. Kemudian kepala negara akan menyelesaikan negosiasi dan menutup kesepakatan. Dikatakan bahwa kita tidak dapat melewatkan kesempatan ini disediakan oleh COP 15 dimana semua negara dapat berpartisipasi untuk mengatasi perubahan iklim.

Swedia berbicara atas nama Uni Eropa mengatakan bahwa kita memerlukan penanganan kesepakatan komprehensif dan ambisius. Harus lebih inklusif daripada Protokol Kyoto. Dia sepakat bahwa Prorokol Kyoto penting dan Uni Eropa akan menyampaikan komitmennya di bawah Protokol Kyoto. Pada tahun 2007, emisi dari Uni Eropa 15 (anggota asli) adalah 5% di bawah tingkat 1990. Sebagian besar Pihak Annex I telah menyusun target pengurangan emisi 2020, tetapi ketika ditingkatkan, mereka tidak cukup. Secara kolektif, Annex I harus memotong emisi sebesar 30% di bawah tingkat 1990. Uni Eropa telah mendukung 30% pengurangan disediakan negara-negara maju lainnya yang berkontribusi dalam perbandingan dan negara berkembang ekonomi utama juga melakukan bagian pengurangan mereka.

Dikatakannya bahwa Protokol Kyoto saja tidak cukup untuk mencapai target. Persetujuan dari Kopenhagen harus universal, global dan komprehensif mengikat secara hukum, berdasarkan pada arsitektur Protokol Kyoto, meliputi non-Annex I. Negosiasi harus membuat kemajuan dalam substansi Protokol Kyoto, termasuk kejelasan tentang peraturan dan fleksibilitas mekanisme LULUCF. Kita di sini untuk menyelamatkan iklim dan kita tidak dapat melihat sebuah skenario dari Kopenhagen dengan perjanjian mengikat baru di dalam Protokol Kyoto.

Ketua AWG-KP dalam sambutan pembukaannya mengatakan bahwa AWG-KP tidak boleh terganggu dari mandat yang menyetujui dan meneruskan hasil kerjanya ke CMP 5. AWG-KP tidak memiliki teks negosiasi formal. Jadi akan sulit untuk memajukan hasil apapun. Ini merupakan isu penting dan harus diselesaikan dalam rangka untuk keluar dengan produk yang nyata Rabu minggu depan. Ketua mengusulkan untuk membentuk sebuah grup kontak tambahan (AWG-KP yang telah bekerja dalam empat grup kontak: grup kontak komitmen lebih lanjut Annex I dalam Protokol Kyoto dikenal sebagai “angka” kelompok; grup kontak pada mekanisme, isu-isu metodologis dan gas baru yang dikenal sebagai “masalah lain”; grup kontak mengenai potensi konsekuensi, dan kontak grup hukum yang sampai sekarang belum bekerja karena hanya memenuhi jika isu-isu hukum diangkat oleh kelompok lain).

Dalam catatanya, Ketua meramalkan perlunya AWG-KP hadir bersama dalam satu grup, untuk menyelesaikan kerja dan menyepakati bagaimana menyampaikan hasil pada CMP. Penambahan contact group diusulkan menyiapkan hasil kerja di bawah AWG-KP.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/climate/copenhagen.up.01.htm

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>