Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Negara Berkembang Desak Negara Maju Tegaskan Komitmen Pada Protokol Kyoto

Disarikan Ani Purwati – 05 Aug 2010

Negara berkembang mendesak pihak negara maju dari Kerangka Kerja Konvensi PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) untuk menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Protokol Kyoto saat pertemuan sesi 13 AWG-KP yang berlangsung 2-6 Agustus 2010 di Bonn, Jerman. Demikian menurut Hilary Chiew dalam laporannya yang ada di TWN News Update Climate Changes Talk, 2 Agustus 2010.
 
Kelompok yang mewakili negara-negara berkembang atau Pihak non-Annex ini juga menyatakan keprihatinan atas lambatnya kemajuan dalam Kelompok Kerja Ad hoc Komitmen Selanjutnya untuk  Pihak Annex I dalam Protokol Kyoto (Ad hoc Working Group on Further Commitments for Annex I Parties under the Kyoto Protocol – AWG-KP) yang akan berakibat pada kesenjangan antara periode pertama (2008 – 2012) dan periode komitmen kedua.

Mereka dengan suara bulat menyerukan agar diskusi kembali membuat kemajuan dalam komitmen selanjutnya dari target pengurangan emisi Pihak Annex I, dengan tujuan mencapai hasil yang disepakati di Cancun akhir tahun nanti, saat pembukaan sesi 13 AWG-KP di Bonn pada 2 Agustus.
 
Menurut Chiew, Uni Eropa mengatakan bahwa forum ini terbuka untuk mempertimbangkan periode komitmen kedua di bawah Protokol Kyoto, sebagai bagian dari perjanjian yang lebih luas, lebih ketat dan ambisius, asalkan sesuai kondisi tertentu, diadakan untuk memenuhi kebutuhan mendesak akan integritas lingkungan dan efektivitas aksi internasional.

Bagi Uni Eropa, ini berarti bahwa negara-negara Annex I yang tidak meratifikasi Protokol Kyoto dan penghasil emisi besar lainnya mengambil bagian dari upaya pengurangan emisi global dalam konteks perjanjian global yang mengikat secara hukum, ambisius dan integritas lingkungan dari Protokol Kyoto perlu ditangani dengan tepat.

 
Berbicara atas nama Kelompok 77 dan China, Yaman mengatakan bahwa Grup mempertimbangkan keberlanjutan Protokol Kyoto sebagai elemen penting bagi masa depan rezim perubahan iklim. Definisi baru komitmen pengurangan emisi terukur untuk Pihak Annex I menurut Protokol adalah kewajiban hukum yang harus dipenuhi. Ini adalah dasar dari hasil Cancun secara keseluruhan.

Tujuan utama dari sesi terakhir (bulan Juni) dari AWG-KP adalah untuk mengadopsi kesimpulan pada skala pengurangan emisi bagi Pihak Annex I dalam agregat. Penetapan komitmen pengurangan emisi ambisius terukur untuk periode komitmen kedua di bawah Protokol Kyoto yang harus dimulai pada tahun 2013, adalah salah satu tindakan paling penting untuk menunjukkan respons positif dari Pihak Annex I dan mitra pendukungnya.

Grup mencatat bahwa hanya ada setahun lagi sebelum periode komitmen pertama berakhir dan untuk menghindari kesenjangan antara dua periode, sangat penting, karena itu, agar AWG-KP fokus membahas untuk menentukan kontribusi Pihak Annex I, secara individu atau bersama-sama, dengan skala dari pengurangan emisi yang akan dicapai oleh Pihak Annex I dalam agregat.
 
Sangat diharapkan bahwa fokus pekerjaan akan berada di angka, menambahkan waktu yang singkat dan sekarang lebih mendesak dari sebelumnya agar Para Pihak dapat maju secepat mungkin untuk membatasi emisi terukur dan komitmen pengurangan untuk Pihak Annex I. Kegagalan untuk melakukannya akan menambah dan memberikan sinyal negatif mengenai kesiapan Pihak Annex I untuk mengambil langkah maju atas kewajiban hukum mereka di bawah Protokol dan kesiapan mereka untuk berkontribusi pada rezim perubahan iklim yang kuat.

Seharusnya Para Pihak berusaha memperkuat upaya global dalam memerangi perubahan iklim, pengurangan tingkat ambisi dalam janji mitigasi Pihak Annex I menjadi perhatian besar bagi anggota G77 dan China, dan rintangan itu harus diatasi.

 
Dikatakan juga bahwa Grup berkomitmen untuk berunding secara konstruktif dan transparan dalam sesi ini untuk memastikan bahwa AWG-KP memberikan hasil kerja sesuai dengan keputusan pertemuan CMP1 (pertemuan pertama Konferensi Para Pihak UNFCCC bertindak sebagai Pertemuan Para Pihak untuk Protokol Kyoto) untuk diadopsi oleh CMP pada sesi keenam di Cancun.

Republik Demokratik Kongo, mewakili African Group mengatakan bahwa, sebagai akhir dari periode komitmen pertama tampak jelas, dan 2013 cepat mendekat, sangat prihatin dengan kesenjangan yang mungkin terjadi antara periode komitmen pertama dan kedua. Untuk Afrika, ini tidak dapat diterima.
 
African Group menyatakan keprihatinan yang serius terhadap lambatnya kemajuan yang dibuat di bawah AWG-KP dan menegaskan kembali posisi Afrika pada pendekatan dua jalur seperti yang dinyatakan oleh Konferensi Menteri Lingkungan Afrika, yang diselenggarakan di Bamako pada bulan Juni.

African Group menekankan bahwa AWG-KP harus meningkatkan upaya untuk membuat kemajuan atas komitmen lebih lanjut Pihak Annex I untuk amandemen mendirikan sebuah periode komitmen kedua dan selanjutnya.

Mereka menyambut sesi lokakarya pada skala pengurangan emisi yang akan dicapai oleh Pihak Annex I dan berharap ini akan menyediakan sebuah forum untuk Pihak Annex I agar meningkatkan transparansi janji mereka dan memimpin untuk meningkatkan tingkat ambisi agar menjembatani kesenjangan antara janji mereka saat ini dan 40% (pengurangan) yang direkomendasikan oleh ilmu pengetahuan. Namun, mereka memperingatkan bahwa sementara pembahasan cara untuk meningkatkan tingkat ambisi itu sendiri penting, tapi lebih penting bagi Pihak Annex I setuju pada angka agregat.

Hal ini mengingatkan Ketua AWG-KP, John Ashe dari Antigua dan Barbuda, ada pandangan kuat bahwa Afrika pada kontek melanjutkan Protokol Kyoto serta menekankan perlunya menyimpulkan perundingan AWG-KP di Cancun, untuk menghindari kesenjangan. Dikatakannya, bahwa diskusi ini jauh lebih penting daripada mencapai kesimpulan di jalur lain, merujuk pada kerja Kelompok Kerja Ad hoc tentang Aksi Kerjasama Jangka Panjang di bawah UNFCCC (Ad-hoc Working Group on Long-term Cooperative Action – AWG-LCA), sebagai Pihak yang memiliki mandat untuk memastikan bahwa tidak ada kesenjangan antara periode komitmen.

 
Afrika berpendapat bahwa Protokol Kyoto telah menjadi instrumen hukum yang sangat efektif dalam mengatasi upaya global untuk mengurangi dampak buruk iklim yang akan dirasakan di Afrika lebih dari benua lain.

Grenada, berbicara untuk Aliansi Serikat Pulau Kecil (Alliance of Small Island States – AOSIS) mengatakan, AWG-KP ini memiliki mandat untuk memberikan satu set baru bagi Annex B (negara maju dan negara-negara dengan ekonomi dalam transisi, dengan target pengurangan emisi di bawah Protokol Kyoto), target untuk periode komitmen kedua Protokol Kyoto di Cancun dan target tersebut harus ambisius dan dikirimkan tepat waktu.
 
Dikatakan bahwa Protokol Kyoto, dengan desainnya, memungkinkan upaya scaling up dari Pihak Annex B, melalui sistem yang transparan, inspirasi saling percaya dan memungkinkan untuk ekspansi. Ini adalah waktu, untuk membangun landasan Protokol Kyoto dan arsitektur tanpa penundaan, bukan untuk mencari celah untuk menutupnya saja.

 
Menurut Grenada, sudah tiba saatnya untuk bergerak maju, dan pindah ke tahap upgrade teks (mengacu pada teks Ketua terbaru) ke status perundingan teks penuh.

Dalam istilah yang sangat pragmatis, ini berarti bahwa kita harus meninggalkan Bonn dengan perjanjian pada LULUCF (pemanfaatan lahan, perubahan pemanfaatan lahan dan kehutanan) aturan akuntansi, pilihan yang jelas untuk mengatasi kelebihan jumlah unit yang ditugaskan (surplus assigned amount units – AAUs) dibuat dalam periode komitmen pertama dan jalan jelas untuk meningkatkan ambisi Pihak Annex I.

 
AOSIS mengatakan bahwa yang kita butuhkan saat ini penting untuk memberikan hasil di Cancun yang menggerakkan Para Pihak maju secara substansial dalam hal pengurangan emisi relatif terhadap tingkat emisi 1990 dan menghapus kekhawatiran publik atas kemungkinan kesenjangan antara periode komitmen pertama dan kedua.

Hal ini berarti, janji semua Pihak Annex I dan non-Annex I (di Copenhagen Accord) menunjukkan bahwa penurunan agregat hanya akan mencapai 12 sampai 18% dibandingkan dengan tingkat tahun 1990, jauh di bawah 45% penurunan yang AOSIS serukan dari Pihak Annex I secara kolektif, baik pihak maupun non-pihak dari Protokol Kyoto, untuk membatasi kenaikan suhu di bawah 1,5 derajat di atas tingkat pra-industri.
 
Lebih lanjut digarisbawahi bahwa jika Para Pihak lebih suka perubahan aturan akuntansi LULUCF, mempertimbangkan dampak AAUs surplus dan surplus yang diusulkan untuk penciptaan dalam periode komitmen kedua, pengurangan emisi aktual dari janji Annex I bisa lebih sedikit pada 1-7% pengurangan di bawah tingkat 1990.

Diperingatkan bahwa jika isu-isu teknis akuntansi LULUCF dan AAUs surplus tidak ditangani dengan baik, kita mungkin akan melihat semua Pihak Annex I untuk periode komitmen kedua benar-benar menggerogoti kemajuan kecil yang dicapai dalam periode pertama.
 
Dikatakan skenario ini tidak dapat dipertahankan apalagi sekarang kita tahu dampaknya pada iklim jauh lebih mengkhawatirkan daripada ketika target periode komitmen pertama Protokol Kyoto yang telah disepakati. Hal ini menarik perhatian Amerika Serikat baru-baru ini, laporan’Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) menyatakan bahwa sepuluh tahun terakhir adalah terpanas dan bahwa bumi telah berkembang lebih hangat selama 50 tahun terakhir.

Mengutip dari laporan bahwa “Selama 15 tahun terakhir, permukaan laut telah meningkat sedikit lebih dari satu delapan inci per tahun”, AOSIS mengatakan bahwa ini adalah dua kali lipat tingkat kenaikan permukaan laut selama abad lalu. Dikatakan itu membingungkan negara-negara berkembang pulau kecil untuk memikirkan nasib mereka.

 
AWG-KP harus tegas menyampaikan di Cancun tentang komitmen pengurangan yang sepadan dengan tantangan yang kita hadapi, pengurangan yang transparan, ambisius dan tulus.

 
China mengatakan alasan AWG-KP tidak dapat mencapai kesepakatan adalah karena negara-negara tertentu yang tidak ingin membuat kemajuan, negara-negara tertentu yang tidak siap untuk bertanggung jawab bersama sesuai dengan tanggung jawab historis, sebaliknya mereka datang dengan berbagai alasan untuk menghindari tanggung jawab .

 

Hal ini menegaskan bahwa AWG-KP harus mempertimbangkan kerangka dasar yang ditetapkan oleh Protokol Kyoto dan mengikuti Rencana Aksi Bali seperti UNFCCC dan Protokol Kyoto yang merupakan dasar hukum untuk memenuhi tantangan perubahan iklim.

 
Berbicara untuk Uni Eropa, Belgia mengatakan kelompoknya berkomitmen untuk membuat semua kemajuan yang layak dan berhasil di kedua jalur perundingan, hasil yang seimbang dan nyata di Cancun, sebagai langkah konstruktif perjanjian ambisius dan komprehensif sejalan dengan masalah 2 derajat Celcius.

Belgia menekankan bahwa sementara Uni Eropa masih akan lebih memilih instrumen yang mengikat secara hukum tunggal yang akan mencakup unsur-unsur penting dari Protokol Kyoto, ini bersifat fleksibel menurut bentuk hukum selama itu mengikat.
Oleh karena itu, forum ini terbuka untuk mempertimbangkan periode komitmen kedua di bawah Protokol Kyoto, sebagai bagian dari perjanjian, yang lebih luas, lebih ketat dan ambisius, sesuai kondisi tertentu, yang didirikan pada kebutuhan mendesak untuk integritas lingkungan dan efektivitas aksi internasional, telah dipenuhi . 

Ini berarti, negara-negara Annex I yang tidak meratifikasi Protokol Kyoto dan penghasil emisi besar lainnya mengambil bagian dari upaya pengurangan emisi global dalam konteks ambisius, perjanjian global yang mengikat secara hukum dan integritas lingkungan Protokol Kyoto perlu ditangani secara tepat, khususnya tentang akuntansi LULUCF dan sisa-sisa dari AAUs dan kemajuan dibuat pada reformasi mekanisme yang ada dan pada pembentukan mekanisme baru.

 
Menurut Belgia, Uni Eropa masih bersikukuh dengan komitmen sendiri untuk pengurangan emisi 30% sebagai kontribusi untuk perjanjian global dan komprehensif jika negara-negara maju lainnya berkomitmen untuk pengurangan emisi yang sebanding dan jika negara-negara berkembang berkontribusi secara memadai dan sesuai dengan tanggung jawab mereka dan kemampuan masing-masing.

Uni Eropa melihat banyak sinergi antara AWG-KP dan AWG-LCA dan percaya bahwa jika elemen umum antara kedua jalur dibahas bersama-sama, menggunakan format bersama atau pengaturan kembali, bisa membuka beberapa diskusi yang tertutup.

 
Mewakili Umbrella Group (terdiri dari Kanada, Islandia, Jepang, Kazakhstan, Selandia Baru, Norwegia, Federasi Rusia dan Ukraina), Australia mengatakan pembahasan di jalur AWG-LCA, pasar dan peran hutan harus dilakukan dalam konteks yang lebih luas dan tidak beroperasi dalam isolasi. Dia mengatakan senang dengan kemajuan atas komitmen mitigasi dalam kerangka pasca-2012 yang komprehensif.

Jepang mengatakan telah berkomitmen untuk target yang sangat ambisius di bawah Copenhagen Accord yang menangkap target dan tindakan lebih dari 80% emisi global, kontras dengan jangkauan yang terbatas dari Protokol Kyoto yang hanya 30% dari emisi global.

Oleh karena itu, Jepang tidak mendukung amandemen Pasal 3,9 karena tidak akan mengakibatkan pengurangan global yang efektif. Jepang mengatakan akan terus mengejar pengurangan semua penghasil emisi utama dan mencapai pendekatan yang koheren antara kelompok ini dan kelompok lainnya (AWG-LCA).
Norwegia mengatakan akan sulit untuk menyelesaikan periode komitmen kedua karena tidak jelas dari tingkat komitmen. Namun, bentuk hukum dari komitmen iklim global yang baru fleksibel dan terbuka untuk suatu periode komitmen kedua sebagai bagian dari perjanjian yang lebih luas dan lebih ambisius.

Ketua, John Ashe mengatakan bahwa Para Pihak perlu berupaya mengembalikan pandangan dua kali lipat dalam empat bulan terakhir sebelum Cancun. Ia akan menyiapkan teks perundingan sebagai hasil dari sesi ini. Dia mengatakan tiga kontak grup – pada skala emisi atau ‘numbers group’, pada LULUCF dan isu-isu metodologis, serta masalah hukum – akan tergambar di atas kertas yang disiapkan oleh sekretariat.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/climate/bonn.news.7.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>