Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Negara Berkembang Desak Negara Maju Berkomitmen Kurangi Emisi

Disarikan Ani Purwati – 10 Jun 2010

Kelompok yang membahas tentang skala pengurangan emisi yang akan dicapai oleh Para Pihak Annex I di bawah Kelompok Kerja Ad hoc Komitmen Para Pihak Annex I lebih lanjut dalam Protokol Kyoto (AWG-KP) telah bertemu pada tanggal 4 dan 5 Juni. Sidang Pleno AWG-KP ini berlangsung dari 31 Mei 2010 sampai 11 Juni 2010 di Bonn, Jerman. Demikian laporan Lim Li Lin dari Third World Network (TWN) dalam situs http://www.twnside.org.sg/  pada 8 Juni 2010.

Menurut Lim Li Lin, pada hari Kamis, kelompok ini melanjutkan membahas catatan yang disusun oleh Sekretariat UNFCCC tentang penyusunan komitmen untuk pengurangan emisi dan asumsi terkait yang disediakan oleh Para Pihak per hari dan pengurangan emisi asosiasi yang disajikan sehari sebelumnya. Menurut paper, pengurangan gas rumah kaca (GRK) secara kelompok Pihak Annex I (negara maju) diharapkan antara 17 dan 25% di bawah tingkat 1990 pada tahun 2020, penggunaan lahan maupun tidak, perubahan penggunaan lahan dan hutan (Land Use, Land-Use Change and Forestry -LULUCF ) disertakan atau dikecualikan.

Sekretariat juga menyajikan makalah teknis pada masalah yang berkaitan dengan transformasi dari komitmen untuk pengurangan emisi dalam batasan emisi terukur dan tujuan pengurangan.
 
Para Pihak menyuarakan reaksi mereka terhadap pernyataan pengurangan emisi oleh Pihak Annex I termasuk pada masuknya LULUCF, penggunaan lebih dari surplus jumlah unit yang ditugaskan (assigned amount units- surplus AAUs) dari satu periode komitmen berikutnya dan penggunaan mekanisme pasar yang fleksibel dari Protokol Kyoto.

Dalam laporannya, Lin menyebutkan bahwa China mengatakan sebelum Kopenhagen, Kanada berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 20% pada tahun 2020 dibandingkan level 2006, dan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 60-70% di tahun 2050 di bawah tingkat tahun 2006. Namun, dalam konteks Copenhagen Accord, Kanada hanya berjanji mengurangi emisi sebesar 17% pada tahun 2020 di bawah tingkat 2005, “agar sesuai dengan target emisi seluruh perekonomian final Amerika Serikat dalam undang-undang yang berlaku”.

Menurut China, dalam sebuah artikel baru-baru ini di jurnal Nature tanggal 22 April 2010, disebutkan bahwa Kanada adalah satu-satunya negara yang melemah ambisinya dalam perundingan, dan efektif meningkatkan emisi 2020 yang saat ini tinggi.
 
Target Protokol Kyoto: 3% di atas bukan 6% di bawah tingkat 1990.
 
China bertanya mengapa Annex I harus menyelaraskan target dengan sebuah negara yang bukan Pihak pada Protokol Kyoto? Dikatakannya bahwa ini merupakan perlombaan pada target yang lebih rendah, mengikuti sebuah negara yang bahkan bukan Pihak pada Protokol Kyoto. Ada semacam kesenjangan yang besar antara janji dengan ilmu pengetahuan dan prinsip tanggung jawab historis yang diperlukan untuk target pengurangan emisi agregat Annex I. Janji sudah rendah, dan sedang direvisi ke bawah, bukan ke atas. Jika ini tren, kesenjangan tersebut akan menjadi lebih besar dan lebih besar. “Kita bergerak dalam arah yang salah,” kata China.

Kanada menjawab bahwa sangat penting untuk memiliki target sejalan dengan Amerika Serikat karena ekonomi berkaitan erat dengan AS dan mereka memiliki hubungan perdagangan yang besar.
 
Mikronesia atas nama Aliansi Serikat Pulau Kecil (Alliance of Small Island States-AOSIS) mengatakan bahwa Annex I yang telah menggunakan garis dasar lain untuk mencerminkan janji mereka harus mengkonversikannya ke tingkat tahun 1990. Dia meminta Annex I untuk memberikan penjelasan atas asumsi yang mendukung kisaran janji mereka, termasuk pada LULUCF, jika Para Pihak berencana untuk menggunakan surplus AAUs, mekanisme pembangunan bersih (clean development mechanism-CDM) dan implementasi bersama (joint implementation-JI). Ia meminta asumsi-asumsi dan kuantitas antisipasi agar didaftar. Dikatakannya bahwa hasil lingkungan harus dinilai, dengan melihat dampak kumulatif dari komitmen pada hasil lingkungan yang relatif pada tingkat 1990.

Afrika Selatan mengatakan bahwa yang penting adalah cara di mana kita mendefinisikan aturan LULUCF untuk mendukung integritas lingkungan, bahwa ada manfaat yang sangat besar jika tidak ada yang lebih dari surplus AAUs dari satu periode komitmen yang berikutnya, dan harus offset terbatas – prinsip supplementarity penting.
Selandia Baru mengatakan bahwa dengan menggunakan CDM atau JI, ini tidak merencanakan apa-apa. Dikatakan bahwa itu adalah pilihan dari sektor swasta, yang tidak mudah diketahui, dan pemerintah tidak memiliki kendali.

 Uni Eropa tidak mengatakan seperti Selandia Baru, membatasi sejumlah offset yang sektor swasta dapat melakukannya, dan CDM adalah melengkapi upaya-upaya domestik.

Filipina meminta Sekretariat untuk menambahkan kolom untuk Tabel 1 (Ikhtisar komitmen untuk pengurangan emisi oleh Pihak Annex I) dalam makalah mereka yang akan menunjukkan bagian pengurangan domestik yang akan dilakukan Annex I agar transparan.
Uni Eropa menyajikan grafik ‘Skenario pengurangan emisi kumulatif relatif terhadap baseline dari 2013-2020′ yang menunjukkan skenario pengurangan emisi 30% dan akhir yang tinggi yang dijanjikan saat ini oleh Annex I, jika LULUCF disertakan dan jika AAUs surplus digunakan. Dikatakan bahwa emisi bisa meningkat 7-8 gigaton pada tahun 2020 jika surplus AAU tidak ditangani dan sepenuhnya digunakan, dan jika tidak dibatasi LULUCF kotor-bersih yang disertakan. 

Uni Eropa mengatakan bahwa ini menunjukkan betapa pentingnya untuk mengetahui aturan-aturan (tentang LULUCF dan AAUs surplus) sebelum memutuskan pada angka pengurangan emisi. “Hanya berbicara tentang menutup kesenjangan (antara tingkat ambisi saat ini dan apa yang dibutuhkan oleh ilmu pengetahuan), tanpa menentukan aturan tidak akan membawa kita ke hasil yang akan menyelamatkan planet ini,” katanya.

 
China mengatakan bahwa ia sepenuhnya mengerti dan mendukung keprihatinan sehubungan dengan LULUCF dan penggunaan mekanisme fleksibel. Tapi tujuan pembahasan aturan adalah untuk membantu sampai pada skala pengurangan emisi Annex I dan meningkatkan integritas lingkungan. Dikatakan bahwa G77 dan China telah membuat upaya luar biasa dan menghabiskan banyak waktu membahas aturan, dan hal ini harus melayani tujuan aslinya. Dikatakan bahwa kita harus memperbaiki tingkat ambisi, dan tidak berhenti pada janji saat ini.

 

Bolivia mengatakan bahwa yang dibutuhkan adalah pengurangan emisi domestik Annex 1 secara transparan. Janji telah dibuat, tetapi begitu banyak aturan tidak jelas dan kita tidak tahu apa yang kita bicarakan. Salah satunya adalah dengan memperjelas aturan, cara lain adalah untuk menjelaskan apa yang akan dilakukan Para Pihak di dalam negeri.

 
Bolivia mengatakan acuan bagi pengurangan emisi bersama (agregat) dari negara-negara maju harus adil sesuai alokasi ruang udara dengan mempertimbangkan anggaran dari 1750 sampai 2050. Negara-negara maju, dengan mempertimbangkan populasi mereka, telah menggunakan ruang yang ada. Berdasarkan berbagai skenario kenaikan suhu (1, 1,5 dan 2 derajat Celsius), kita dapat menghitung anggaran total gas rumah kaca yang dapat dikirim ke atmosfer. Ini akan memungkinkan untuk melihat apa target agregat seharusnya dan yang dipancarkan, dan melihat betapa tidak adil pembagian ruang atmosfer, dengan mempertimbangkan tanggung jawab historis. Dari ini kita dapat sampai pada sasaran yang adil.

 

Dia menyimpulkan bahwa dengan ringkasan yang diperlukan adalah informasi dan analisis mengenai (i) upaya pengurangan emisi domestik yang akan dilakukan oleh Para Pihak Annex I, dan (ii) emisi sejarah dan distribusi ruang atmosfer dengan cara yang adil.

 
Uni Eropa mengatakan bahwa ada dua cara untuk melihat masalah ini, dan jawaban atas pertanyaan “apa yang Anda ingin lakukan” adalah “apa pun peraturan memungkinkan kami untuk melakukan”. Ini terkait dengan penentuan target pengurangan emisi sebelum memutuskan aturan untuk bermain sepak bola di mana aturan-aturan yang tetap hanya setelah pertandingan dimulai.
 
Dia bertanya apakah Bolivia melihat di negara-negara Annex B terlalu sempit, dan pandangan yang lebih luas harus diambil, termasuk semua Pihak di dalam kamar.

 

Bolivia, menanggapi Uni Eropa, mengatakan bahwa jika negara-negara berkembang melakukan peraturan apa pun yang memungkinkan mereka untuk melakukannya, kita akan berada dalam situasi yang sangat buruk, tetapi kita bertanggung jawab dan melakukan yang terbaik. Dikatakan bahwa kita harus mengubah pemikiran kita, demi kemanusiaan dan alam, karena tidak sedikit mereka yang menderita sekarang, sebagai hasil dari emisi sejarah dan tanggung jawab negara-negara maju. Dia menentang setiap upaya penggabungan dua trek negosiasi (Kelompok Kerja AWG-KP dan AWG-LCA).

 

Selandia Baru mengatakan akan berbagi perhatian tentang penggunaan AAUs surplus dan integritas lingkungan, tetapi membatasi penggunaannya bukan cara terbaik untuk mengatasi masalah tersebut. Negara berhutan perlu kesepakatan dengan kewajiban sinks masa depan, dan membawa lebih dari AAUs surplus adalah salah satu cara yang bisa kami lakukan. Hutan memiliki siklus 28-tahun, dan ini tidak cocok dengan komitmen jangka waktu lima tahun. Kadang-kadang hutan adalah penyerap bersih atau sumber karbon, jadi mengangkat lebih (carry-overs) adalah penting untuk suatu sektor yang disebut “penetral karbon”.
 
Afrika Selatan membantah pernyataan bahwa sektor kehutanan adalah penetral karbon, dan bersikeras bahwa “waktu untuk melakukan bisnis pada angka sekarang.”

 

Uni Eropa menjawab bahwa ini penting untuk mengetahui “di mana posting tujuan”. Sehubungan dengan surplus AAUs, dikatakan bahwa pencapaian lebih dapat digunakan dalam satu periode komitmen sebelum periode komitmen berikutnya, tapi itu adalah permainan zero sum. “Kami ingin melihat pencapaian lebih dalam setiap pertandingan, sampai akhir,” katanya.
Indonesia menanyakan Uni Eropa bagaimana mencapai skenario pengurangan emisi 30%? Dengan pendekatan top down atau pendekatan bottom up?

 
Uni Eropa mengatakan bahwa ia percaya bahwa Pihak Annex I harus mengurangi emisi mereka sebesar 30% (pada tahun 2020 pada tingkat 1990).

 

Salah satu Ketua, Jurgen Lefevere dari Uni Eropa, menyimpulkan bahwa Para Pihak telah menyarankan mengubah semua janji untuk tingkat tahun 1990, membandingkan janji dengan periode komitmen pertama, dan memberikan nomor pada penggunaan aktual surplus AAUs, CDM dan JI, dan usaha domestik lainnya. Dia memberitahu kelompok bahwa saran-saran untuk pekerjaan selanjutnya akan diambil minggu depan (Minggu kedua dari pertemuan ini).
 
Lefevere memberitahu kelompok bahwa masalah umum untuk membahas pengurangan emisi oleh negara-negara Annex I, Ketua AWG-KP, John Ashe telah bertemu dengan Ketua AWG-LCA, Margaret Mukahanana-Sangarwe dan mereka akan berkonsultasi secara informal dengan Para Pihak mengenai masalah ini minggu berikutnya.

 

Pada hari Jumat, Para Pihak membahas paper teknis Sekretariat tentang ‘Masalah yang berkaitan dengan transformasi dari komitmen untuk pengurangan emisi dalam batasan pengurangan emisi terukur dan tujuan (QELROs), dan menunjukkan pandangan tentang langkah-langkah berikutnya.
 
Mikronesia, atas nama AOSIS menyarankan bahwa negara yang menjadi contoh nyata akan berguna, dan pilihan yang menghasilkan hasil yang paling ambisius. Dikatakan bahwa tidak mungkin untuk menyiapkan QELROs yang menggunakan tahun dasar yang berbeda, sehingga tahun dasar umum harus digunakan. “Kita perlu tahu dengan jelas apa yang menyiratkan pilihan-pilihan untuk ambisi keseluruhan”, katanya. Pemilihan titik awal sangat penting, karena memberikan rasa bagaimana opsi lain berhubungan dengan pilihan utama. AOSIS berpendapat bahwa periode komitmen lima tahun yang sesuai. Posisi ini untuk penurunan 45% pada tahun 2020 di bawah tingkat 1990. Kesenjangan yang perlu ditutup adalah apa hasil pilihan terhadap tujuan tersebut.

 

Swiss, didukung oleh Selandia Baru, mengatakan bahwa sangat penting untuk melihat dampak dari titik awal yang berbeda pada emisi negara secara individu dan agregat.

 
Selandia Baru, yang didukung oleh Australia, menekankan bahwa QELROs akan dinegosiasikan, dan hasil yang akan menjadi komitmen mengikat yang akan diambil. Ada proses yang perlu untuk merundingkan QELROs, mereka tidak hanya tiba melalui proses rumusan.

 
Rusia setuju dengan Selandia Baru dan mengatakan bahwa ekonomi global sedang mengalami krisis, dan baru mulai pulih dari krisis. Hal ini sangat sulit untuk membuat asumsi dan membangun sebuah lintasan pengurangan emisi sekarang. Terserah suatu negara untuk memilih bagaimana akan mencapai target, dan membangun ekonomi berdasarkan target.

 

Bolivia meminta makalah teknis yang akan memungkinkan kita untuk melihat janji apa yang berarti dalam hal QELROs. Disarankan dengan mempertimbangkan empat skenario – QELROs untuk periode komitmen pertama, tingkat emisi saat ini, komitmen jangka waktu lima tahun, dan periode komitmen dari 8 tahun, menggunakan tahun 1990 sebagai tahun dasar. Hal ini akan membantu menggambarkan apa artinya untuk memilih antara satu skenario atau yang lain, dan membantu bergerak maju diskusi ini.
 
Negara ini juga meminta informasi yang harus diberikan tentang apa artinya dengan komitmen individu Para Pihak Annex I, juga dengan mempertimbangkan berbagai skenario penurunan emisi sebesar 40%, 45% dan 50%, dengan memperhitungkan yang lebih dari surplus AAUs , dan aturan akuntansi LULUCF.

 

Filipina mengatakan bahwa sejauh ini latihan adalah pendekatan bottom-up dari janji, dan menginginkan pendekatan top-down untuk menentukan target pengurangan emisi agregat. Dikatakan bahwa pendekatan top-down harus tercermin dalam dokumen Sekretariat.
 
Jepang mengatakan bahwa semua pilihan dan posisi pada masalah ini sepenuhnya dilindungi, karena diskusi itu prematur.

 
Brasil berbicara atas nama G77 dan China mengatakan bahwa posisi Group adalah untuk tahun dasar 1990, dan untuk periode komitmen lima tahun.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/climate/bonn.news.6.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>