Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Kerja Protokol Kyoto Belum Selesai

Disarikan Ani Purwati – 15 Dec 2011

Sebuah kontak grup dari Kelompok Kerja Ad Hoc Komitmen Berikutnya untuk Pihak Annex I di bawah Protokol Kyoto (AWG-KP) telah berlangsung pada Rabu, 7 Desember untuk mendengar laporan dari kelompok kecil dan konsultasi informal yang telah diselenggarakan selama seminggu.
 
Menurut Laporan Lim Li Lin dari Third World Network(TWN) dari Durban, Afrika Selatan (8/12), tiga kelompok kecil telah bertemu – kelompok kecil tentang amandemen Protokol Kyoto untukperiode komitmen kedua, kelompok kecil pada penggunaan lahan, perubahan penggunaan lahan dan kehutanan(land use, land use change and forestry – LULUCF), dan konsultasi informal tentang perdagangan emisi dan mekanisme berbasis proyek. Ketua juga melaporkan konsultasi lain, dan uraian proses ke depan.

Ketua  AWG-KP, Adrian Macey dari Selandia Baru, melaporkan bahwa pada konsultasi ‘Indaba’ oleh Presidensi (Afrika Selatan), ia telah menguraikan masalah dalam perundingan Protokol Kyoto di tingkat menteri. Dia mengatakan bahwa seharusnya konsentrasi kerja pada pembatasan emisi terukur dan tujuan pengurangan (quantified emission limitation and reduction objectives- QELROs), bentuk dan lamanya periode komitmen kedua, dan ratifikasi berlakunya periode komitmen kedua. Beberapa pihak mengatakan bahwa keputusan tidak dapat dibuat dalam perundingan Protokol Kyoto sendiri, dan harus dipertimbangkan dalam konteks yang lebih luas.
 
Macey mengatakan bahwa Presiden telah meminta agar masalah bisa diselesaikan oleh para menteri dengan kreativitas. Presiden telah memintanya untuk membantu para pihak mengembangkan pilihan yang mungkin untuk mencapai kesepakatan. Pekerjaan teknis masih bisa maju, dan akan sangat difasilitasi dengan bimbingan politik, dan ada pilihan-pilihan politik utama yang harus dibuat, yang berada dalam domain menteri.

Co-fasilitator kelompok “angka”, Jurgen Lefevere dari Uni Eropa, melaporkan bahwa pekerjaan yang fokus pada dua isu dimana pekerjaan teknis lebih lanjut dapat terjadi – konversi janji pengurangan emisi oleh Negara Annex I (negara maju) ke QELROs dan isu-tentang surplus unit jumlah yang ditetapkan (assigned amount units- AAU).
 
Pada masalah janji menjadi QELROs, beberapa pihak menganggap bahwa ini merupakan keputusan politik, bukan latihan teknis. Selain itu, dalam hal memperkuat janji, beberapa pihak telah mengangkat isu tinjauan selama periode komitmen kedua.

Menurut Lefevere, dalam hal memfasilitasi peningkatan tingkat ambisi dari para pihak selama periode komitmen kedua, merevisi QELROs atau membatalkan unit Kyoto (ini termasuk pengurangan yang berbeda dan unit penghapusan yang berkontribusi untuk memenuhi target Annex I),  juga membahas masalah ini. Dalam hal cara dimana angka periode komitmen kedua harus dituliskan, mungkin ada kemungkinan pernyataan refleksi  untuk tahun 2020 dalam sebuah kolom tambahan Annex B untuk Protokol. Beberapa Pihak Annex I tidak bermaksud untuk mengambil QELROs di bawah periode komitmen kedua, dan ada usulan untuk membahas ini lebih lanjut.

Macey menyimpulkan bahwa ada batas untuk seberapa jauh kelompok kecil dapat berlangsung tanpa sinyal politik.
 
Co-fasilitator dari kelompok kecil pada LULUCF, Marcelo Rocha dari Brazil, melaporkan bahwa kelompok itu bertemu tujuh kali, dan menghasilkan non-paper yang telah direvisi sekali. Mereka bekerja untuk membersihkan teks dan berharap hanya masalah politik yang ditinggalkan. Rocha berharap bahwa LULUCF tidak akan berada di jalan hasil positif di Durban.

Macey menyimpulkan lagi  bahwa ada kebutuhan untuk sinyal politik, dan bahwa pilihan teks bersih yang akan membuat keputusan politik lebih mudah.
 
Pada perdagangan emisi dan mekanisme berbasis proyek, ada konsultasi informal. Co-fasilitator dari Senegal melaporkan bahwa posisi yang palingtetap tidak berubah, dan pihak yang paling merasa bahwa pilihan untukmasalah yang tersisa telah diselesaikan pada tingkat teknis dan siap untuk disampaikan kepadamenteri, mungkin dengan perampingan kecil.
 
Macey menyimpulkan sekali lagi bahwa ada kebutuhan untuk mengangkat beberapa masalah sampai ke tingkat politik.

 

Saint Lucia, berbicara untuk Aliansi Negara Kepulauan Kecil (Alliance of Small Island States – AOSIS), mengatakan bahwa janji periode komitmen kedua disertai dengan harapan negara-negara yang rentan, dan mendesak Annex I untuk menunjukkan kepemimpinan dengan cara yang kredibel, terutama mereka yang menunjukkan kepemimpinan di masa lalu. QELROs terjangkau dan  mengikat secara hukum tunggal dapat diadopsi pada sesi ini. Teks perundingan harus diperbarui. Hal ini hanya politik, bukan aturan yang sedang berjalan.
 
Saint Lucia menegaskan kembali posisi AOSIS bahwa: (i) keputusan yang menetapkan periode komitmen 5 tahun kedua di bawah Protokol Kyoto yang mengikat secara hukum dengan tahun dasar 1990 sebagai bagian hasil dua jalur harus diadopsi, (ii) harus ada mandat untuk  merundingkan sebuah instrumen yang mengikat secara hukum di bawah Kelompok Kerja Ad Hoc Aksi Kerjasama Jangka Panjang dibawah Konvensi (AWG-LCA) tahun 2012, untuk memastikan komitmen yang mengikat secara hukum dan tindakan oleh semua penghasil emisi utama pada tahun 2013; (iii) ada aplikasi sementara dari periode komitmen kedua dalam rangka satu set baru komitmen internasional yang mengikat secara hukum bagi Pihak Annex I untuk mengambil efek dari 2013, (iv) komitmen harus mengambil bentuk QELROs, untuk memungkinkan perbandingan dengan periode komitmen pertama; (v) celah dalam LULUCF, AAU, gas tambahan, dan memperluas berbagi hasil-hasil harus ditutup, dan (vi) ambisi mitigasi harus ditingkatkan, dan kesempatan mitigasi diidentifikasi.

 

Afrika Selatan, berbicara untuk Kelompok Afrika, mengatakan bahwa pada masalah LULUCF, Kelompok Afrika telah memperkenalkan pilihan untuk perhitungan pengelolaan hutan. Pendekatan tingkat referensi tidak dapat menjamin bahwa emisi bersih menurun. Setelah penilaian teknis yang dilakukan pada tingkat referensi, jelas bahwa Pihak Annex I mengejar keragaman pendekatan, untuk meningkatkan emisi mereka secara keseluruhan. Tetapi tidak ada cara untuk menentukan integritas lingkungan dari tingkat referensi, sebagai review hanya teknis, dan tidak ada penilaian  apakah kondisi pilihan mereka memenuhi integritas lingkungan, karena mereka bisa memilih model dan data mereka sendiri.
 
Afrika Selatan mengatakan bahwa emisi bersih sebenarnya meningkat. Afrika, yang paling rentan terhadap dampak perubahan iklim tidak bisa duduk kembali dan membiarkan ini terjadi. “Kami sedang mencari perlindungan, dan pendekatan netral berkaitan dengan tingkat referensi,” katanya. Jika bertemu, Pihak Annex I tidak akan dikenakan sanksi. Dikatakan bahwa usulan Kelompok Afrika sudah merupakan konsesi yang signifikan dan kompromi untuk periode komitmen kedua. Harus ada pengurangan nyata dari emisi gas rumah kaca, dan tahun dasar umum untuk perbandingan. Masalah in tidak boleh digunakan untuk menunda penyelesaian pembahasan aturan.

 

Bolivia mengatakan bahwa masalah inti adalah amandemen untuk periode komitmen kedua, dan pada intinya adalah masalah ambisi pengurangan emisi. Harus ada kemauan politik yang jelas untuk ini, dan bukan tentang persetujuan pada aturan pertama. Dikatakan bahwa harus ada QELROs untuk periode komitmen lima tahun, dan definisi hutan.
 
Uni Eropa menyoroti bagaimana QELROs harus dituliskan, dan meningkatkan tingkat ambisi. Dikatakan bahwa salah satu isu kunci adalah untuk tidak mengunci tingkat ambisi dan memasukkannya ke dalam konteks politik yang tepat. Pada bentuk periode komitmen kedua, solusi jalan tengah harus dieksplorasi. Pemahaman umum diperlukan, dan harus terwujud dalam teks. Dikatakan bahwa Uni Eropa menawarkan periode komitmen kedua yang sah, dalam konteks yang lebih luas.
 
Aljazair, berbicara untuk Kelompok Afrika, mengatakan bahwa indikasi yang jelas dari Pihak Annex I tentang kemauan politik mereka dibutuhkan,dan ini adalahsatu-satunya hal yang bisa memecahkan kebuntuan. Protokol Kyoto adalah sebuah paket terintegrasi dan hubungan harus dilakukan dengan cara yang akan mengubah proses. Pada masalah bentuk hukum, Aljazair meminta bantuan sekretariat untuk memahami mengapa beberapa pilihan, misalnya aplikasi sementara,tidak mungkin (menurut beberapa pihak).
 
Papua Nugini mengatakan bahwa paket amandemen untuk periode komitmen kedua juga harus mencakup AAU, LULUCF dan mekanisme fleksibel baru.
 
Ketua menegaskan bahwa tidak ada halangan untuk bekerja melanjutkan masalah teknis di kelompok kecil, dalam menanggapi pertanyaan Saint Lucia.

Sumber Selengkapnya:

http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/durban01/durban_update22.pdf

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>