Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Janji negara maju kurang, negara berkembang lakukan lebih

Meena Raman – 10 Apr 2011

Negara-negara berkembang dan beberapa negara maju setuju bahwa janji pengurangan emisi oleh negara maju saat ini tidak cukup untuk membatasi kenaikan suhu 2 derajat Celsius.
 
Ini adalah salah satu kesimpulan dari lokakarya pra-sesi di bawah Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UN Framework Convention on Climate Change – UNFCCC) yang diadakan di Bangkok, Thailand pada tanggal 3 April tentang target pengurangan emisi oleh Pihak negara maju.
 
Presentasi oleh Kelompok G77 dan China, Aliansi Negara Kepulauan Kecil, India dan Bolivia menunjukkan bahwa tingkat ambisi di antara negara-negara maju itu terlalu rendah dan ada kebutuhan serius untuk pemotongan lebih dalam dan target.
 
Uni Eropa dan Swiss juga sepakat bahwa ada kebutuhan untuk meningkatkan tingkat ambisi negara-negara maju.

Dalam presentasinya, Bolivia mengungkapkan bahwa janji negara-negara berkembang menunjukkan kontribusi lebih bagi upaya pengurangan emisi daripada negara-negara maju.
 
G77 dan China menekankan pentingnya Protokol Kyoto sebagai acuan untuk perbandingan upaya di antara negara maju dan tingkat ambisi. Bagi G77 dan China, tanpa referensi ini, sulit untuk melihat rezim gerakan internasional ke depan.
 
Kelompok ini juga mengangkat isu tingkat ketergantungan negara maju dalam hal offset. Dikatakan bahwa jika negara-negara berkembang harus melakukan tindakan-tindakan mitigasi mereka sendiri dan mitigasi negara maju (dalam hal offset), ini merupakan prinsip tanggung jawab bersama namun berbeda antara negara maju dan berkembang.

Wakil fasilitator lokakarya, Mr Richard Muyungi, merangkum beberapa isu utama yang diangkat pada lokakarya tersebut. Dia mengatakan bahwa ada pengakuan tentang kesenjangan di tingkat ambisi dalam menjaga batas suhu menuju kenaikan 2 derajat Celcius. Perlu berbuat lebih banyak. Banyak negara maju mengurangi emisi dari pertumbuhan ekonomi. Isu penggunaan lahan, perubahan penggunaan lahan dan kehutanan (land-use and land use change and forestry – LULUCF) adalah penting dalam memahami target. Ada sebuah diskusi yang hidup mengenai kelayakan dan komparabilitas upaya dan kebutuhan untuk sistem berbasis aturan internasional. Perlu penjelasan apa peran LULUCF, aturan penghitungan dan tingkat tindakan domestik dan lingkup offsetting. Dalam hal ini perlu dikaitkan dengan Protokol Kyoto.

Brazil, atas nama Kelompok G77 dan China mengatakan bahwa asumsi dan kondisi dalam janji dan target perlu diperjelas. Hal itu penting untuk mempertimbangkan konversi janji ke batas emisi terukur dan objek pengurangan (QELRO) dengan tahun dasar dan tahun mulainya untuk periode komitmen (pengurangan emisi). Definisi periode untuk periode komitmen kedua di bawah Protokol Kyoto juga kunci untuk kejelasan.
 
Topik lain yang dibahas termasuk penghitungan karbon, modalitas untuk pengukuran emisi dan penyerapan dari carbon sink.
 
Brazil mengatakan bahwa jumlah target tidak diterjemahkan dengan ketat, atau kontribusi Para Pihak dengan upaya global dan ada kebutuhan untuk mempertimbangan LULUCF, dan bagaimana emisi dari hutan diperlakukan.

Ada pengakuan pentingnya meningkatkan ambisi (berkenaan dengan pengurangan emisi). Perbandinggan dan ambisi kerja sangat ditentukan oleh asumsi-asumsi yang mendasari janji. Aturan harus ketat dan ditetapkan secara internasional. Pendekatan bottom-up melalui penentuan aturan nasional untuk mengukur karbon dan penggunaan offset tidak menghasilkan struktur sebanding.
 
Brazil menekankan bahwa bagi G77 dan China, referensi Protokol Kyoto untuk perbandingan dan ambisi adalah kunci. Tanpa referensi ini, sulit untuk melihat rezim internasional bergerak maju. Dengan kata lain, ini bisa mempermudah upaya global.
 
Brazil mengatakan bahwa sejauh ini janji tidak cukup untuk membatasi tingkat suhu ke 2 derajat Celsius dan perangkat tambahan yang diperlukan.

Dikatakan bahwa sebagai hasil dari lokakarya, ada kebutuhan untuk mendapatkan sebuah gagasan yang jelas tentang apa yang akan menjadi agregat target jangka menengah dari Annex I (negara maju), karena sejauh ini tidak terjadi. Perlu ada diskusi secara penuh dan bagaimana memastikan kepatuhan akan komitmen mitigasi.
 
India mengatakan bahwa kerangka yang benar untuk mitigasi yang harus diperhatikan adalah ekuitas. Keberlanjutan harus terbatas pada tingkat yang dapat diterima dari tingkat suhu 2 derajat C tanpa mengurangi penelaahan atas batas suhu ini. Hal ini menunjukkan anggaran karbon untuk dunia. Pada 2010-2050 hanya 300 Gigaton karbon (GtC) untuk dunia (dimana 50% probabilitas rata-rata berada di bawah 2 derajat C). Anggaran karbon global memiliki implikasi dan perlu adanya paradigma untuk akses yang adil terhadap pembangunan berkelanjutan. Anggaran karbon tidak dapat didistribusikan dengan tidak adil. Antara 1970 dan 2009, Annex I menyumbang 66% dari kumulatif emisi.

Jika negara-negara Annex I tidak membatasi anggaran karbon mereka, maka negara-negara berkembang semakin kurang mendapatkan ruang emisi. Semakin rendah janji negara-negara maju, semakin rendah ruang karbon untuk negara-negara berkembang.
 
Dengan anggaran karbon 300 GtC, seluruh janji emisi kumulatif pada batas lebih rendah dari Annex I akan menjadi 96,34 GtC dan apa yang tersisa untuk non-Annex 1 akan menjadi 203,7 GtC dan jika batas atas komitmen yang diambil, maka Annex I akan memiliki 91,45 GtC dan yang tersisa untuk non-Annex 1 akan 208,6 GtC. Berdasarkan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (Intergovernmental Panel on Climate Change – IPCC) Kajian Keempat, mengambil potongan yang lebih tinggi diperlukan untuk Annex I, mereka harus mendapatkan 44,33 GtC dan yang tersisa untuk non-Annex 1 adalah 255,67 GtC.

India mengatakan bahwa sangat penting untuk meningkatkan tingkat ambisi radikal pada bagian dari negara-negara Annex I. Dalam perjuangan untuk akses yang adil, adalah gambaran nyata dari anggaran karbon berkaitan dengan hak masa depan Annex I (negara maju) dan Non-Annex I (negara berkembang) dari 2010-2050. Untuk negara-negara Non-Annex I, jumlah hak masa depan 425 GtC. Untuk negara-negara Annex I, ada penggunaan ruang karbon berlebih dan karenanya haknya berkurang minus 125 GtC didasarkan pada populasi 2009.
 
India menekankan bahwa akses yang adil harus ada di tengah negosiasi. Pembangunan berkelanjutan diperlukan dan dibutuhkan pemotongan jauh lebih dalam dari negara-negara maju. Kesenjangan antara hak dan ruang karbon yang tersedia memberikan patokan ilmiah bahwa negara-negara berkembang (Non-Annex I) harus mendapatkan bagian anggaran karbon yang tersedia sebanyak 255 GtC.

India mengatakan bahwa hak semacam ini memberikan dasar yang jauh lebih kuat dan tolok ukur untuk sumber daya keuangan dan transfer teknologi. Pemerataan akses dan ekuitas harus terpusat pada wacana iklim dan memberikan dasar bagi apa yang harus  dunia dilakukan.

Sebagai tanggapan pernyataan India tersebut, Amerika Serikat (AS) mengatakan pesimis pada akses yang adil dan meragukan akses yang adil untuk pembangunan berkelanjutan dapat disamakan dengan ruang atmosfer. AS mengatakan bahwa mengadopsi pendekatan kumulatif adalah pencarian yang mundur.

India menjawabnya bahwa pendekatan emisi kumulatif tidak mundur tetapi terlihat untuk masa depan. Akademi Ilmu Pengetahuan AS juga melihat pendekatan anggaran karbon daripada melihat penyerapan dan sumber emisi dan mengatakan bahwa pendekatan anggaran karbon adalah alat perencanaan kebijakan yang layak. Tanggung jawab historis adalah masalah dan kekhawatiran berbagi sumber daya yang terbatas. Dalam konteks mitigasi, keberlanjutan adalah tentang hidup dengan sumber daya yang terbatas dan akses setara terhadap sumber daya yang terbatas merupakan pusat untuk perubahan iklim.

Bolivia, mengacu pada hasil kerja Stockholm Environment Institute dan UNEP tentang pengurangan emisi dalam skenario 2 derajat C, mengatakan bahwa kesenjangan dalam pengurangan adalah 7,4-5,3 Gt. setara CO2. Hal ini dapat membawa dunia pada kenaikan 4 sampai 5 derajat C suhu global. Melihat janji emisi di atas meja, negara-negara berkembang akan melakukan pengurangan emisi lebih dari negara-negara maju (54% vs 46% pada ujung bawah dari janji dan 57% vs 45% pada akhir yang lebih tinggi dari janji ). Offset oleh negara-negara maju bisa menjadi 16% dari janji nominal global dan karena offset, pengurangan hanya dapat 5,5 Gt. setara CO2 untuk ujung bawah dari janji negara maju. Kesenjangan dalam pengurangan akan lebih tinggi karena offset sebesar 8,5 Gt. setara CO2.

Dengan offset dari negara maju, negara-negara berkembang akan melakukan upaya lebih dari negara maju, dengan negara berkembang melakukan 65% sementara negara-negara maju hanya berkontribusi 35%.

(Artikel ini disarikan oleh Ani Purwati dari http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/bangkok03/bkk3_news_up02.pdf)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>