Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Informasi Pelepasan Serangga Transgenik ke Alam Bebas Sangat Terbatas

Disarikan Ani Purwati – 20 Feb 2012

Ilmuwan Max Planck yang menganalisa pelepasan serangga rekayasa genetik (transgenik) ke alam lepas telah menemukan bahwa akses terhadap informasi ilmiah yang akurat sangat terbatas bahkan bisa dikatakan tidak ada.

Sementara tanaman transgenik telah diperkenalkan ke alam liar dalam skala besar di beberapa bagian dunia, pelepasan hewan yang dimodifikasi secara genetik masih pada tahap yang relatif awal. Sebuah tim ilmuwan dari Institut Max Planck untuk Biologi Evolusi di Plon, Jerman telah menerbitkan sebuah studi penelitian pelepasan serangga transgenik di Malaysia, Amerika Serikat, dan Pulau Cayman. Temuan mereka menunjukkan kurangnya kualitas ilmiah dokumen peraturan dan tidak adanya gambaran umum percobaan yang akurat untuk publik sebelum memulai pelepasan. Para peneliti meminta gambaran yang jelas dan akurat dari pelepasan yang akan banyak beredar sebelum uji coba – terutama jika spesies nyamuk yang menggigit manusia yang terlibat. Mereka juga menyediakan daftar periksa yang inovatif untuk membantu wartawan dan publik dalam menilai kredibilitas ilmiah peraturan dari otorisas.

Serangga transgenik dikembangkan dengan tujuan untuk menekan populasi serangga dari spesies yang menyebarkan penyakit manusia, seperti malaria dan demam berdarah, atau hama yang menghancurkan tanaman pertanian. Generasi pertama dari “serangga buatan” telah direkayasa  menjadi steril untuk berbagai tingkat. Serangga ini dilepas secara eksperimental untuk mengembangkan spesies tertentu dan bebas kimia untuk mengurangi populasi hama serangga.

Sebuah artikel investigasi yang dipublikasikan dalam edisi terbaru majalah Der Spiegel memberikan gambaran terbaru.

Sebuah tim peneliti dari Institut Max Planck untuk Biologi Evolusioner telah menyelidiki sejarah peraturan serangga transgenik, dengan fokus khusus pada informasi sebelum pelepasan untuk publik di tiga negara pertama: Kepulauan Cayman (nyamuk, 2009 – tak diketahui), Malaysia (nyamuk, 2010-2011), dan Amerika Serikat (ngengat, 2001-2011). Pusat-pusat studi tentang peraturan AS, saat ini sedang dipromosikan sebagai model peraturan global untuk serangga hasil rekayasa genetik.

Kurangnya transparansi dan pengawasan publik

Pernyataan dampak lingkungan pertama di dunia tentang serangga yang diubah secara genetik diproduksi oleh otoritas AS pada tahun 2008 dan sejak itu telah digunakan sebagai dasar untuk persetujuan percobaan berikutnya di seluruh dunia. Keraguan para ilmuwan meningkat tentang nilai ilmiah dari pernyataan dampak lingkungan: misalnya mayoritas pendekatan dari cerita transgenik berdasarkan pada dua studi laboratorium dari sekitar 170 studi ilmiah. Kedua penelitian  hanya fokus pada salah satu dari empat spesies yang tercakup dalam dokumen. Ternyata, kekurangan itu tidak hanya terjadi di Amerika Serikat.

“Kami mencatat bahwa akses publik terhadap informasi ilmiah sangat terbatas di seluruh dunia, khususnya informasi yang tersedia sebelum pelepasan nyamuk transgenik mulai”, kata Guy Reeves dari Institut Max Planck untuk Biologi Evolusioner.

Pertanyaan pertama dan paling jelas dari masyarakat yang tinggal di lokasi pelepasan nyamuk transgenik (OX513a) di Kepulauan Cayman, Malaysia, dan Brazil adalah apakah manusia dapat digigit nyamuk transgenik. Dalam informasi publik yang tersedia di Kepulauan Cayman dan uji coba Malaysia, pertanyaan ini jelas sangat diabaikan atau tersirat tidak ada risiko menggigit, ‘karena hanya nyamuk jantan yang dilepas dan mereka tidak bisa menggigit’. Namun jelas perincian oleh para ilmuwan Max Planck, besar kemungkinan bahwa anak perempuan transgenik dari jantan yang dilepas akan menggigit manusia. Hal ini karena jantan yang dilepas lebih tepat disebut sebagai jantan steril, bukan jantan biasa.

Sebuah kekhawatiran tentang dampak gigitan nyamuk transgenik pada manusia dibahas. Konteks dari diskusi ini tidak berarti bahwa teknologi ini secara inheren berbahaya. Ini adalah untuk menyoroti fakta bahwa kepercayaan publik terhadap peraturan akan terkikis, jika tulisan diskusi tentang keprihatinan yang masuk akal dan ilmiah jelas jelas tidak ada dari semua dokumen tertulis. Sejauh penulis menyadari tidak ada dokumen publik yang secara ilmiah mempertimbangkan dampak kesehatan manusia yang digigit oleh nyamuk betina transgenik.

Para ilmuwan berdebat untuk transparansi – bukan untuk kepentingan transparansi ini – tetapi untuk alasan strategis yang diartikulasikan mempromosikan penerimaan nilai evaluasi teknologi ini.

Kerangka hukum pelepasan pertama nyamuk transgenik di tingkat global

Kepulauan Cayman adalah kawasan pelepasan nyamuk transgenik yang pertama pada 2009. Bagaimanapun ada beberapa keraguan tentang kekuatan relatif dari perlindungan hukum yang ada. Kepulauan Cayman tidak memiliki undang-undang yang berlaku secara khusus menyebutkan pelepasan atau pengangkutan dari organisme hasil rekayasa genetik (transgenik). Pada tahun 2009 ada 21 dari 191 negara di dunia yang juga tidak diperbarui perlindungan lingkungan yang ada atau hukum yang mengatur secara khusus organisme hasil rekayasa genetik. Sementara Kepulauan Cayman adalah sebuah wilayah luar negeri Inggris dan akibatnya bukan negara berdaulat, perlu dicatat bahwa tidak satupun dari 21 negara yang diperkirakan menyetujui setiap pelepasan organisme hidup hasil rekayasa genetik.

Keterlibatan masyarakat dan persetujuan butuh transparansi

Kurangnya informasi umum yang tersedia secara akurat sebelum pelepasan awal adalah masalah. Hal ini karena keterlibatan masyarakat secara fundamental diharuskan secara luas sebelum pelepasan mulai. Pentingnya keterlibatan masyarakat, khususnya di awal pelepasan telah berulang kali dikemukakan oleh para ilmuwan.

Jika mereka yang melakukan percobaan tidak dapat menghasilkan pra-rilis deskripsi tertulis, maka mereka perlu secara eksplisit menyatakan mengapa keterlibatan masyarakat dan persetujuan tidak diperlukan untuk pelepasan percobaan ke kota-kota. Juga harus menjelaskan mengapa argumen yang sama tidak dapat diterapkan untuk uji klinis vaksin.

Percobaan serangga transgenik yang adil
Banyak nyamuk transgenik saat ini sedang dilepas di Brazil. Pelepasan selanjutnya dilaporkan dalam evaluasi di berbagai negara, termasuk Perancis, Guatemala, India, Meksiko, Panama, Filipina, Singapura, Thailand, Vietnam dan Inggris. Usulan percobaan adalah baik untuk tujuan kesehatan manusia dan untuk mengendalikan hama pertanian.

Mengingat beban manusia yang besar atas penyakit seperti demam berdarah dan kehilangan tanaman akibat serangan serangga, maka teknik pengawasan baru perlu dikembangkan. Uji coba lapangan merupakan langkah penting dalam proses evaluasi. “Namun, kita perlu menyebarluaskan informasi kepada publik untuk memastikan bahwa pengujian dari teknologi yang mungkin berharga dapat memberikan kesempatan yang adil dan pengujian yang tidak sia-sia memancing ketidakpercayaan masyarakat,” kata Reeves. Menghindari jenis praktik yang dipertanyakan seperti pengembangan komersial tanaman rekayasa genetik mungkin menjadi penting.

Sumber selengkapnya:http://www.plosntds.org/article/info:doi/10.1371/journal.pntd.0001502; www.twnside.org.sg

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>