Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Dokumen Kesimpulan Hasil Rio+20 Dibacakan

Disarikan Ani Purwati – 30 Mar 2012

Perundingan informal tentang teks kompilasi dari draft awal dokumen hasil untuk Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan (Rio +20), yang diselenggarakan di kantor pusat PBB di New York, pada 27 Maret menyimpulkan dengan pembacaan pertama kompilasi dokumen lebih dari 140 halaman. Demikian menurut Meena Raman dari Third World Network (TWN) dalam laporannya, 29 Maret 2012 dari New York, Amerika Serikat.

Dalam proses perundingan, teks kompilasi panjang yang berisi perubahan tekstual dan usulan baru oleh Negara Anggota telah dimasukkan dalam dokumen draft awal berjudul ‘The Future We Want’ (‘Masa Depan Kita Ingin’) yang disampaikan pada awal Januari 2012 dengan Ketua Bersama proses, Dr. John Ashe (Antigua dan Barbuda) dan Mr. Kim Sook (Republik Korea). Sebuah diskusi awal dari draf awal dokumen hasil berlangsung pada 25-27 Januari, juga di New York.

Teks kompilasi ini terdiri dari lima bab yaitu (1) Pembukaan/tahap pengaturan, (2) pembaharuan komitmen politik (3) ekonomi hijau dalam konteks pembangunan berkelanjutan dan pengentasan kemiskinan (4) kerangka kelembagaan untuk pembangunan berkelanjutan (IFSD) (5) kerangka kerja dan tindak lanjut termasuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals – SDGs) dan sarana pelaksanaan (keuangan, akses dan transfer teknologi, pengembangan kapasitas).

Sesi ini juga melihat negara-negara anggota terlibat dalam pembacaan kedua dari Bab 1 dan 2 dari teks kompilasi pada hari terakhir (27 Maret). Mengingat kurangnya waktu untuk menyelesaikan pembacaan kedua dari semua paragraf di Bab 2, negara anggota diminta untuk menyampaikan pandangan mereka secara tertulis kepada Sekretariat pada akhir 28 Maret.

Dua putaran pertama”konsultasi informal informal” dimulai pada tanggal 19 Maret dan dijadwalkan berakhir pada 23 Maret tetapi terus berlanjut sampai 26-27 Maret dalam pertemuan intersessional informal ketiga Panitia Persiapan Konferensi.

Putaran kedua dari “konsultasi informal-informal” akan diselenggarakan dari 23 April-4 Mei di New York. Konferensi Rio +20 akan berlangsung pada tanggal 20-22 Juni.

Perundingan melihat kontroversi di antara negara maju dan berkembang dalam hal ekonomi hijau (green economy), kerangka kelembagaan untuk pembangunan berkelanjutan (institutional frameowrk for sustaianble development-IFSD), Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals-SDGs) dan sarana pelaksanaan. (Analisis lebih lanjut pada dokumen hasil akan diberikan dalam artikel mendatang).

Pada langkah selanjutnya dari putaran pertama perundingan, Ketua Bersama John Ashe mengatakan bahwa Biro Komite Persiapan Konferensi telah bertemu dan sepakat bahwa Ketua Bersama akan berusaha merampingkan teks dari dokumen hasil dengan memasukkan saran yang ada ke dalam teks kompilasi. Dia menjelaskan bahwa yang akan negara-negara anggota lihat adalah teks kompilasi yang sama berisi usulan dari negara anggota dengan penambahan saran oleh Ketua Bersama untuk pertimbangan negara anggota.

Ashe mengatakan bahwa segera setelah berbagai bab selesai, mereka akan mengedarkannya ke negara-negara anggota melalui anggota Biro, dengan Bab 1 dan 2 siap pada 2 April. Dia juga mengatakan bahwa Ketua Bersama bersedia untuk bertemu dengan siapapun dan menyambut tanggapan  balik. Dengan tanggapan balik, akan ada perampingan saran Ketua Bersama, tambahnya.

Amerika Serikat, dalam menyambut usulan Ashe, menyarankan agar Ketua Bersama menyediakan dokumen hanya dengan saran Ketua Bersama, di samping dokumen lain dengan integrasi saran ke dalam dokumen kompilasi.

Pada tahap pertemuan, negara anggota diberitahu bahwa Kelompok G77 dan China sedang mengadakan konsultasi antara anggota kelompok tentang bagaimana melanjutkan perundingan dan  meminta penangguhan pertemuan sambil menunggu kesimpulan dari konsultasi-konsultasi.

Pertemuan itu ditangguhkan menyusul permintaan dan atas dimulainya kembali sesi, Duta Besar Mourad Benmehidi, Perwakilan Tetap Aljazair untuk PBB dan Ketua G77 mengatakan bahwa mengikuti pembahasan mengenai usulan yang dibuat oleh Ashe, kelompok mengangkat beberapa poin.

Kelompok G77 dan China meminta Ketua Bersama untuk  menyediakan dokumen perundingan pada 27 Maret, pukul 7 malam. Sejak Ketua telah mengizinkan masukan lebih lanjut yang akan dilakukan secara online (pada 28 Maret sehubungan dengan pembacaan kedua dari Bab 2 yang tidak bisa disimpulkan pada tanggal 27 Maret), G77 bersedia melihat masukan tambahan itu.

Ketika melanjutkan perundingan pada tanggal 23 April, Ketua G77 mengatakan bahwa hal itu akan berdasarkan dokumen kompilasi karena pada tanggal 27 Maret dan 28 Maret dengan penambahan dan status ini dipertahankan sebagai dokumen yang dihasilkan oleh negara anggota.

Kelompok G77 juga mendukung membuat penggunaan terbaik dari waktu antara sesi perundingan dan mengatakan bahwa antara 27 Maret dan 23 April, pintu terbuka bagi Ketua Bersama membuat pandangan mereka tentang bagaimana cara terbaik dapat memajukan proses, termasuk ide-ide mereka untuk penyederhanaan dan mengatur teks yang ada.

Ashe mengatakan bahwa Ketua Bersama akan bertemu Negara Anggota terkait ide-ide untuk merampingkan teks dan berharap untuk tahap intens perundingan.

Sekretaris Jenderal Konferensi Rio +20, Mr. Sha Zukang, dalam pernyataan penutupnya mengatakan bahwa negara-negara anggota telah menyelesaikan bacaan pertama dari draf dokumen hasil dan banyak yang menekankan perlunya perubahan dalam hal sistem produksi yang tidak berkelanjutan dan pola konsumsi. Dia mengatakan bahwa beberapa negara anggota khawatir tentang laju perundingan dan pengenalan masalah tambahan tapi ini diperlukan untuk membangun konsensus.

Dia menambahkan bahwa berbagai diskusi menunjukkan besarnya tantangan tapi ini telah meletakkan fondasi bagi konsensus. Naskah perundingan itu panjang sedangkan waktu itu pendek, kata Sha.

Dia mengatakan bahwa resolusi Majelis Umum (mandat Konferensi) telah menyerukan dokumen politik terfokus dan diskusi telah menunjukkan bahwa anggota yang berkomitmen untuk ambisi tingkat tinggi berlabuh pada tindakan. Banyak yang telah menekankan bahwa Rio +20 tidak harus mengulangi Agenda 21 atau perjanjian dan hasil lain yang disepakati, tetapi harus membangun dan fokus pada tindakan dan langkah konkret untuk mengatasi kesenjangan pelaksanaan dan memberi bentuk masa depan yang kita inginkan.

Ada pengulangan permintaan untuk tindakan dan ambisi berani serta kebutuhan untuk merintis jalan baru, kata Sha. Ada kebutuhan untuk pemenuhan pengentasan kemiskinan, makanan, air dan energi dan menghadapi tantangan yang muncul dari urbanisasi, lautan dan bencana.

Mengenai ekonomi hijau dalam konteks pembangunan berkelanjutan, Sha mengatakan ada permintaan untuk bertindak, peta jalan dan SDGs. Ada kebutuhan untuk membangun kerangka kelembagaan yang tepat, termasuk pengaturan dari Dewan Pembangunan Berkelanjutan dan penguatan Program Lingkungan Hidup PBB (United Nations Environment Programme-UNEP).

Mengacu tentang kehadiran, diharapkan dari 127 Kepala Negara di Rio de Janeiro pada Juni untuk Konferensi, Sha mengatakan bahwa negara anggota harus menghasilkan sesuatu yang bisa mereka banggakan.

Sumber: http://www.twnside.org.sg/title2/sdc2012/sdc2012.120305.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>