Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Deklarasi Istanbul, Tidak Ada Janji Baru Bantuan Pembangunan Berkelanjutan

Sanya Smith – 23 May 2011

Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Least Developed Countries (negara-negara kecil terbelakang) yang keempat (LDC-IV) berakhir pada 13 Mei, dengan mengadopsi dokumen politik, Deklarasi Istanbul, sebagai Program Aksi Istanbul. Hasil-hasil ini tercapai setelah melalui perundingan dan perdebatan intensif selama berbulan-bulan di PBB, New York.
 
Aspek yang paling mengecewakan dari hasil ini adalah tidak adanya bantuan tambahan yang dijanjikan untuk LDC (Equatorial Guinea, Samoa, Tuvalu dan Vanuatu). Fakta ini diakui oleh Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davutoglu, yang juga Ketua Konferensi, dalam sambutan kesimpulannya.

Organisasi-organisasi masyarakat sipil yang hadir saat LDC-IV di Istanbul sangat mengkritik hasil dari konferensi yang sangat jauh dalam membantu LDC. Dalam pernyataan akhir, Forum Masyarakat Sipil mengatakan konferensi itu gagal memenuhi harapan serta mandat Majelis Umum PBB untuk LDC-IV.
 
“Masyarakat sipil sangat kecewa, bahwa biaya besar yang ditanggung LDC melalui spekulasi keuangan dan makanan, peraturan perdagangan yang tidak adil, pinjaman tidak sah dengan persyaratan berat, dan kerusakan ekologis, termasuk perubahan iklim, negara-negara maju bahkan belum berkomitmen untuk memberikan bantuan lebih banyak pada LDC,” demikian isi pernyataan masyarakat sipil.
 
“Lebih buruk lagi, banyak donor yang mengurangi bantuan mereka atau mengalihkannya untuk membayar kerusakan perubahan iklim, meskipun mereka berkomitmen dalam perundingan UNFCCC [Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim] untuk menyediakan dana baru dan tambahan pendanaan untuk iklim. Tingkat bantuan sekarang dikerdilkan oleh biaya pemasangan kerusakan yang dilakukan untuk ekonomi LDC dan orang-orang mereka. ” lanjut pernyataan masyarakat sipil.

Dalam sesi penutupan pleno setelah adopsi Deklarasi Istanbul dan Program Aksi, Argentina, atas nama G77 dan China, membuat pidato penutupan. Argentina mengatakan bahwa hal itu menunjukkan proses yang sangat keras dari perundingan saat itu dan kesepakatan tidak sepenuhnya mencerminkan aspirasi awal G77 dan Cina bersama LDC saat mereka memulai perundingan.
 
“Kami tetap menghargai berbagai komitmen para pihak yang masih hadir dalam Program Aksi Istanbul,” kata Argentina. Ia menambahkan bahwa dalam melaksanakan Program Aksi, peran negara-negara maju sangat penting sementara sistem PBB, termasuk lembaga-lembaga Bretton Woods, juga dipanggil untuk mendukung LDC.
 
Argentina menekankan bahwa pada saat yang sama, negara-negara berkembang merasa bangga dapat mendukung LDC melalui kerjasama Selatan-Selatan, dalam Program Aksi. “Dengan cara ini, kita mempertahankan identitas spesifik dari kerjasama antara negara-negara berkembang berdasarkan pada solidaritas dan penghormatan terhadap prioritas pembangunan nasional di setiap negara. Jadi kami berharap kerjasama Selatan-Selatan bisa memberikan nilai tambah bagi Program Aksi.”

Secara khusus, Argentina mengatakan, “Kami ingin mencatat bahwa kemitraan untuk pembangunan bukan masalah amal, kita investasi untuk meningkatkan kualitas hidup manusia dan generasi mendatang. Kita berbicara tentang menanggulangi ketidakadilan yang luar biasa yang telah mempengaruhi dunia selama berabad-abad.”
 
Perwakilan dari Uni Eropa (UE) menyatakan kepuasan mereka dengan prosiding konferensi dan hasil ambisius serta realistis dalam Deklarasi dan Program Aksi Istanbul. Uni Eropa menunjukkan bahwa dia sebagai donor terbesar bagi LDC dan memberikan akses pasar penuh untuk semua produk dari LDC serta mendorong negara lain untuk melakukan hal yang sama.

Ahmet Davutoglu, Menteri Luar Negeri Turki, dan Ketua Konferensi ini, mengatakan bahwa “negara-negara maju abstain dari komitmen keuangan tambahan dalam konferensi.”
 
Dalam pernyataan penutup itu, Davutoglu mengutip sebuah hadis terkenal dari Nabi Muhammad: “Dia yang tidur dengan perut kenyang sementara tetangganya pergi dengan keadaan lapar bukan salah satu dari kita.”
 
Dia kemudian mengumumkan bahwa Turki akan menyediakan total US 200 juta per tahun untuk LDC, mulai tahun 2012 untuk proyek-proyek kerjasama teknis dan program seperti beasiswa.

Menurut Davutoglu, investasi Turki saat ini untuk LDC hampir US 2 miliar dan itu bertujuan untuk meningkatkan investasi langsung di LDC, terutama dari sektor swasta, menjadi total US 5 miliar pada tahun 2015 dan US 10 miliar pada 2020. Ditambahkan untuk “International Science, Technology and Innovation Center”, Turki juga siap menjadi tuan rumah “International Agriculture Center” yang didedikasikan untuk LDC.
 
Davutoglu juga menyatakan bahwa Turki akan mengalokasikan US 5 juta untuk pemantauan pelaksanaan Program Aksi Istanbul dan siap untuk menyelenggarakan Konferensi Review Program Aksi Istanbul, di Istanbul, pada 2015.
 
Ia menyimpulkan dengan mengingatkan para peserta bahwa Presiden Turki Abdullah Gul menyatakan dalam sambutannya bahwa sebuah dunia yang mentolerir ketidaksetaraan ekstrim bukan dunia yang dibangun di atas nilai-nilai bersama dan tujuan. “Jadi, kita perlu bekerja sama untuk membangun masa depan yang lebih bermartabat bagi rakyat LDC … Kami yakin masa depan yang lebih cerah adalah mungkin terjadi dan Turki akan melakukan semuanya dengan kekuatannya untuk membuat kenyataan.”

Versi terakhir dari Deklarasi Istanbul belum diterbitkan saat pleno akhir, tapi sebuah draft awal yang tersedia. Deklarasi dimulai dengan menegaskan kembali bahwa solidaritas dan kemitraan dengan negara-negara miskin yang paling lemah dan paling rentan tidak hanya merupakan keharusan moral dan etika, tetapi juga salah satu ekonomi dan politik yang sesuai dengan kepentingan jangka panjang masyarakat internasional dan melayani untuk perdamaian, keamanan dan kemakmuran bagi semua.
 
Deklarasi Istanbul mengakui bahwa tidak semua tujuan dan sasaran yang ditetapkan dalam Program Aksi yang lalu (Konferensi LDC Brusselsi 10 tahun yang lalu) telah sepenuhnya dicapai dan berkomitmen untuk melaksanakan Program Aksi Istanbul.
 
Deklarasi ini juga mengungkapkan keprihatinan yang mendalam bahwa dampak berkelanjutan dari krisis ekonomi dan keuangan serta energi dan harga pangan yang tidak stabil, masalah ketahanan pangan dan ancaman akibat perubahan iklim, bencana alam dan hilangnya keanekaragaman hayati mengancam keuntungan pembangunan LDC sejauh ini.

Deklarasi Istanbul mengakui bahwa LDC layak mendapatkan dukungan sejalan dengan strategi pembangunan mereka untuk mengatasi kebutuhan pembangunan mereka dengan cara yang koheren di bidang perdagangan, investasi, keuangan, termasuk bantuan pembangunan resmi (ODA) dan teknologi. Selain itu, mengakui kebutuhan untuk meningkatkan suara dan partisipasi LDC di lembaga-lembaga multilateral yang relevan dan forum internasional.
 
Deklarasi Istanbul menggarisbawahi bahwa kepemilikan, kepemimpinan dan tanggung jawab utama untuk pembangunan di LDC terletak pada LDC sendiri. Setelah mengakui upaya pembangunan LDC sejauh ini, Deklarasi menggarisbawahi pentingnya kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan untuk pembangunan dan pengentasan kemiskinan di LDC.
 
Pada ODA, negara-negara donor berjanji untuk memenuhi semua komitmen ODA untuk LDCs dan mempertimbangkan lebih meningkatkan sumber daya untuk LDC dalam Deklarasi.

Kapasitas produktif yang diprioritaskan pada dekade Deklarasi berikutnya, dalam hal ini menggarisbawahi pentingnya pelayanan infrastruktur yang handal dan terjangkau, mengakui pentingnya mobilisasi sumber daya keuangan termasuk ODA dan investasi langsung asing; menggarisbawahi betapa pentingnya pertanian berkelanjutan yang berfokus pada petani kecil skala petani untuk mencapai ketahanan pangan; mengakui potensi integrasi ekonomi regional dan menyanggupi untuk mempromosikan akses LDCs terhadap pengetahuan, informasi, teknologi, tahu bagaimana dan bertujuan untuk mendirikan Bank Teknologi. (Pemerintah Turki juga menawarkan untuk menjadi tuan rumah Internasional Sains, Teknologi dan Inovasi Centre).

Tentang perubahan iklim, deklarasi menyampaikan tujuan yang memperkuat kapasitas LDC untuk adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, dengan melihat ketentuan UNFCCC. Deklarasi mencatat bahwa mobilisasi dan penyediaan sumber daya keuangan tambahan yang memadai diperlukan untuk mengatasi akebutuhan daptasi dan mitigasi LDC. Dalam hal ini, deklarasi menyambut baik keputusan untuk mendirikan Green Climate Fund dan menggarisbawahi perlunya akses LDC untuk teknologi tepat guna, terjangkau dan bersih yang mendorong pertumbuhan ekonomi dan pembangunan berkelanjutan.
Selengkapnya: http://www.twnside.org.sg/title2/susagri/2011/susagri161.htm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>