Isu Bumi
  • image01
  • image02
  • image03

Ada perbedaan pendapat di beberapa isu kesimpulan SBSTA

Redaksi – 23 Nov 2013

Warsawa, 19 November (Hilary Chiew)-Pleno Penutup sesi ke-39 Badan Pendukung UNFCCC untuk Pertimbangan Ilmiah dan Teknologi (Subsidiary Body for Scientific and Technological Advice SBSTA) pada 16 November ditunda selama beberapa jam setelah menit terakhir terjadi perdebatan kesimpulan pada beberapa agenda kontroversial. Badan pendukung ini akhirnya menyelesaikan tugasnya sekitar pukul 3 pagi pada 17 November.

Empat isu yang menjadi kontroversi terkait masalah pasar baru / mekanisme non-pasar di bawah Konvensi (agenda 13), masalah pertanian dan usulan Brazil terkait tanggung jawab historis (yang menjadi usulan Kelompok G77 dan China) dan pelaksanaan dari Mekanisme Teknologi.

Beberapa pihak negara berkembang cemas atas status teks sub-itempasar/non-pasar ketika mereka menemukan di situs UNFCCC, versi sebelumnya dari teks yang disiapkan oleh co-fasilitator dari kelompok kontak, bukan versi final bahwa mereka telah membahas sepanjang minggu. Mereka mencari penjelasan dari Ketua SBSTA, Richard Muyungi (Tanzania) dalam hal ini, bahwa teks pada situs tersebut memang kesimpulan co-fasilitator dan bukan versi final dari para pihak. Para pihak dalam kelompok kontak belum mampu mencapai kesepakatan, yang mengarah ke keputusan bahwa masalah ini akan dibahas pada sesi berikutnya dari SBSTA bulan Juni tahun depan.

Seperti isu terkait pertanian, teks pada draft kesimpulan Ketua SBSTA (yang sebelumnya telah disetujui oleh para pihak pada 13 November di pleno SBSTA menyusul konsultasi informal), ditutup pada tengah malam. Sebelumnya pada hari itu, para perunding negara berkembang sangat khawatir apakah draft kesimpulan yang disepakati akan dibuka kembali selama pleno penutup SBSTA. Menurut salah satu sumber, ada rumor bahwa beberapa negara maju tidak senang dengan draft kesimpulan dan ingin membuka kembali apa yang sebelumnya mereka telah sepakati. Untuk menghilangkan kekhawatiran Kelompok G77 dan China serta negara berkembang lainnya, kesimpulan tentang masalah ini disajikan seperti yang telah disetujui dengan tidak ada perubahan. Kesepakatan yang dicapai pada 13 November dalam hal ini untuk mempertimbangkan SBSTA 40 tahun depan, laporan sesi workshopmenyebutkan pengetahuan ilmiah tentang bagaimana meningkatkan adaptasi pertanian terhadap dampak perubahan iklim seperti diusulkan para pihak.

Pada usulan G77 dan China (awalnya usulan Brazil) untuk suatu metodologi referensi yang disiapkan untuk tanggung jawab historis atas pemanasan global, mengingat penolakan negara maju untuk memajukan hal ini, tak ada kesepakatan dan agenda ditutup.

Tentang isu pengembangan dan transfer teknologi serta pelaksanaanMekanisme Teknologi tidak ada kesepakatan di salah satu dari tiga sub-item. Dalam pembahasan Laporan tahunan gabungan dari Komite Eksekutif Teknologi (TEC) dan Pusat Teknologi Iklim dan Jaringan (CTCN) pada kelompok kontak dibentuk untuk mempertimbangkan ini, pihak tidak bisa mencapai kesepakatan tentang partisipasi TEC sebagai pengamat dalam pertemuan World Intellectual Property Organisation (WIPO) dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Pihak tidak dapat menyetujui untuk mengirimkan teks ke SBSTA pada hal ini. SBSTA Ketua menginformasikan Pihak bahwa ia akan menginformasikan Presiden COP sesuai.

Mekanisme non pasar/pasar baru

Arab Saudi menyatakan keprihatinan bahwa versi teks pada situs UNFCCC bukanlah teks para pihak yang telah dikerjakan pada 15 Nop tapi teks yang diusulkan oleh co-fasilitator. Para pihak telah membahas teks sampai jam 3pagi waktu setempat (16 Nov). Meskipun tidak ada kesepakatan pada semua elemen, dokumen mewakili semua elemen dan masalah. Arab Saudi meminta Ketua untuk memperjelas situasi ini.

Ecuador menyebutkan keprihatinan yang sama dengan Arab Saudi tentang teks di situs UNFCCC. Ecuador menambahkan, meskipun konsultasi mengenai hal-hal tersebut di bawah ‘Friends of the Chair’ tidak ada kesimpulan, namun ditunda pada sesi SBSTA berikutnya. Keprihatinan serupa juga disuarakan oleh Bolivia, Nicaragua, India, Malaysia dan China.

India mengatakan ironis bahwa di jalur keuangan, para pihak berjuang untuk mendapatkan peta jalan tetapi dalam mekanisme berbasis pasar, kita terhambat. Ini adalah sesuatu yang  harus dipikirkan. Untuk itu, sulit bagi India mendukung item itu tapi ingin mendengar klarifikasi dari Ketua.

Ketua Muyungi meyakinkan para pihak bahwa dokumen yag di situs hanyalah draft co-fasilitator dan bukan yang akhir seperti yang dikerjakan oleh para pihak. Mengingat kurangnya kesepakatan tentang masalah ini, ia mengusulkan menunda ini ke sesi SBSTA berikutnya seperti praktik sesuai dengan aturan prosedur.

Fiji atas nama G77 dan China menyampaikan apresiasi kepada Ketua atassikapnya dalam menangani item ini. Ketua telah berkonsultasi dan akurasitercermin pada prosedur. Namun, mendengarkan berbagai penafsiran, komentar dan permintaan agar intervensi ditempatkan dalam catatan resmi,Fiji menekankan bahwa sejauh ini tidak ada kebingungan dan mencatat bahwa dua paragraf yang diadopsi (pada 13 Nov) secara akurat tercermin dalam dokumen FCCC/SBSTA/2013/L.35.

Sumber selengkapnya:http://www.twnside.org.sg/title2/climate/news/warsaw01/TWN_update17.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>